Seri Liturgi ALTAR ADALAH KALVARI


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 292

Seri Liturgi
ALTAR ADALAH KALVARI

Syalom aleikhem.
Itu bukan sembarang meja meski bentuknya betul meja, itulah altar. Di tengah panti imam dalam setiap gedung gereja Katolik, ada altar sebagai pusat aktivitas peribadatan. Altar begitu penting fungsi dan maknanya dalam setiap Perayaan Ekaristi.

Sebab itu, para pelayan liturgi: para imam, diakon, dsb selalu menghormati altar ketika perarakan masuk dan keluar. Selain itu, para imam dan diakon selalu mencium altar, bahkan dalam perayaan meriah, mereka mendupai altar. Semua tindakan itu menunjukkan betapa bernilainya altar bagi peribadatan Katolik. PUMR no. 49 merinci bagaimana tata cara penghormatan altar.

Sementara itu, PUMR no. 296 mencatat apa makna altar: (1) tempat menghadirkan kurban salib dengan menggunakan tanda-tanda sakramental; (2) meja perjamuan Tuhan; (3) pusat ucapan syukur.

Setiap kali melihat altar, mata rohani kita mestilah bagai melihat Golgota karena di sanalah terjadi kurban salib Kristus pada masa lampau. Kurban salib yang sama itu dihadirkan kembali kini dan setiap kali dalam tanda-tanda sakramental di atas altar. Ingatlah, setiap altar adalah Kalvari jaman now. Tubuh dan Darah Tuhan dikaruniakan kepada kita di sana, di altar suci.

Karena itu, setiap Misa adalah kurban salib yang “datang lagi” kepada kita. Bukan diulangi, namun dihadirkan kembali… di atas altar suci.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring