Seri Liturgi: ANTIFON HARTA TERLUPA


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 289

Seri Liturgi
ANTIFON HARTA TERLUPA

Bagian II – Habis

Syalom aleikhem.
Acapkali ada ungkapan bosan karena nyanyian dalam Misa itu-itu saja. De facto pilihan nyanyian memang tak banyak dalam kitab nyanyian liturgi yang resmi. Nyanyian Pembuka, contohnya, hanya sedikit; Puji Syukur – kitab nyanyian liturgi yang resmi satu-satunya bagi Gereja Indonesia – tak sediakan banyak pilihan.

Sesungguhnya, Antifon Pembuka bisa menjadi “penangkal bosan”. Setiap Misa punya antifonnya sendiri, yang tak sama antara Minggu ini dan Minggu itu. Setiap Minggu memuat Antifon Pembukanya sendiri. Dalam Graduale Romanum dan Graduale Simplex serta Antiphonale (kitab nyanyian antifon), antifon-antifon diberi nada sehingga bisa dinyanyikan. Alhasil, kalau kita menyanyikan antifon, variatif jadinya karena setiap Minggu ganti nyanyian.

Sayang seribu sayang, Gereja Indonesia tidak (belum) punya kitab nyanyian antifon. Ini keterbatasan. Semoga suatu hari terwujud kitab nyanyian antifon dalam bahasa Indonesia sebagaimana kita telah punya kitab nyanyian mazmur tanggapan.

Saran praktis: (1) untuk imam: ucapkanlah atau nyanyikan antifon-antifon dengan nada sederhana mencomot nada mazmur untuk Ofisi; (2) untuk komposer: cobalah menyusun lagu untuk antifon-antifon (daripada mengarang kata-kata sendiri yang kadang tak jelas isinya); (3) untuk umat (pengurus liturgi): mohonlah imam memperkenalkan lagi antifon-antifon atau paduan suara menyanyikannya.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring