Sabtu, 09 Maret 2019 Hari Sabtu sesudah Rabu Abu

Sabtu, 09 Maret 2019
Hari Sabtu sesudah Rabu Abu
 
“Tuhan tidak memerlukan siapa pun juga, tetapi manusia memerlukan Tuhan di atas segalanya.” (St. Ireneus)
 
Antifon Pembuka (Mzm 69 (68):17)

Ya Tuhan, dengarkanlah kami karena Engkau maharahim. Pandanglah kami sekadar kasih-Mu yang melimpah.

Answer us, Lord, for your mercy is kind; in the abundance of your mercies, look upon us.

Doa Pembuka

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, perhatikanlah kelemahan kami dan bantulah kami dnegan kekuatan rahmat-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Yesaya (58:9b-14)    
  
"Apabila engkau menyerahkan kepada orang lapar apa yang kauinginkan sendiri, maka terangmu akan terbit dalam gelap."
   
Inilah Firman Allah, “Apabila engkau tidak lagi mengenakan kuk kepada sesamamu, dan tidak lagi menunjuk-nunjuk orang dengan jari dan memfitnah; apabila engkau menyerahkan kepada orang lapar apa yang kauinginkan sendiri dan memuaskan hati orang yang tertindas, maka terangmu akan terbit dalam gelap, dan kegelapanmu akan seperti rembang tengah hari. Tuhan akan menuntun engkau senantiasa dan akan memuaskan hatimu di tanah yang kering, dan akan membaharui kekuatanmu. Engkau akan seperti taman yang diairi dengan baik dan seperti mata air yang tidak pernah mengecewakan. Engkau akan membangun reruntuhan yang sudah berabad-abad, dan akan memperbaiki dasar yang diletakkan oleh banyak keturunan. Engkau akan disebut “Yang memperbaiki tembok yang tembus”, “Yang membetulkan jalan” supaya tempat itu dapat dihuni. Apabila engkau tidak menginjak-injak hukum Sabat dan tidak melakukan urusanmu pada hari kudus-Ku; apabila engkau menyebut hari Sabat sebagai “Hari Kenikmatan” dan hari kudus Tuhan sebagai “Hari Yang Mulia”; apabila engkau menghormatinya dengan tidak menjalankan segala acaramu dan dengan tidak mengurus urusanmu sendiri, atau berkata omong kosong; maka engkau akan bersenang-senang, karena Tuhan. Aku akan membuat engkau melintasi puncak bukit-bukit di bumi dengan kendaraan kemenangan; Aku akan memberi makan engkau dari milik pusaka Yakub, bapa leluhurmu, sebab mulut Tuhanlah yang mengatakannya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tunjukkanlah kepadaku jalan-Mu, ya Tuhan, supaya aku hidup menurut kebenaran-Mu.
Ayat. (Mzm 86:1-2.3-4.5-6)
1. Sendengkanlah telinga-Mu, ya Tuhan, jawablah aku, sebab sengsara dan miskinlah aku. Peliharalah nyawaku, sebab aku orang yang Kaukasihi; selamatkanlah hamba-Mu yang percaya kepada-Mu.
2. Engkau adalah Allahku, kasihanilah aku, ya Tuhan sebab kepada-Mulah aku berseru sepanjang hari. Buatlah jiwa hamba-Mu bersukacita, sebab kepada-Mulah, ya Tuhan, kuangkat jiwaku.
3. Sebab, ya Tuhan, Engkau sungguh baik dan suka mengampuni; kasih setia-Mu berlimpah bagi semua orang yang berseru kepada-Mu. Pasanglah telinga kepada doaku, ya Tuhan, dan perhatikanlah suara permohonanku.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Yeh 33:11)
Aku tidak berkenan akan kematian orang fasik, melainkan akan pertobatannya supaya ia hidup.   
     
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (5:27-32)
  
"Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa supaya mereka bertobat."
   
Sekali peristiwa Yesus melihat seorang pemungut cukai, yang bernama Lewi, sedang duduk di rumah cukai. Yesus berkata kepadanya, “Ikutlah Aku!” Maka berdirilah Lewi dan meninggalkan segala sesuatu, lalu mengikut Dia. Lalu Lewi mengadakan suatu perjamuan besar untuk Yesus di rumahnya. Sejumlah besar pemungut cukai dan orang-orang lain ikut makan bersama-sama dengan Dia. Orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat bersungut-sungut kepada murid-murid Yesus, “Mengapa kamu makan dan minum bersama-sama dengan pemungut cukai dan orang berdosa?” Lalu jawab Yesus kepada mereka, “Bukan orang sehat yang memerlukan tabib, tetapi orang sakit! Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa, supaya mereka bertobat.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan

 
Pada masa remaja, saya suka membaca buku-buku sastra terbitan Balai Pustaka, yang galah satu di antaranya adalah buku yang bexjudul: Sengsara membawa nikmat. Kisah m kemudian ditampilkan dalam bentuk film layar lebar. Sengsara membawa nikmat terkisah tentang seorang pemuda yang mengalami banyak penderitaan karena menjadi “orba“ iri hati, dengki dan fitnah. Namun, ketulusan hati, kepribadian yang baik dan memiliki semangat yang kuat untuk mempeijuangkan kebenaran, maka muara akhi! dari penderitaan yang dialami adalah kebahagiaan. Martabatnya pun dipulihkan dari coreng-moreng yang diciptakan oleh orang lain terhadapnya.

Dalam dunia modern sekarang ini, kita masih menjumpai orangyang rela bergumul dengan sengsara dan penderitaan demi sebuah nilai hidup yang baik dan benar yang ia perjuangkan. Namun bukan sedikit pula yang membalik novel kehidupan “sengsara membawa nikmat” menjadi “nikmat membawa sengsara'. Di tahun-tahun sebelum tahun 2009, saya mengalami obesitas karena pola hidup yang tak pernah berhenti menggemukkan badan. Banyak teguran dan nasihat yang saya terima, namun terlalu sayang bagi saya untuk meninggalkan pola hidup yang menawarkan kenikmatan. Akhirnya, dampak dari cara hidup “nikmat membawa sengsara" pun datang ketika di awal tahun 2009 saya secara definitif divonis menjadi anggota komunitas penyandang diabetes melitus (DM). Terlambat? Ya! Namun belum terlambat untuk bertobat dari pola-pola hidup yang tidak teratur agar keadaan diri tidak semakin memburuk.

Injil hari ini memanggil kita untuk meninggalkan pola-pola hidup lama yang membawa kenikmatan semu. Kita dipanggil dari kenikmatan yang bersifat sementara, menuju nikmat yang ditawarkan oleh Yesus, yaitu nikmat yang membawa kita di jalan menuju keselamatan yang utuh, jiwa, dan badan. Panggilan meninggalkan pola hidup lama ke pola hidup yang baru hanya dapat kita jalani bila hidup kita menjadi sebuah perayaan tobat dan menjadikannya pula sebagai PERJAMUAN CINTA YANG BESAR untuk Tuhan. Hanya dengan menjadikan tobat sebagai sebuah perayaan, peijalanan jatuh bangun memikul salib selalu akan kembali menjadi langkah pertama menuju pembaharuan hidup. Percayalah, Tuhan akan menuntun kita dan membarui kekuatan kita.
(WID/INSPIRASI BATIN 2019).

Antifon Komuni (Mat 9:13)

Aku menghendaki belas kasihan, bukan persembahan, demikianlah firman Tuhan, karena aku datang bukan untuk memanggil orang benar melainkan orang berdosa.

I desire mercy, not sacrifice, says the Lord, for I did not come to call the just but sinners.