Seri Alkitab INJIL MARKUS 6:19-20


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 305

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:19-20

Mrk. 6:19
Karena itu Herodias menaruh dendam pada Yohanes dan bermaksud untuk membunuh dia, tetapi tidak dapat,
Herodias autem insidiabatur illi et volebat occidere eum nec poterat:

Syalom aleikhem.
Teguran kepada Herodes Antipas oleh Yohanes Pembaptis rupanya membuat Herodias sakit hati. Injil mencatat Herodias memendam dendam. Kata kerja bahasa aslinya berbunyi “memendam dendam di dalam”; artinya, di hati ada sikap memusuhi yang terus-menerus, bahkan kehendak untuk mencelakakan.

Dan benar, Herodias berniat jahat menghabisi nyawa Yohanes. Tapi, ia tak bisa melakukannya. Mengapa? Sebab, Herodes melindungi Yohanes. Alkitab BIMK (Bahasa Indonesia Masa Kini) menerjemahkannya dengan membubuhkan keterangan penjelas: “karena dihalang-halangi oleh Herodes”.

Mrk. 6:20
sebab Herodes segan akan Yohanes karena ia tahu, bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci, jadi ia melindunginya. Tetapi apabila ia mendengarkan Yohanes, hatinya selalu terombang-ambing, namun ia merasa senang juga mendengarkan dia.

Herodes enim metuebat Ioannem, sciens eum virum iustum et sanctum, et custodiebat eum, et, audito eo, multum haesitabat et libenter eum audiebat.

Kata “segan” diterjemahkan dari ungkapan yang harafiahnya “takut kepada”. Kata ini juga memuat kandungan makna “menghormati dengan kekaguman”. Herodes, dengan demikian, takut kepada Yohanes dengan rasa hormat serta kagum. Itulah keadaan Herodes. Karena itu, ia melindungi Yohanes, bahkan dari ancaman Herodias yang hendak membunuh Yohanes.

Apa artinya “orang benar”? Kata ini dipakai juga pada 2:17, artinya orang yang selalu hidup dengan cara yang tak melanggar ketentuan hukum Taurat. Orang benar itu orang lurus, tak pernah melanggar hukum sekecil apapun. Begitulah Yohanes.

Lalu, apa artinya “suci”? Artinya, dikhususkan bagi Allah, menjadi milik Allah. Orang suci artinya orang yang hidup sesuai dengan kehendak Allah, khusus untuk Allah, mengabdi dan berbakti hanya kepada Allah. Suci, secara ritual, juga bermakna tak tercemar, tak najis, bebas dari kotor.

Dalam ayat ini, Yohanes disebut “benar dan suci”; artinya Yohanes adalah orang yang baik dan tak melakukan dosa; orang yang hidup lurus; orang yang melakukan perbuatan benar dan mengikuti kehendak Allah dengan hati yang tulus.

Bagaimanakah cara Herodes melindungi Yohanes? Ia menyuruh tentaranya menjaga Yohanes di penjara. Dapat terbayang bahwa di penjara, Yohanes mendapat perlindungan khusus; mungkin hanya Herodes yang boleh menjumpainya dan orang yang mendapat izin khusus darinya.

Herodes cukup sering bertukar pikiran, berbincang-bincang dengan Yohanes di penjara. Ketika mendengar perkataan Yohanes, umumnya Herodes menjadi bingung dengan pikiran dan perasaan yang tak menentu. Inilah yang disebut “terombang-ambing”. Herodes mendua hati: di satu sisi, ia ingin hidup benar sesuai nasihat Yohanes; di sisi lain, ia tak mau melepas Herodias yang telah dikawininya.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring