Minggu, 13 Oktober 2019 Hari Minggu Biasa XXVIII

Minggu, 13 Oktober 2019
Hari Minggu Biasa XXVIII
   
“Jadikan Kristus, Putra Allah, pusat kehidupanmu. Tapi ijinkan aku juga untuk mengingatkanmu bahwa mengikuti Yesus dalam iman berarti berjalan di sisi-Nya di dalam persekutuan dengan Gereja. Kita tidak bisa mengikuti Yesus menurut cara kita sendiri. Siapapun yang tergoda untuk melakukannya “dengan caranya sendiri” atau untuk mendekati kehidupan iman dengan semacam individualisme yang umum sekarang, tidak pernah akan sungguh menemui Yesus, atau akan berakhir dengan mengikuti Yesus yang palsu. (Paus Benediktus XVI)

     

Antifon Pembuka (Mzm 130:3-4)
   
Jika Engkau menghitung-hitung kesalahan, ya Tuhan, siapakah dapat bertahan? Tetapi, Engkau suka mengampuni, ya Allah Israel.

If you, O Lord, should mark iniquities, Lord, who could stand? But with you is found forgiveness, O God of Israel.

Si iniquitates observaveris Domine, Domine quis sustinebit? quia apud te propitiatio est, Deus Israel.
   
Doa Pembuka

Ya Allah, kami mohon semoga rahmat-Mu senantiasa mendahului dan mengikuti kami serta membuat kami tidak kenal lelah untuk melakukan yang baik. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dan Roh Kudus, kini, dan sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kedua Raja-Raja (2Raj 5:14-17)
  
"Naaman kembali kepada Elisa, abdi Allah, dan memuji Tuhan."
   
Sekali peristiwa turunlah Naaman, panglima raja Aram, ke Sungai Yordan, lalu membenamkan dirinya tujuh kali dalam sungai itu, sesuai dengan perkataan Elisa, abdi Allah itu. Lalu pulihlah tubuhnya kembali seperti tubuh seorang anak, dan ia menjadi tahir. Kemudian kembalilah ia dengan seluruh pasukannya kepada abdi Allah itu. Sesampai di sana majulah ia ke depan Elisa dan berkata, “Sekarang aku tahu bahwa di seluruh bumi tidak ada Allah kecuali di Israel. Karena itu, terimalah kiranya suatu pemberian dari hambamu ini!” Tetapi Elisa menjawab, “Demi Tuhan yang hidup, yang aku layani, aku tidak akan menerima apa-apa.” Walaupun Naaman mendesaknya, Elisa tetap tidak mau menerima sesuatu. Akhirnya berkatalah Naaman, “Jikalau demikian, berikanlah kepada hambamu ini tanah sebanyak dapat diangkut oleh sepasang bagal, sebab hambamu ini tidak lagi akan mempersembahkan kurban bakaran atau kurban sembelihan kepada allah lain, kecuali kepada Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
                                      

Mazmur Tanggapan, do = c, 4/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.3cd-4; R: 2b)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang daripada-Nya, Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih setia-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!

Bacaan dari Surat kedua Rasul Paulus kepada Timotius (2Tim 2:8-13)
     
"Jika kita bertekun, kita pun akan memerintah dengan Kristus."
   
Saudaraku terkasih, ingatlah akan ini: Yesus Kristus, keturunan Daud, yang telah bangkit dari antara orang mati, itulah yang kuberitakan dalam Injilku. Karena pewartaan Injil inilah aku menderita, malah dibelenggu seperti seorang penjahat, tetapi sabda Allah tidak terbelenggu. Karena itu aku sabar menanggung semuanya itu bagi orang-orang pilihan Allah, supaya mereka pun memperoleh keselamatan dalam Kristus Yesus dengan kemuliaan yang kekal. Benarlah sabda ini, “Jika kita mati dengan Kristus, kita pun akan hidup dengan Dia. Jika kita bertekun, kita pun akan ikut memerintah dengan Dia. Jika kita menyangkal Dia, Dia pun akan menyangkal kita. Jika kita tidak setia, Dia tetap setia, karena Dia tidak dapat menyangkal diri-Nya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = es, 2/2, Kanon, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (1Tes 5:18; 2/4)
Bersyukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah bagimu dalam Kristus Yesus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (17:11-19)
 
"Tidak adakah yang kembali untuk memuliakan Allah selain orang asing ini?"
 
Dalam perjalanan-Nya ke Yerusalem, Yesus menyusur perbatasan Samaria dan Galilea. Ketika Ia memasuki suatu desa datanglah sepuluh orang kusta menemui Dia. Mereka tinggal berdiri agak jauh dan berteriak, “Yesus, Guru, kasihanilah kami!” Yesus lalu memandang mereka dan berkata, “Pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam-imam.” Dan sementara dalam perjalanan, mereka menjadi tahir. Seorang di antara mereka, ketika melihat bahwa ia telah sembuh, kembali sambil memuliakan Allah dengan suara nyaring, lalu tersungkur di depan kaki Yesus dan mengucap syukur kepada-Nya. Orang itu seorang Samaria. Lalu Yesus berkata, “Bukankah kesepuluh orang tadi semuanya telah menjadi tahir? Di manakah yang sembilan orang itu? Tidak adakah di antara mereka yang kembali untuk memuliakan Allah selain orang asing ini?” lalu Yesus berkata kepada orang itu, “Berdirilah dan pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

MENYELAMATKAN YANG TERBUANG
 
 Ketika kami tinggal di Singapura, di paroki kami diadakan suatu acara doa penyembuhan dengan mengundang salah seorang Romo, yang terkenal mempunyai karunia penyembuhan. Aula gereja yang cukup besar tidak mampu untuk menampung umat yang membludak, sehingga banyak di antara mereka yang akhirnya harus berdiri di luar. Beberapa minggu kemudian, Romo yang sama itu datang lagi di aula yang sama, bukan untuk memimpin doa penyembuhan, tetapi untuk memberikan pengajaran. Tapi herannya, aula yang pada waktu acara penyembuhan itu tidak mampu menampung umat, kini hanya terisi kurang dari setengahnya saja. Rupanya kebanyakan orang lebih tertarik kepada acara penyembuhan daripada pengajaran. Banyak orang lebih tertarik kepada acara-acara yang nampak sensasional, mencari dan mengharapkan untuk melihat mukjizat-mukjizat dibandingkan dengan pengajaran- pengajaran tentang iman. Betapa banyak umat Katolik yang rajin mengikuti acara-acara doa penyembuhan, bahkan yang tidak diadakan di Gereja Katolik. Tapi menghadiri pengajaran iman untuk lebih mengenal Yesus? Ogah ah, bosan!

Bacaan Injil Lukas pada hari ini menceritakan tentang sepuluh orang kusta yang berteriak kepada Yesus, “Yesus, Guru, kasihanilah kami!” Penyakit kusta adalah penyakit yang paling hina saat itu, yang membuat para penyandangnya menjadi kaum yang dikucilkan. Maka Yesus, yang tergerak oleh belas kasihan, memberikan kesembuhan kepada kesepuluh penderita kusta yang memohon kepada-Nya ini (lih. Luk 17:17). Namun ternyata, setelah mendapati diri mereka telah sembuh, hanya satu orang dari mereka yang kembali kepada Yesus untuk berterima kasih kepada-Nya dan memuliakan Allah. Orang itu adalah seorang Samaria, seorang asing. Ah, ternyata sembilan orang kusta yang lain lebih tertarik kepada kesembuhan yang telah mereka terima, namun tidak peduli kepada Sang Pemberi kesembuhan. Kesembilan orang ini tidak menyadari bahwa Tuhan Yesus tidak hanya ingin memberikan kesembuhan fisik, namun lebih daripada itu, kesembuhan rohani. Dengan kembali kepada Yesus, orang Samaria tersebut menerima berkat lebih banyak lagi, yaitu karunia iman yang menyelamatkan (lih. Luk 17:19).

Orang Samaria ini mengajarkan kepada kita untuk senantiasa kembali kepada Tuhan Yesus dan mengucap syukur kepada-Nya. Mari kita lebih mengutamakan Sang Pemberi berkat, daripada berkat-berkat-Nya. Mari kita belajar untuk semakin mendalami iman kita, yang berpusat pada Yesus Kristus, agar kita dapat semakin mengenal dan mengasihi-Nya. Semoga dengan demikian, iman kita bertumbuh dalam kesatuan dengan pengharapan dan kasih, sehingga iman kita sungguh adalah iman yang menyelamatkan. Pertanyaannya sekarang adalah: Di manakah kita dapat kembali menemukan Tuhan Yesus untuk bersyukur kepada-Nya? Memang Tuhan ada di mana-mana, dan dalam doa kita dapat selalu bersyukur kepada-Nya. Namun secara khusus, keseluruhan Kristus, yaitu Tubuh, Darah, Jiwa dan ke-Allahan-Nya, hadir dalam Sakramen Ekaristi. Maka sudah selayaknya kita kembali kepada Kristus dalam Ekaristi, untuk bersyukur dan memuliakan Allah, atas segala sesuatu yang diberikan-Nya kepada kita.

Sudahkah kita datang kepada Kristus dalam Ekaristi dengan penuh iman dan syukur? Semoga kita dapat mendengar suara-Nya yang berbisik dalam hati kita, “Berdirilah dan pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau!”

Antifon Komuni (bdk. Mzm 34:11)
   
Orang-orang kaya akan kekurangan dan kelaparan, tetapi mereka yang mencari Tuhan takkan kekurangan sesuatu pun.

The rich suffer want and go hungry, but those who seek the Lord lack no blessing.

atau (1Yoh 3:2)

Apabila Kristus dinyatakan, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya.

When the Lord appears, we shall be like him, for we shall see him as he is.

Renungan oleh: Stefanus Tay - Ingrid Listiati www.katolisitas.org