"Cawan-Ku akan kamu minum"

Jumat, 25 Juli 2014
Pesta Santo Yakobus, Rasul

2 Kor 4:7-15; Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.7; Mat 20:20-28

"Cawan-Ku akan kamu minum"

Selama ini, saya cenderung berpikir negatif atas permintaan Yohanes dan Yakobus yang diwakili oleh ibunya ini. Saya mengganggap bahwa mereka meminta jabatan atau kekuasaan kepada Yesus. Namun, hari ini, saya menerima pencerahan yang lain. Bukankah permohonan Yohanes dan Yakobus tersebut juga selalu menjadi permohonan kita, baik dalam doa pribadi maupun dalam doa-doa resmi Gereja, di mana kita mohon agar kelak diperkenankan untuk memasuki rumah Bapa di surga dan tinggal bersama-Nya dalam damai untuk selama-lamanya. Dalam doa arwah, kita berperan seperti ibu mereka, di mana kita memohonkan saudara/i kita yang sudah meninggal agar diperkenaknan mengalami kebahagiaan abadi di surga bersama Tuhan. Dalam setiap Doa Syukur Agung, yang adalah doa resmi Gereja, juga selalu ada bagian di mana kita mendoakan orang yang sudah meninggal. Misalnya dalam DSA II, "Ingatlah akan saudara-saudari kami, kaum beriman, yang telah meninggal dengan harapan akan bangkit, dan akan semua orang yang telah berpulang dalam kerahiman-Mu. Terimalah mereka dalam cahaya wajah-Mu. Kasihanilah kami semua agar kami Engkau terima dalam kebahagiaan abadi ..." Jadi, permohonan ini tidak keliru tetapi baik. Yang penting adalah bagaimana kita menerima dan menjalani konsekuensi atas permohonan kita tersebut.

Atas permohonan mereka ini, Yesus menjawab, "Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum?” Meminum cawan, inilah konsekuensinya. Apa artinya? Di taman Getzemani, ketika hendak menjalani sengsara dan wafat-Nya, Yesus berdoa, "Ya Bapa-Ku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini berlalu dari pada-Ku ..." (Mat 26:39). Jadi, cawan di sini mempunyai arti kiasan, yakni lambang nasib atau penderitaan manusia (Mzm 75:9). Minum cawan berarti: menerima kesengsaraan (Yer 49:12; Mat 20:22). Itulah makanya, dalam bacaan I, St. Paulus menegaskan, "Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami, supaya kehidupan Yesus juga menjadi nyata di dalam tubuh kami." (2 Kor 4:10). Dengan demikian, kita diingatkan bahwa jalan menuju ke rumah Bapa di surga, adalah jalan salib, jalan derita yang seringkali harus kita alami bukan karena kesembronoan kita tetapi karena pengorbanan demi pengabdian kepada Tuhan dan pelayanan kepada sesama (Mat 20:26-28).

St. Yakobus, yang kita rayakan hari ini, menjadi teladan bagi kita. Ia mewartakan Injil hingga ke Spanyol sampai akhirnya wafat sebagai martir, yaitu pada saat ia kembali ke Yudea. Raja Herodes Agrippa melakukan kekerasan terhadap Gereja karena begitu cepat pertumbuhannya sehingga membuat resah bangsa Yahudi. Maka, untuk membendung persebaran iman Kristiani, “Ia membunuh Yakobus, saudara Yohanes dengan pedang” (Kis 12:1-2). Saat itulah terbukti sungguh bahwa ia telah berkomitmen dengan apa yang telah ia katakan kepada Yesus bersama Yohanes. Ia bersedia minum dari cawan yang Ia minum, dan bersedia untuk dibaptis dengan baptisan kesengsaraan-Nya. Ia telah mengambil bagian dalam sengsara dan wafatNya untuk meluaskan kerajaan Allah (bdk. Mrk 5:38-39). Bagaimana dengan kita? Hendaknya kita selalu ingat bahwa "Penderitaan zaman sekarang ini tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita" (Rm 8:18).

Doa: St. Yakobus, doakanlah kami untuk meneladan komitmen-Mu dalam menanggung penderitaan demi pengabdian kepada Tuhan dan pelayanan kepada sesama, sehingga kelak kami pun layak mendapat anugerah kebahagiaan abadi bersamamu dan para kudus di surga. Amin. -agawpr-

Jumat, 25 Juli 2014 Pesta Santo Yakobus, Rasul

Jumat, 25 Juli 2014
Pesta Santo Yakobus, Rasul
  
Dalam jangka waktu berabad-abad iman Israel dapat mengembangkan kekayaan, yang terungkap dalam wahyu nama Allah, dan dapat menyelaminya. Allah itu Esa; di samping Dia tidak ada Allah lain Bdk. Yes 44:6.. Ia agung melebihi dunia dan sejarah. Ia menciptakan langit dan bumi: "Semuanya akan musnah, tetapi Engkau tetap sama, hidup-Mu tak akan berakhir" (Mzm 102:27-28). Padanya "tidak ada perubahan dan tidak ada kegelapan" (Yak 1:17). Dialah "YANG ADA" dari dahulu dan untuk selama-lamanya dan dengan demikian Ia tetap setia kepada Diri sendiri dan kepada perjanjian-Nya. --- Katekismus Gereja Katolik, 212
   

Antifon Pembuka (Mat 4:18.21)

Ketika Yesus berjalan di pantai Danau Galilea, Ia melihat Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes, saudaranya. Mereka sedang memperbaiki jala dan Yesus memanggil mereka.
     
Pada Misa hari ini ada Gloria (Kemuliaan), tanpa Credo (Syahadat)
      
Doa Pagi
 
Ya Allah, telah nyata yang kami alami seperti yang dikatakan Rasul Paulus bahwa kekuatan yang berlimpah itu berasal dari pada-Mu. Semoga keyakinan ini memberi cahaya terang dan keadilan juga bagi semua orang yang menghadapi berbagai masalah dalam kehidupan berumah tangga, berkomunitas, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dengan kekuatan Roh-Mu sendiri. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (4:7-15)
      
"Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami."
     
Saudara-saudara, harta pelayanan sebagai rasul kami miliki dalam bejana tanah liat, supaya nyata bahwa kekuatan yang berlimpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami sendiri. Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terhimpit; kami habis akal, namun tidak putus asa; kami dianiaya, namun tidak ditinggalkan sendirian; kami dihempaskan, namun tidak binasa. Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami, supaya kehidupan Yesus juga menjadi nyata di dalam tubuh kami. Sebab kami yang masih hidup ini terus-menerus diserahkan kepada maut demi Yesus, supaya juga hidup Yesus menjadi nyata dalam tubuh kami yang fana ini. Demikianlah maut giat di dalam diri kami, sedangkan hidup giat di dalam kamu. Namun kami memiliki roh iman yang sama, seperti ada tertulis, “Aku percaya, sebab itu aku berbicara.” Karena kami pun percaya, maka kami juga berbicara. Karena kami tahu, bahwa Allah yang telah membangkitkan Tuhan Yesus, akan membangkitkan kami juga bersama-sama dengan Yesus. Dan Allah itu akan menghadapkan kami bersama dengan kamu ke hadirat-Nya. Sebab semuanya itu terjadi demi kamu, supaya kasih karunia, yang semakin besar karena semakin banyaknya orang yang menjadi percaya, menghasilkan ucapan syukur semakin melimpah bagi kemuliaan Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.7; Ul: lh.3)
1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa ria dan lidah kita dengan sorak-sorai.
2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini!" Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
3. Pulihkanlah keadaan kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di Tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.

Bait Pengantar Injil do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. Aku telah menetapkan kamu supaya kamu pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (20:20-28)
   
"Cawan-Ku akan kamu minum"
    
Sekali peristiwa, menjelang kepergian Yesus ke Yerusalem, datanglah Ibu Zebedeus serta anak-anaknya kepada Yesus, lalu sujud di hadapan-Nya untuk meminta sesuatu. Kata Yesus, “Apa yang kaukehendaki?” Jawab ibu itu, “Berilah perintah, supaya kedua anakku ini kelak boleh duduk di dalam kerajaan-Mu, yang seorang di sebelah kanan-Mu, dan yang seorang lagi di sebelah kiri-Mu.” Tetapi Yesus menjawab, “Kamu tidak tahu apa yang kamu minta! Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum?” Kata mereka kepada-Nya, “Kami dapat.” Yesus berkata kepada mereka, “Cawan-Ku memang akan kamu minum, tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya. Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa Bapa-Ku telah menyediakannya.” Mendengar itu, marahlah kesepuluh murid yang lain kepada dua bersaudara itu. Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata, “Kamu tahu, bahwa pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi, dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka. Tidaklah demikian di antara kamu! Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama seperti Anak Manusia: Ia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani, dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
  
Renungan
  
Sama seperti murid-murid lain, Yakobus dan Yohanes mempunyai gambaran yang keliru tentang kerajaan yang bakal didirikan Yesus di dunia. Mereka mengira bahwa Yesus akan membangun sebuah kerajaan duniawi di mana mereka akan menjadi orang-orang penting di dalam kerajaan itu. Itulah sebabnya di dalam Injil hari ini ibu mereka meminta supaya seorang mengambil di tempat di sebelah kanan Yesus dan yang seorang lagi di sebelah kiri-Nya. Dalam Injil Markus, bukan ibu mereka yang meminta posisi itu melainkan mereka sendiri. Kedua bersaudara itu berkeinginan menjadi pejabat-pejabat penting di dalam kerajaan itu.

Hari kematian Yesus di kayu salib atas cara yang sangat tragis membuat ambisi mereka buyar. Ada nada keputusasaan sebagaimana tampak dalam percakapan kedua murid yang kembali ke Emaus. Tetapi melalui penampakan-penampakan, Yesus perlahan membimbing mereka untuk mengerti apa arti sesungguhnya menjadi murid Yesus, yakni melayani, berkorban, menjadi orang yang terakhir dalam segalanya. Berkat keterbukaan terhadap bimbingan Yesus, Rasul Yakobus mampu menjadi murid yang matang dan bahkan mengorbankan hidupnya demi Yesus.
  
Tuhan, bimbinglah aku untuk bangkit dari kelemahan-kelemahan dan berusaha untuk menjadi murid yang baik. Amin.

Ziarah Batin 2014, Renungan dan Catatan Harian