Senin, 02 September 2019 Hari Biasa Pekan XXII

Senin, 02 September 2019
Hari Biasa Pekan XXII
  
Gereja Katolik “yang dipercayakan untuk meneruskan dan menjelaskan wahyu, “menimba kepastiannya tentang segala sesuatu yang diwahyukan bukan hanya melalui Kitab Suci. Maka dari itu keduanya [baik tradisi maupun Kitab Suci] harus diterima dan dihormati…”  -- Katekismus Gereja Katolik, 82

Antifon Pembuka (Luk 4:18)

Roh Tuhan menyertai Aku. Aku diutus-Nya untuk mewartakan kabar gembira kepada kau fakir miskin.

Doa Pembuka

Allah Bapa kami, sumber kehidupan, Engkaulah Allah orang-orang hidup, yang membangkitkan Yesus, hamba-Mu dari alam maut. Kami mohon iman bahwa segalanya dapat berubah. Berilah kiranya kami harapan baru dan bimbinglah kami agar dapat bersatu dengan Yesus Putra-Mu terkasih dan dengan semua saja yang mencari Engkau. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Tesalonika (4:13-17)
      
     
"Mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan oleh Allah bersama Yesus."
      
Saudara-saudara, kami ingin agar kalian mengetahui tentang orang-orang yang sudah meninggal dunia, supaya kalian jangan berdukacita seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan. Karena kalau kita percaya bahwa Yesus telah wafat dan bangkit, maka kita percaya juga bahwa semua orang yang telah meninggal dunia dalam Yesus akan dikumpulkan oleh Allah bersama dengan Yesus. Hal ini kami katakan kepadamu seturut sabda Allah ini. Kita yang hidup dan masih tinggal sampai kedatangan Tuhan, sekali-kali takkan mendahului mereka yang sudah meninggal. Sebab pada waktu tanda diberikan, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi, Tuhan sendiri akan turun dari surga. Dan mereka yang telah meninggal dalam Kristus Yesus akan lebih dahulu bangkit. Sesudah itu kita yang hidup dan masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan menyongsong Kristus di angkasa.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan akan datang menghakimi dunia dengan adil
Ayat. (Mzm. 96:1.3.4-15.11-12.13)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, menyanyilah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa, kisahkanlah karya-karya-Nya yang ajaib di antara segala suku.
2. Sebab mahabesarlah Tuhan, dan sangat terpuji, Ia lebih dahsyat daripada segala dewata. Sebab segala allah para bangsa adalah hampa, tetapi Tuhan, Dialah yang menjadikan langit.
3. Biarlah langit bersukacita dan bumi bersoraksorai, biar gemuruhlah laut serta segala isinya; biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya dan segala pohon di hutan bersorak-sorai.
4. Biarlah mereka bersukacita di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 4:18)
Roh Tuhan menyertai aku; Aku diutus Tuhan mewartakan kabar baik kepada orang-orang miskin.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (4:16-30)
 
"Aku diutus menyampaikan kabar baik kepada orang miskin. Tiada nabi yang dihargai di tempat asalnya."
 
Sekali peristiwa datanglah Yesus di Nazaret, tempat Ia dibesarkan. Seperti biasa, pada hari Sabat Ia masuk ke rumah ibadat. Yesus berdiri hendak membacakan Kitab Suci. Maka diberikan kepada-Nya Kitab Nabi Yesaya. Yesus membuka kitab itu dan menemukan ayat-ayat berikut, "Roh Tuhan ada pada-Ku. Sebab Aku diurapi-Nya untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin. Dan Aku diutus-Nya memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, penglihatan kepada orang-orang buta, serta membebaskan orang-orang yang tertindas; Aku diutus-Nya memberitakan bahwa tahun rahmat Tuhan telah datang." Kemudian Yesus menutup kitab itu dan mengembalikannya kepada pejabat; lalu Ia duduk, dan mata semua orang dalam rumah ibadat itu tertuju kepada-Nya. Kemudian Yesus mulai mengajar mereka, kata-Nya, "Pada hari ini genaplah ayat-ayat Kitab Suci itu pada saat kalian mendengarnya." Semua orang membenarkan Yesus. Mereka heran akan kata-kata indah yang diucapkan-Nya. Lalu mereka berkata, "Bukankah dia anak Yusuf?" Yesus berkata, "Tentu kalian akan mengatakan pepatah ini kepada-Ku, 'Hai Tabib sembuhkanlah dirimu sendiri. Perbuatlah di sini, di tempat asal-Mu ini, segala yang kami dengar telah terjadi di Kapernaum!" Yesus berkata lagi, "Aku berkata kepadamu: Sungguh, tiada nabi yang dihargai di tempat asalnya. Aku berkata kepadamu, dan kata-Ku ini benar, 'Pada zaman Elia terdapat banyak wanita janda di Israel ketika langit tertutup selama tiga tahun dan enam bulan dan ketika bahaya kelaparan yang hebat menimpa seluruh negeri. Tetapi Elia diutus bukan kepada salah seorang dari mereka, melainkan kepada seorang wanita janda di Sarfat, di tanah Sidon. Dan pada zaman Nabi Elisa banyak orang kusta di Israel tetapi tiada seorang pun dari mereka yang ditahirkan, selain Naaman, orang Siria itu." Mendengar itu sangat marahlah semua orang di rumah ibadat itu. Mereka bangkit lalu menghalau Yesus ke luar kota, dan membawa Dia ke tebing gunung tempat kota itu terletak, untuk melemparkan Dia dari tebing itu. Tetapi Yesus berjalan lewat tengah-tengah mereka, lalu pergi.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
 
 
  
Orang yang merantau dan sukses dalam bekerja atau usaha ketika ‘pulang’/pergi ke tempat asal, tempat ia dibesarkan serta membawa bukti keberhasilan seperti uang dan harta benda, pada umumnya dipuji dan dikagumi oleh sanak-saudara dan tetangganya dan mereka ikut bersukacita. Yesus pulang ke tampat Ia dibesarkan tidak membawa uang atau harta benda, melainkan membacakan sabda, ramalan nabi Yesaya, yang menggambarkan jati Diri-Nya sebagai Penyelamat Dunia. Dengan kata lain Ia sungguh mahabesar melebihi orang-orang yang sukses dalam usaha dan kerja, karena Ia adalah Penyelamat Dunia. Ia, setelah membacakan kutipan dari Kitab Yesaya, bersabda: ”Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya” : orang miskin menerima kabar baik, yang ditawan dibebaskan, yang buta melihat, yang tertindas dibebas dan rahmat Tuhan datang. Mungkin karena kebesaran-Nya itulah maka sanak-kerabat dan tetangga-Nya tidak percaya kepada-Nya: dari keluarga sederhana lahir Tokoh Dunia yang tetap sederhana penampilan-Nya. Bercermin dari Warta Gembira hari ini, saya mengajak dan mengingatkan kita semua: marilah kita dalam hidup beriman lebih mengutamakan tindakan atau perilaku daripada kata-kata atau pembicaraan, sedikit bicara (yang bermutu) banyak kerja Kita tingkatkan dan perdalam perilaku dan tindakan yang benar, meskipun untuk itu harus menghadapi tantangan atau ketidak-percayaan sesama dan saudara-saudari kita; khususnya dalam perilaku atau tindakan kita lebih berbuat baik kepada mereka yang miskin dan tertindas/tertawan, dan biarlah kehadiran dan sepak terjang kita di mana pun dan kapanpun menjadi ‘rahmat Tuhan’ yang menyelamatkan dan membahagiakan.   
 
  “Selanjutnya kami tidak mau, saudara-saudara, bahwa kamu tidak mengetahui tentang mereka yang meninggal, supaya kamu jangan berdukacita seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan. Karena jikalau kita percaya, bahwa Yesus telah mati dan telah bangkit, maka kita percaya juga bahwa mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia” (1Tes 4:13-14). Pesan dan peringatan Paulus kepada umat di Tesalonika ini baiklah kita renungkan dan refleksikan. Kita semua kiranya berharap ‘meninggal dalam Yesus dan dikumpulkan Allah bersama-sama Dia’. Kita akan meninggal bersama Yesus jika selama hidup di dunia ini kita juga senantiasa bersama-Nya, melaksanakan sabda-sabda-Nya serta meneladan cara bertindak-Nya. Cara bertindak Yesus antara lain: memberi kabar baik kepada yang miskin, membebaskan yang tertawan dan tertindas dan kehadiran-Nya dimanapun dan kapanpun menjadi rahmat dan berkat bagi yang mendambakan keselamatan dari Tuhan. Maka marilah dalam hidup sehari-hari, dalam kerja maupun pergaulan kita senantiasa memperhatikan dan berpihak pada yang miskin dan tertindas atau tertawan, entah secara spiritual maupun fisik.  Biarlah kematian yang datangnya tak terduga dan tiba-tiba menjadi pengharapan kita, karena kita mati atau meninggal dalam Yesus dan akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia, mulia dan bahagia di sorga. Marilah kita hayati semangat iman ini : “baik hidup atau mati, kita adalah milik Tuhan.” (Rm 14:8), kita senantiasa hidup dalam Tuhan dan berharap mati dalam Tuhan juga. (Kumpulan Renungan Rm. Ign. Sumarya, SJ, Senin Hari Biasa Pekan XXII Tahun II)

Antifon Komuni (1Tes 4:14)

Kalau kita percaya bahwa Yesus telah wafat dan bangkit, maka kita percaya juga bahwa semua orang yang meninggal dalam iman akan Yesus, akan dihimpun Allah bersama dengan Yesus.