MENGHAYATI KEWAJIBAN HARI MINGGU

 
Oleh: Paus Benediktus XVI

SADAR akan asas hidup baru yang diberikan oleh Ekaristi  kepada orang Kristen, para Bapa Sinode menegaskan kembali pentingnya kewajiban Hari Minggu bagi semua orang beriman. Dalam hubungan dengan ini, para Bapa Sinode memandang Hari Minggu sebagai sumber kebebasan otentik yang memampukan mereka menghayati setiap hari sesuai dengan apa yang mereka rayakan pada ”Hari Tuhan".

Kalau kita tidak lagi mempunyai keinginan untuk ambil bagian dalam Perayaan Ekaristi dan pengenangan kemenangan Paskah, kehidupan iman kita ada dalam bahaya. Bersama semua saudara dan saudari seiman, dalam jemaat liturgis Hari Minggu, kita merupakan satu tubuh dalam Yesus Kristus. Partisipasi dalam jemaat liturgis ini dituntut oleh kesadaran Kristen kita dan sekaligus membentuk kesadaran itu.

Kehilangan citarasa Hari Minggu sebagai Hari Tuhan, hari yang harus dikuduskan, adalah gejala hilangnya citarasa otentik akan kebebasan Kristen, kebebasan anak-anak Allah. Di sini pengamatan yang dilakukan oleh pendahulu saya yang terhormat Yohanes Paulus ll dalam Surat Apostoliknya Dies Domini (Hari Tuhan) tetap memiliki nilai yang tinggi.

Berbicara tentang aneka dimensi perayaan Kristen pada Hari Minggu, ia mengatakan bahwa hari ini adalah Dies Domini dalam kaitannya dengan karya penciptaan, Dies Christi (Hari Kristus) karena hari ini merupakan hari ciptaan baru dalam Kristus dan Hari Tuhan yang bangkit mengaruniakan Roh Kudus, Dies Ecclesiae (Hari Gereja) karena pada hari komunitas Kristen berhimpun untuk perayaan, dan Dies Hominis (Hari Manusia) karena hari ini merupakan hari sukacita, istirahat dan kasih persaudaraan antar manusia.

Dengan demikian, Hari Minggu tampak sebagai hari kudus utama, tatkala orang-orang beriman, di mana pun juga mereka, dapat menjadi duta dan penjaga makna hari yang sejati. Hari ini membangkitkan makna kehidupan Kristen dan memberikan cara baru dalam menghayati waktu, relasi, kerja,  kehidupan dan kematian. [Anjuran Apostolik Sacramentum Caritatis (Sakramen Cinta Kasih), No. 73] ‘