Seri Liturgi: DEMI DENGAR SABDA

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 283

Seri Liturgi
DEMI DENGAR SABDA

Syalom aleikhem.
Pentingnya keheningan ditandaskan oleh PUMR, tak hanya selama perayaan, bahkan sebelumnya. PUMR no. 45 menyebut tiga wilayah di mana keheningan hendaknya dijalankan sebelum Kurban Misa: (1) di dalam gereja; (2) di sakristi; (3) di area sekitar gereja. Kalau nomor (3) agak sulit, hendaknya nomor (1) dan (2) diupayakan. Di dalam gereja itu demi umat, di sakristi demi pelayan liturgi supaya sama-sama siap menyembah Allah.

Ketika semuanya siap, Misa diawali dengan Ritus Pembuka yang isinya, menurut PUMR no. 46: Perarakan Masuk, Salam, Pengantar, Pernyataan Tobat, Kyrie, Gloria, dan Collecta. Kyrie itu Tuhan Kasihanilah, Gloria Kemuliaan, Collecta adalah Doa Pembuka. Ritus ini punya ciri khas sebagai (1) pembuka; (2) pengantar; (3) persiapan. Hakikat ritus ini adalah persiapan untuk bagian utama pertama Misa, yaitu Liturgi Sabda.

Tujuan adanya Ritus Pembuka: (1) mempersatukan umat yang berhimpun; (2) mempersiapkan umat supaya dapat mendengarkan Sabda Allah dengan perhatian dan, lebih dalam, merayakan Ekaristi dengan layak dan pantas. Cara mempersatukan umat adalah dengan berbagai pernyataan dan doa dan nyanyian yang dilakukan bersama-sama. Nilai kebersamaan menjadi penting di sana.

Tak kurang penting, Ritus Pembuka adalah persiapan bagi Sabda. Demi perhatian kita pada Sabda Allah, diadakan Ritus Pembuka. Jika datang pas Doa Pembuka, ambil contoh, anda mendengar Sabda tanpa persiapan yang cukup.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring