Selasa, 08 Oktober 2019 Hari Biasa Pekan XXVII

Selasa, 08 Oktober 2019
Hari Biasa Pekan XXVII 
 
Kamu akan tetap selamat jika kamu tidak membiarkan rasa sombong menguasai dirimu dan jika kamu tidak memisahkan diri dari Yesus. (St. Ignatius dari Antiokhia)
   
Antifon Pembuka (Mzm 130:1-2)

Dari jurang yang dalam aku berseru kepada-Mu, ya Tuhan. Tuhan, dengarkanlah suaraku. Biarlah telinga-Mu menaruh perhatian kepada suara permohonanku.

Doa Pembuka


Allah Bapa kami Yang Maharahim, Engkau menawari kami hidup dan keselamatan dan memanggil kami kembali bila tersesat. Bangunlah kembali hati dan semangat kami, bukalah mata kami terhadap kebutuhan zaman sekarang, singkirkanlah kejahatan dan penuhilah kami dengan kekuatan Roh-Mu yang membawa kebebasan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Yunus (3:1-10)
    
   
"Penduduk Niniwe berbalik dari tingkah lakunya yang jahat dan Tuhan menaruh belas kasih."
    
Untuk kedua kalinya Tuhan bersabda kepada Yunus, “Bangunlah dan berangkatlah ke Niniwe, kota besar itu. Sampaikanlah kepadanya seruan yang Kusabdakan kepadamu.” Maka bersiaplah Yunus, lalu pergi ke Niniwe, sesuai dengan sabda Tuhan. Niniwe adalah sebuah kota yang mengagumkan besarnya, tiga hari perjalanan luasnya. Mulailah Yunus masuk ke dalam kota itu sehari perjalanan jauhnya, lalu berseru, “Empat puluh hari lagi maka Niniwe akan ditunggangbalikkan.” Orang Niniwe percaya kepada Allah, lalu mereka mengumumkan puasa; baik dewasa maupun anak-anak mengenakan kain kabung. Setelah kabar itu sampai kepada raja kota Niniwe, turunlah ia dari singgasananya, ditanggalkannya jubahnya; diselubungkannya kain kabung, lalu duduklah ia di atas abu. Lalu atas perintah raja dan para pembesarnya orang memaklumkan dan mengatakan di Niniwe demikian, “Manusia dan ternak, lembu sapi dan kambing domba tidak boleh makan apa-apa, tidak boleh makan rumput dan tidak boleh minum air. Haruslah semuanya, manusia dan ternak, berselubung kain kabung dan berseru dengan keras kepada Allah; dan haruslah masing-masing berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, dan dari kekerasan yang dilakukannya. Siapa tahu, mungkin Allah akan berbalik dan menyesal, serta berpaling dari murka-Nya yang bernyala-nyala itu, sehingga kita tidak binasa.” Ketika Allah melihat perbuatan mereka itu, yakni bagaimana mereka berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, maka menyesallah Allah atas malapetaka yang telah dirancangkan-Nya terhadap mereka, dan Ia pun tidak jadi melakukannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Jika Engkau mengingat-ingat kesalahan, ya Tuhan, siapakah yang dapat tahan?
Ayat. (Mzm 130:1-2.3-4ab.7-8; Ul: 3)
1. Dari jurang yang dalam aku berseru kepada-Mu, ya Tuhan! Tuhan, dengarkanlah seruanku! Biarlah telinga-Mu menaruh perhatian kepada suara permohonanku.
2. Jika Engkau mengingat-ingat kesalahan, ya Tuhan, siapakah yang dapat tahan? Tetapi pada-Mu ada pengampunan, supaya Engkau ditakuti orang.
3. Berharaplah kepada Tuhan, hai Israel! Sebab pada Tuhan ada kasih setia, dan Ia banyak kali mengadakan pembebasan. Dialah yang akan membebaskan Israel dari segala kesalahannya.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 11:28)
Berbahagialah yang mendengarkan sabda Tuhan dan melaksanakannya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (10:38-42)
  
"Marta menerima Yesus di rumahnya, ia telah memilih bagian yang paling baik."
  
Dalam perjalanan ke Yerusalem Yesus dan murid-murid-Nya tiba di sebuah kampung. Seorang wanita bernama Marta menerima Dia di rumahnya. Wanita itu mempunyai seorang saudara yang bernama Maria. Maria itu duduk di dekat kaki Tuhan dan terus mendengarkan sabda-Nya. Tetapi Marta sangat sibuk melayani. Ia mendekati Yesus dan berkata, “Tuhan, tidakkah Tuhan peduli, bahwa saudariku membiarkan daku melayani seorang diri? Suruhlah dia membantu aku.” Tetapi Yesus menjawabnya, “Marta, Marta, engkau kuatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara, padahal hanya satu saja yang perlu. Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari padanya.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
 
Renungan
  
  
Setiap tahun kita menyaksikan kebiasaan para saudara kita yakni mudik lebaran. Para pemudik rela berdesak-desakan dan mengantre panjang agar bisa pulang kembali ke kampung halamannya. Tradisi ini sesungguhnya sarat akan nilai hidup spiritual. Seseorang diajak kembali ke kampung halaman untuk memperkuat tali persaudaraan yang selama ini renggang. Kesibukan kerja membuat kita lupa Tuhan, keluarga dan sesama. Tradisi ini mengajak orang untuk kembali mendekati Tuhan, keluarga dan sesama. Tradisi mudik ini mengingatkan kita semua akan kisah Yunus dalam bacaan hari ini. Yunus tidak dapat menghindari Tuhan lagi. Kita pun sama seperti Yunus tidak dapat menghindari Tuhan. 
 
 Kita diajak untuk kembali kepada Tuhan. Sesibuk dan sepadat apa pun jadwak kerja kita. Kita harus kembali 'mudik' menuju ke rumah Tuhan. Pengalaman Yunus ini pernah saya alami. Saya sebagai biarawan misionaris. Pada waktu datang pertama ke paroki tidak ada misa pagi, doa bersama jarang, kegiatan rohani lainnya tidak pernah sama sekali. Situasi seperti ini sangat kering. Saya menyadari situasi ini tidak boleh berlarut-larut terjadi. Saya harus 'mudik' kembali kepada kebiasaan di seminari. Akhirnya dengan semangat mudik kembali kepada fitrah saya sebagai biarawan membangun kebiasaan doa dan Perayaan Ekaristi bersama umat. Saya bisa mengalami apa yang dialami oleh Yunus. Orang percaya dan bertobat. Maka hukuman tidak dijatuhkan. Doa dan merayakan Ekaristi adalah bagian saya sebagai seorang biarawan misionaris. Bagaimana kalau saya tidak berdoa, padahal saya adalah biarawan? Sabda Tuhan dalam Injil mengajari saya bahwa setiap kita punya bagian-bagian yang harus kita jalani. Mungkin saya seperti Maria. Mungkin juga Anda mau seperti Marta. Tetapi yang pasti kita semua haruslah kembali membangun kedekatan dengan Tuhan dengan 'mudik'. Karena nilai yang tertinggi dalam hidup beriman kita adalah Kerajaan Allah. Peringatan Yesus untuk Marta juga Dia tujukan untuk kita. Yesus ingin kita menjunjung tinggi nilai Kerajaan Allah.  (AL/INSPIRASI BATIN).
 
Antifon Komuni (Luk 10:42)
 
Marta, Marta, engkau gelisah dan cemas akan banyak hal. Padahal hanya satu yang penting. Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang takkan diambil daripadanya.