| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Orang Kudus hari ini: 17 Maret 2024 St. Patrisius

 
Nheyob | CC BY SA 4.0

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati St. Patrisius. St. Patrisius adalah seorang misionaris iman yang terkenal, yang lahir di wilayah Inggris pada abad kelima, dan diceritakan bahwa dia ditangkap dan diperbudak oleh bajak laut Irlandia di masa mudanya, sebelum dia berhasil melarikan diri dan akhirnya kembali ke tanah airnya, di mana dia belajar untuk menjadi misionaris dan imam. Dia pergi ke daratan Eropa dan kemudian diangkat sebagai imam dan misionaris, dikirim ke wilayah Irlandia, dan menjadi uskup pertama di negeri itu, di mana masih ada populasi pagan di seluruh pulau.

St Patrisius sering menghadapi penolakan dan cemoohan, seperti yang dialami Tuhan Yesus sendiri dari orang Farisi dan musuh-musuh-Nya. Namun, St. Patrisius dengan sabar bertahan dalam usahanya, dan lebih banyak lagi orang yang percaya kepada Tuhan dan diselamatkan karena dia.

Ketika St. Patrisius kembali ke Irlandia setelah ditahbiskan sebagai uskup, dia tidak tiba sendirian. Faktanya, St Patrisius memulai perjalanan misionarisnya dengan beberapa keponakannya yang dibesarkan oleh saudara perempuannya yang suci, Darerca.

Salah satu keponakannya bernama Mel (Mael) dan dia melakukan perjalanan dengan Patrisius ke seluruh pedesaan Irlandia, mengkhotbahkan Injil Yesus Kristus kepada siapa saja yang mau mendengarkan. Ketika St. Patrisius mendirikan sebuah gereja di Ardagh, dia menahbiskan Mel sebagai uskup setempat.
  
Ada banyak kisah luar biasa tentang St. Patrisius dan lonceng yang biasa digunakannya untuk memanggil orang-orang Irlandia untuk berdoa. Menurut berbagai kisah hidupnya, St. Patrisius sering menggunakan bel tangan ke mana pun dia pergi dan “setiap kali St. Patrisius mendirikan komunitas atau paroki baru di suatu tempat di Irlandia, dia akan memilih salah satu muridnya untuk memimpinnya setelah dia pergi., dan berikan kepada mereka lonceng untuk memanggil umat untuk berdoa, dan untuk digunakan selama upacara keagamaan.”

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Bagaimana Kita Harus Berdoa

 

Ketika Yesus meminta kita berdoa, Dia berjanji akan menjawab doa kita. “Mintalah, maka kamu akan diberi; Carilah, maka kamu akan menemukan, ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu.” (Mat. 7:7) Tuhan tidak bisa mengingkari janji-Nya. Lalu mengapa doa kita sering kali tidak terkabul? Ada beberapa alasan, namun yang utama adalah alasan yang dikemukakan oleh St. Yakobus. “.... kamu berdoa juga, tetapi kamu tidak menerima apa-apa, karena kamu salah berdoa,.....” (Yakobus 4:3) Beberapa orang mengucapkan beberapa doa hanya dengan bibir mereka, namun tanpa iman atau keyakinan yang nyata bahwa doa mereka akan dikabulkan. Yesus mengatakan kepada ayah yang patah hati yang memohon kepada-Nya untuk membebaskan putranya dari roh jahat: “Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!” (Markus 9:22) Kemudian Dia menyembuhkan anak malang itu. Kita perlu memiliki keyakinan penuh jika kita ingin doa kita terkabul.

Minggu, 17 Maret 2024 Hari Minggu Prapaskah V

 
Minggu,  17 Maret 2024
Hari Minggu Prapaskah V
 
Apabila kita mengikuti Dia dari dekat, kita akan diizinkan memandang perayaan abadi. (St. Athanasius)
  

Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 43:1-2)

Berilah keadilan kepadaku, ya Allah, dan perjuangkanlah perkaraku terhadap kaum yang tidak saleh. Luputkanlah aku dari penipu dan orang yang curang. Sebab Engkaulah Allahku dan kekuatanku.

Iudica me Deus, et discerne causam meam de gente non sancta: ab homine iniquo et doloso eripe me: quia tu es Deus meus, et fortitudo mea.


Doa Pagi


Tuhan dan Allah kami, Putra-Mu telah menyerahkan Diri-Nya sampai wafat, karena kasih-Nya kepada kami. Kami mohon, semoga berkat bantuan-Mu kami hidup dan bertindak penuh semangat dalam kasih yang sama. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  

Gambar oleh kalhh dari Pixabay
Bacaan Injil tentang perempuan Samaria, orang yang lahir buta dan pembangkitan Lazarus, yang disediakan untuk Minggu Prapaskah ke-3, ke-4, dan ke-5 Tahun A, juga dapat dibawakan pada Tahun B dan C, karena amat bermakna bagi inisiasi ke dalam Gereja, terutama di mana ada pelamar baptis. (Surat Edaran Perayaan Paskah dan persiapannya, Kongregasi Ibadat Ilahi, 16 Januari 1988 No. 24).
    
Tahun A
  
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (37:12-14)
   
"Aku akan memberikan Roh-Ku kepadamu, sehingga kamu hidup."
    
Beginilah firman Tuhan Allah, “Sungguh, Aku akan membuka kubur-kuburmu dan membangkitkan kamu dari dalamnya, hai umat-Ku. Dan Aku akan membawa kamu ke tanah Israel. Dan kamu akan mengetahui bahwa Akulah Tuhan pada saat Aku membuka kubur-kuburmu dan membangkitkan kamu dari dalamnya. Aku akan memberikan Roh-Ku ke dalam dirimu, sehingga kamu hidup kembali, dan Aku akan menempatkan kamu di tanahmu. Dan kamu akan mengetahui bahwa Aku, Tuhan, yang me-ngatakannya dan membuatnya.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do=f, Kanon 2 Suara 2/4, PS 814
Ref. Pada Tuhan ada kasih setia dan penebusan berlimpah.
Ayat. (Mzm 130:1-2.3-4.5-6b.7b-8; Ul:lh.7)
1. Dari jurang yang dalam aku berseru kepada-Mu, ya Tuhan! Tuhan, dengarkanlah suaraku! Biarlah telinga-Mu menaruh perhatian, kepada suara permohonanku.
2. Jika Engkau mengingat-ingat kesalahan, ya Tuhan, siapakah yang dapat tahan? Tetapi pada-Mu ada pengampunan, maka orang-orang bertakwa kepada-Mu.
3. Aku menanti-nantikan Tuhan, jiwaku menanti-nanti, dan aku mengharapkan firman-Nya. Jiwaku mengharapkan Tuhan, lebih daripada pengawal mengharapkan pagi.
4. Sebab pada Tuhan ada kasih setia, dan Ia banyak kali mengadakan pembebasan. Dialah yang akan membebaskan Israel, dari segala kesalahannya.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (8:8-11)
   
"Roh Allah yang membangkitan Yesus dari antara orang mati diam di dalam dirimu."
    
Saudara-saudara, mereka yang hidup dalam daging, tidak mungkin berkenan kepada Allah. Tetapi kamu tidak hidup dalam daging, melainkan dalam Roh, kalau Roh Allah memang tinggal di dalam dirimu. Tetapi jka orang tidak memiliki Roh Kristus, maka ia bukanlah milik Kristus. Tetapi jika Kristus ada dalam dirimu, maka tubuhmu memang mati karena dosa, tetapi rohmu hidup karena kebenaran. Dan jika Roh Allah, yang telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati, diam dalam dirimu, maka Ia yang telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati, akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana oleh Roh-Nya yang diam dalam dirimu.
Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati