Seri Liturgi: HENING ITU PENTING

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 274

Seri Liturgi
HENING ITU PENTING

Syalom aleikhem.
Hening berbeda dengan sepi, keheningan berbeda dengan kesepian. Hening dan sepi memang sama-sama sunyi, namun berbeda dalam tingkat kedalaman. Kesepian mengakibatkan depresi, keheningan menumbuhkan harapan. Dengan hening, orang masuk ke dalam relung batinnya, bertemu Tuhan, dan memperoleh kekuatan bagi langkah hidupnya selanjutnya.

Dalam tiap-tiap Kurban Misa, hening itu penting. PUMR no. 45 memberikan amanat di saat mana sajakah dalam Ekaristi keheningan perlu diciptakan. PUMR bahkan menyebutkan bahwa saat hening pun bagian dari perayaan. Saat hening bukan saat kekosongan, justru saat “berisi”. Saat hening bukan waktu menunggu melongo, tapi saat aktif dalam batin meski tanpa suara lahiriah.

Sebelum Pernyataan Tobat, kita hening, mawas diri melihat cacat-cela untuk dimohonkan ampun kepada Tuhan. Sesudah ajakan Doa Pembuka, kita hening pula. Pada saat inilah, imam dan semua umat mendoakan intensi (ujub) dalam hati. Karena itu, setelah ucapan “marilah kita berdoa”, imam janganlah langsung buka suara untuk berdoa. Heninglah dulu, beri kesempatan umat berdoa. Ketika imam memberi kesempatan hening, umat jangan pula bingung sampai-sampai celingukan tanpa tahu harus berbuat apa saat itu; berdoalah dalam hati bagi diri pribadi, keluarga, orang yang butuh doa kita.

Saat hening lain terjadi sesudah Bacaan-Bacaan dan Homili, juga sesudah Komuni. Hening itu penting untuk meresapkan setiap peristiwa dalam Kurban Misa.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring