Seri Alkitab INJIL MARKUS 6:45-47

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 329

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:45-47

Mrk. 6:45
Sesudah itu Yesus segera memerintahkan murid-murid-Nya naik ke perahu dan berangkat lebih dulu ke seberang, ke Betsaida, sementara itu Ia menyuruh orang banyak pulang.

Et statim coegit discipulos suos ascendere navem, ut praecederent trans fretum ad Bethsaidam, dum ipse dimitteret populum.

Syalom aleikhem.
Ungkapan “sesudah itu… segera” menyiratkan peristiwa berlangsung persis setelah mujizat roti. Terbukti, masih ada di sana orang banyak yang lalu disuruh pulang. Agak jelas bahwa setelah orang banyak kenyang, Tuhan Yesus menyuruh mereka pulang, lalu Beliau dan para murid beracara sendiri.

Kata “memerintahkan” diterjemahkan dari kata bahasa Yunani yang maknanya ‘memaksa; mendesak’. Apa artinya? Para murid ingin bersama-sama dengan Tuhan, mereka enggan pergi sebetulnya. Namun, Tuhan mendesak mereka supaya berangkat lebih dulu dan meninggalkan Tuhan. Tujuan jelas: Betsaida.

Dapat kita gambarkan, terjadi pembicaraan antara Tuhan dan para murid. Tuhan menyuruh mereka berangkat dahulu, dan para murid – tentulah – keberatan karena memikirkan nanti Tuhan naik apa dan bersama siapa. Tuhan menjawab supaya para murid tak risau. “Kita ketemu di Betsaida,” kata Beliau.

Betsaida itu kota di sisi timur laut Danau Galilea. Kalau dikatakan Betsaida adalah seberang, di manakah Tuhan dan para murid saat itu? Data terdekat ada pada ayat 32 yang menyatakan mereka ada di tempat sunyi. Manakah itu? Tak jelas. Mungkin Tiberias, bukan di dalam kota, melainkan di padang sekitarnya. Tiberias dan Betsaida itu berseberangan letak. Bolehlah kau tilik di peta.

Mrk. 6:46
Setelah Ia berpisah dari mereka, Ia pergi ke bukit untuk berdoa.

Et cum dimisisset eos, abiit in montem orare.

Orang banyak pergi, murid-murid berlayar, Tuhan kini sendirian. Seorang diri Beliau naik bukit. Tujuan-Nya? Berdoa. Bukit apakah? Tak jelas. Di dekat situ memang ada gunung tinggi, Tabor namanya. Yang pasti, beliau tak ke gunung, melainkan ke bukit. Jadi, bukan Tabor. Tampaknya itu salah satu bukit kecil dari perbukitan yang ada di sekitar danau.

Mrk. 6:47
Ketika hari sudah malam perahu itu sudah di tengah danau, sedang Yesus tinggal sendirian di darat.

Et cum sero factum esset, erat navis in medio mari, et ipse solus in terra.

Waktu kejadian mujizat roti saja sudah senja, hampir malam. Belum lagi durasi makan orang banyak dan kepergian mereka dan para murid. Mungkin sekarang tengah malam, dan perahu para murid sudah di tengah danau. Ayat menyebut Tuhan sendirian di darat.

Darat yang dimaksud adalah bukit tempat Beliau berdoa. Apakah Beliau masih berdoa? Tampaknya demikian. Ayat ini – juga beberapa ayat lain senada – memberi kita data yang jelas Tuhan Yesus sesekali menyendiri untuk berdoa, mengasingkan diri dari kerumunan orang.

Renungan: Anda punya waktu berpisah sementara dari “kerumunan orang” (medsos)?

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring a