Seri Alkitab: INJIL MARKUS 3:32-25


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 212

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 3:32-25

Syalom aleikhem.
Mrk. 3:32
Ada orang banyak duduk mengelilingi Dia, mereka berkata kepada-Nya: “Lihat, ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar, dan berusaha menemui Engkau.”
Et sedebat circa eum turba, et dicunt ei: “ Ecce mater tua et fratres tui et sorores tuae foris quaerunt te ”.

Karena begitu banyak orang di sekitar Tuhan Yesus mendengarkan pengajaran-Nya, Bunda Maria dan para kerabat-Nya sulit bertemu langsung dengan-Nya. Orang-orang di sekitar Tuhan itulah yang memberi tahu-Nya bahwa ibu dan para kerabat-Nya ada di luar, maksudnya di luar rumah tempat Tuhan mengajar. Ayat ini bicara mengenai keadaan nyata waktu itu, tidak lebih.

Terjemahan lain yang mungkin untuk ayat ini: “Pada waktu itu, banyak orang sedang duduk mengelilingi Yesus. Mereka berkata kepada-Nya, “Ibu dan saudara-saudara-Mu berada di luar rumah. Mereka ingin bertemu dengan-Mu.”

Mrk. 3:33
Jawab Yesus kepada mereka: “Siapa ibu-Ku dan siapa saudara-saudara-Ku?”
Et respondens eis ait: “ Quae est mater mea et fratres mei? ”.


Jawaban Tuhan malah berupa pertanyaan. Jangan heran, Tuhan Yesus bukan sedang bingung mengenai siapa mama-Nya dan para kerabat-Nya, Tuhan tak lupa ingatan. (Hehehe.) Sekilas membaca, orang bisa keliru mengartikan seperti itu, seakan-akan Tuhan Yesus tak kenal siapa ibu-Nya dan siapa para kerabat-Nya. Pertanyaan Tuhan ini justru memuat pengajaran. Kesempatan itu dimanfaatkan Tuhan Yesus untuk mengajarkan seperti apakah dan bagaimanakah orang-orang yang merupakan ibu-Nya dan para kerabat-Nya yang sejati.

Tuhan Yesus mengajarkan kesejatian keibuan dan kekerabatan bagi-Nya, bahwa hubungan rohani jauh melebihi hubungan lahiriah belaka. Ayat selanjutnya akan memperjelaskan hal ini.

Mrk. 3:34
Ia melihat kepada orang-orang yang duduk di sekeliling-Nya itu dan berkata: “Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku!
Et circumspiciens eos, qui in circuitu eius sedebant, ait: “ Ecce mater mea et fratres mei.


Setelah bertanya, Tuhan Yesus memandang sekeliling, memandangi orang-orang yang mengerubungi. Kemudian, Tuhan menyatakan bahwa “ini” ibu-Nya dan saudara-saudara-Nya. “Ini” di situ artinya “kalian”, yaitu mereka yang waktu itu duduk mengelilingi-Nya.

Mrk. 3:35
Barangsiapa melakukan kehendak Allah, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku.”
Qui enim fecerit voluntatem Dei, hic frater meus et soror mea et mater est ”.


Ayat ini memperjelas ayat 34. Jelaslah bahwa orang yang melakukan kehendak Allah adalah ibu dan saudara Yesus. Ayat ini bukan ayat yang mengecualikan Bunda Maria, seakan-akan ia “tak diakui” oleh Tuhan Yesus. Justru menegaskan. Bunda Maria melakukan kehendak Allah? Ya, bahkan lebih baik daripada kita. Makin jelaslah bahwa keibuan Maria atas Yesus bukan “hanya” lahiriah, melainkan rohaniah juga. Itu yang lebih penting.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring