Seri Liturgi: GREGORIAN UTAMA

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 265

Seri Liturgi
GREGORIAN UTAMA

Syalom aleikhem.
Entah mengapa nyanyian utama dalam liturgi Romawi alias liturgi Latin melenyap hampir tanpa bekas. Memang di sana-sini masih ada, namun sangat tidak populer. Itulah nyanyian gregorian.  Padahal, menurut petunjuk PUMR no. 41, nyanyian gregorian hendaknya diberi “tempat utama” (diprioritaskan). Ini bukan petunjuk untuk meminggirkan nyanyian lain yang lokal, yang bernada inkulturatif atau berbau musik daerah, melainkan untuk menekankan kesatuan universal sesama peraya liturgi Latin.

Kita di Indonesia beritus Latin, berliturgi Romawi. Ada baiknya semacam tali pengikat yang mempersatukan kita dengan Gereja Ritus Latin seluruh dunia. Tali pengikat itu nyanyian gregorian.

Sayang memang, dewasa ini umat tak terbiasa bernyanyi gregorian. Ada keberatan di sana-sini: gregorian itu sulit dinyanyikan. Mungkin bukan sulit, hanya tak terbiasa. Lalu, lingkaran setan berkuasa: gregorian dianggap sulit, maka jarang dinyanyikan; dan karena jarang dinyanyikan, maka dianggap sulit.

Benarlah bahwa nyanyian gregorian untuk bagian proprium tak mudah dilagukan, apalagi oleh umat kebanyakan; sedang kor terlatih pun sering tertatih-tatih mendaraskannya. Tuntutan PUMR sebenarnya tak berat-berat amat: “sangat diharapkan” sekurang-kurangnya umat mahir bernyanyi ordinarium Misa dalam nyanyian gregorian berbahasa Latin, terutama Credo dan Pater Noster dengan notasi yang sederhana. Catatlah ini: “sederhana”. Credo III sederhana, ambil contoh, juga Missa de Angelis. Jangan bunuh nyanyian utama.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring