Covid-19: Orang-orang Kristen, Yahudi dan Muslim bergabung dalam doa di Yerusalem

 

Keterangan foto: Pemimpin Kristen, Yahudi dan Muslim berdoa bersama di Yerusalem (foto oleh: Andrea Krogman)
Para pemimpin ketiga agama Abraham - Kristen, Yahudi dan Muslim - berdoa bersama di Yerusalem pada hari Kamis di tengah pandemi global Coronavirus Covid-19.

Inisiatif ini, yang diambil oleh Walikota Kota Suci, berlangsung pada pukul 12.30 waktu setempat di Balai Kota Yerusalem dan melihat kehadiran perwakilan dari kepercayaan lain, termasuk Druze dan Bahai.

Berbicara kepada Radio Vatikan sebelum doa bersama, perwakilan Fransiskan dari Tanah Suci, Pastor Francesco Patton, menyoroti pentingnya saat ini dan menjelaskan bahwa setiap agama harus mengucapkan doa sesuai dengan tradisi mereka sendiri.

“Kita akan bersama-sama berdoa kepada Tuhan Yang Mahakuasa agar pandemi ini bisa berhenti,” Pastor Patton mengatakan bahwa menjelaskan inisiatif tersebut memiliki makna spiritual yang dalam.

“Itu penting dalam dirinya sendiri karena kita semua orang percaya dengan akar yang sama; dan berkat akar yang sama ini kita dapat mengekspresikan dengan iman dan dengan keyakinan doa kita kepada Tuhan Yang Maha Esa, ”katanya.

Doa bersama dilakukan setelah komunike bersama, dikeluarkan pada 21 Maret, di mana para pemimpin Gereja Makam Suci (Latin, Ortodoks Yunani dan Armenia) menyatakan harapan mereka bahwa "dalam situasi berbahaya ini semua anak-anak Abraham bisa berdoa bersama kepada Yang Mahakuasa untuk meminta perlindungan dan belas kasihan ".

Akan seperti apakah Paskah ini?

Pastor Patton memandang ke depan untuk Paskah di Yerusalem menunjukkan bahwa itu tidak akan seserius seperti biasa karena "itu akan dengan beberapa perayaan, tanpa peziarah dan dengan komunitas lokal kecil," tetapi dia berkata, "itu akan menjadi Paskah seperti biasa."

Kata-katanya bergema sebagai Gereja Makam Suci di kota itu, yang dihormati oleh orang-orang Kristen sebagai tempat penyaliban dan penguburan Yesus, telah ditutup sebagai langkah pencegahan untuk mengekang penyebaran virus corona, yang berarti bahwa perayaan Paskah di Makam akan dilakukan di belakang pintu yang tertutup.

"Pada Paskah kita tidak merayakan jumlah umat beriman," Pastor Patton menyimpulkan, "kita merayakan Kebangkitan Yesus Kristus dan dalam Kebangkitanlah kita dapat menemukan harapan, bukan dalam jumlah mereka yang merayakan!"

Sumber:
https://www.vaticannews.va/en/church/news/2020-03/covid-19-jerusalem-prayer-christians-jews-muslims.html