Seri Alkitab INJIL MARKUS 6:41-44


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 326

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:41-44

Mrk. 6:41
Dan setelah Ia mengambil lima roti dan dua ikan itu, Ia menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, supaya dibagi-bagikan kepada orang-orang itu; begitu juga kedua ikan itu dibagi-bagikan-Nya kepada semua mereka.

Et acceptis quinque panibus et duobus piscibus, intuens in caelum benedixit et fregit panes et dabat discipulis suis, ut ponerent ante eos; et duos pisces divisit omnibus.

Syalom aleikhem.
Kalimat ayat ini panjang, mari urai pelan-pelan. Tindakan pertama Tuhan Yesus adalah mengambil lima roti dan dua ikan. Artinya, kedua jenis makanan diambil bersamaan. Boleh jadi, satu tangan memegang wadah berisi roti dan tangan lain memegang wadah berisi ikan. Tangan kanan roti, imajinasikan, tangan kiri ikan.

Dalam keadaan mengangkat keduanya, Tuhan menengadah ke langit. Ini jelas sikap doa. Kata yang diterjemahkan langit dapat juga diterjemahkan surga. Maka, terjemahan dapat menjadi “memandang ke surga”. Posisi surga/langit diasosiasikan di atas. Paham zaman kuno seperti itu, juga sampai sekarang. Tuhan memandang ke arah surga, tempat kedudukan Allah.

Dalam keadaan memegang kedua makanan seraya memadang ke atas, Tuhan mengucap berkat. Frasa ini diterjemahkan dari satu kata dalam bahasa Yunani yang bermakna harafiah ‘berkata (hal) baik’; bandingkan dengan Latinnya benedixit yang dibentuk dari dua kata: bene (‘baik’) dan dicere (‘berkata’).

Catatan tambahan: Kata berkat dalam bahasa Latin adalah benedictio yang seakar dengan benedixit tadi. Jadi, berkat ada hubungannya dengan berkata baik. Memberkati artinya mengatakan hal baik kepada sesuatu atau seseorang. Menjadi berkat pertama-tama mengatakan hal baik. Hoax jelas bukan hal baik, juga mulut kotor penuh caci-maki, apalagi gosip picisan. Cobalah renungkan.

Anak kalimat berikutnya menyatakan bahwa Tuhan memecah-mecahkan roti. Bisa jadi, ikan diletakkan lebih dulu, kemudian Tuhan berfokus pada roti. Memecah berarti membelah atau menyobek alias menjadikan sesuatu terbagi-bagi. Sobekan-sobekan roti diberikan Tuhan kepada para murid, lalu diteruskan kepada orang banyak yang telah duduk dalam kelompok-kelompok.

Ikan-ikan pun dibagikan dan diteruskan dengan cara yang sama. Di situ terjadi mujizat. Roti yang disobek-sobek seakan-akan tak habis-habis; disobek, “tumbuh” lagi. Demikian juga ikan, dipotong-potong tapi tak habis-habis. Aya deui, ada lagi dan lagi dan lagi... lagi….

Mrk. 6:42-44
Dan mereka semuanya makan sampai kenyang. * Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti dua belas bakul penuh, selain dari pada sisa-sisa ikan. * Yang ikut makan roti itu ada lima ribu orang laki-laki.

Et manducaverunt omnes et saturati sunt; * et sustulerunt fragmenta duodecim cophinos plenos, et de piscibus. * Et erant, qui manducaverunt panes, quinque milia virorum.

Ketiga ayat cukup jelas. Setelah semua orang makan kenyang, roti dan ikan yang tak termakan dikumpulkan. Siapa mereka? Laki-laki, perempuan, dan anak-anak. Artinya, total jenderal 5.000 orang lebih.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring