Paus Fransiskus berdoa untuk para lansia, sendirian dan takut selama pandemi coronavirus

Oleh Hannah Brockhaus / CNA
 


Kota Vatikan, 17 Maret 2020 / 03:21 pagi (CNA) .- Paus Fransiskus berdoa hari Selasa untuk para lansia, yang menderita isolasi, kesepian, dan ketakutan selama pandemi coronavirus.

"Saya ingin kita berdoa hari ini untuk para lansia yang menderita dalam momen ini dengan cara yang istimewa, dengan kesunyian batin yang sangat besar dan kadang-kadang dengan begitu banyak ketakutan,"
kata paus 17 Maret.

“Mari kita berdoa kepada Tuhan [agar dia] dekat dengan kakek kita, nenek kita, semua orang tua dan memberi mereka kekuatan,”
tambahnya. “Mereka memberi kami kebijaksanaan, kehidupan, sejarah. Kami juga dekat dengan mereka dengan doa. ”
Paus Fransiskus mempersembahkan Misa hariannya di kapel wisma Casa Santa Marta di Vatikan untuk mereka yang terkena dampak wabah global coronavirus.

Misa disiarkan di televisi di Italia dan disiarkan melalui internet pada saat banyak tempat di dunia harus menunda Misa publik karena coronavirus.

Dalam kotbahnya, Paus Fransiskus merefleksikan kata-kata Yesus kepada para murid-Nya tentang pengampunan.

Yesus baru saja berkhotbah tentang persatuan dan persahabatan, kata paus, ketika Petrus bertanya apa yang harus dilakukan ketika salah seorang saudara mereka menghina mereka, berdosa terhadap mereka: “Jika saudara lelaki saya berbuat dosa terhadap saya, ia menyinggung saya, berapa kali akan saya harus memaafkannya? Tujuh kali?"

Fransiskus menjelaskan bahwa tanggapan Yesus untuk mengampuni "tujuh puluh kali tujuh" berarti selalu. "Kamu selalu harus memaafkan."

Paus mencatat bahwa tidak mudah untuk memaafkan; hati kita egois, dan mereka terikat pada kebencian, balas dendam, dendam.

Inilah yang diinginkan iblis, katanya. Iblis ingin kebencian dan dendam bertumbuh, seringkali atas hal-hal kecil, untuk menghancurkan segalanya.

Tetapi Tuhan mengampuni kita sepenuhnya dan meminta kita untuk melakukan hal yang sama, katanya.

Paus juga mengingat perumpamaan Yesus tentang hamba yang utang besarnya diampuni oleh tuannya, tetapi yang tidak memaafkan utang kecil yang berhutang kepadanya.

“Perumpamaan yang Yesus katakan kepada kita sangat jelas: maafkan. Semoga Tuhan mengajarkan kita kebijaksanaan pengampunan yang tidak mudah ini, "
desak paus.

Paus Fransiskus menyarankan orang untuk berpikir tentang pengampunan ketika mereka pergi ke Misa dan ketika mereka pergi ke sakramen pengakuan dosa, bertanya pada diri sendiri: "Apakah saya mengampuni?"

Ia berkata “meminta pengampunan berarti memaafkan. Mereka bersama, keduanya. "

“Semoga Tuhan membantu kita memahami hal ini dan menundukkan kepala kita, bukan untuk menjadi sombong, menjadi murah hati dalam pengampunan,”
doanya.

"Maafkan, karena jika aku tidak memaafkan, aku tidak akan dimaafkan."


sumber : CNA 

-----------------------------------------------------------------------------------------------
 Bagi anda yang ingin mendukung blog ini dapat membantu dalam bentuk donasi, info lengkap e-mail kami di kontak.rpg(at)gmail.com. 

Selama wabah covid-19 kami akan meningkatkan aktivitas di blog, facebook, twitter,  YouTube. Jangan lupa doakan kami terbebas dari penyakit covid-19 karena para admin blog memiliki aktivitas lain di rumah sakit yang tidak dapat diabaikan.