Seri Alkitab: INJIL MARKUS 6:8-9


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 290

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:8-9

Mrk. 6:8-9
dan berpesan kepada mereka supaya jangan membawa apa-apa dalam perjalanan mereka, kecuali tongkat, roti pun jangan, bekal pun jangan, uang dalam ikat pinggang pun jangan, boleh memakai alas kaki, tetapi jangan memakai dua baju.

et praecepit eis, ne quid tollerent in via nisi virgam tantum: non panem, non peram neque in zona aes, sed ut calcearentur sandaliis et ne induerentur duabus tunicis.

Syalom aleikhem.
Ayat ini berisi pesan Tuhan Yesus sebelum kedua belas murid pergi berdua-dua. Kata “berpesan” berarti harafiah ‘memberi petunjuk’. Apa sajakah petunjuk-Nya? Secara umum, Keduabelasan dilarang bawa apapun. Kalimat selanjutnya berisi rincian petunjuk umum. Ada tiga rincian sehubungan dengan alat, pangan, dan sandang.

Mengenai alat, ada pengecualian, Keduabelasan boleh bawa tongkat. Zaman itu, tongkat penting sekali sebagai alat dalam perjalanan sebab orang zaman itu umumnya bepergian dengan berjalan kaki. Tongkat berguna untuk menyangga badan di tempat-tempat licin, terjal, medan sulit. Selain itu, tongkat mujarab untuk menghalau hewan liar, mengusir ular dan hewan melata berbahaya lainnya. Tak kalah penting, tongkat juga alat bela diri kalau-kalau ada orang jahat berniat merampok dan mencelakakan. Maka dari itu, tongkat boleh dibawa untuk jaga keselamatan dalam perjalanan. Selain tongkat, tak boleh ada alat lain terbawa.

Terkait pangan, Tuhan melarang murid-murid bawa roti, makanan pokok masyarakat Timur Tengah waktu itu. Lebih lanjut, bekal dan uang juga tak boleh dibawa. Kata “bekal” diterjemahkan dari istilah untuk menyebut kantong perbekalan, semacam tas untuk kita zaman modern ini. Roti terlarang, wadahnya terlarang. Aduh!

Uang termasuk terlarang. Ungkapan “uang dalam ikat pinggang” muncul karena waktu itu orang lazim menyimpan uang dalam lipatan-lipatan ikat pinggang terbuat dari kain. Sebagai gambaran, perempuan Jawa masa lalu biasa memakai stagen; di situlah biasanya ada uang tersimpan aman. Inti rincian kedua: makanan, wadahnya, dan cadangan berupa uang tak boleh dibawa. Keduabelasan pergi tanpa jaminan makanan sama sekali. Yaelah!

Rincian ketiga berhubungan dengan pakaian. Ada dua yang dibolehkan: sandal dan baju. Ya, tentu saja keduanya harus dipakai. Sandal pada masa itu penting, biasanya terbuat dari kulit binatang, gunanya untuk melindungi kaki dari batu-batu tajam sepanjang jalan dan dari panasnya bumi yang terbakar teriknya surya. Tanpa sandal, kulit kaki bisa terluka dan melepuh. Bahaya!

Selanjutnya, baju. Ini bukan jubah. Pada masa itu, orang pakai baju, dan masih ditambah jubah di bagian luar. Baju adalah pakaian harian, panjangnya sampai lutut dan lengannya pendek. Sementara jubah adalah pelindung luar yang panjang dan menutup hampir sekujur badan; gunanya sebagai pelindung terhadap panas dan dingin. Para murid diizinkan bawa baju hanya satu potong. Artinya, mereka tak boleh bawa baju ganti, hanya yang dipakai di badan saja boleh dibawa.

Petunjuk Tuhan kepada Keduabelasan, kalau kita bahasakan ulang, jadi demikian: “Secara umum, tak boleh bawa apapun. Makanan dan wadahnya, juga uang tak boleh dibawa. Diperbolehkan: pertama, tongkat, hanya tongkat; kedua, sandal dan baju satu potong yang sedang dipakai.”

Mari membayangkan Keduabelasan berangkat. Ya ampun!

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring