Seri Alkitab INJIL MARKUS 6:31-33


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 317

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:31-33

Mrk. 6:31
Lalu Ia berkata kepada mereka: “Marilah ke tempat yang sunyi, supaya kita sendirian, dan beristirahatlah seketika!” Sebab memang begitu banyaknya orang yang datang dan yang pergi, sehingga makan pun mereka tidak sempat.

Et ait illis: “ Venite vos ipsi seorsum in desertum locum et requiescite pusillum ”. Erant enim, qui veniebant et redibant, multi, et nec manducandi spatium habebant.

Syalom aleikhem.
Secara kronologis (urutan peristiwa), kalimat “sebab memang” lebih dulu terjadi. Banyak sekali orang datang kepada Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya, dan Tuhan serta para murid-Nya melayani orang-orang itu. Akibatnya, Tuhan dan para murid-Nya tak sempat istirahat dan makan. Karena keadaan itu, Tuhan mengajak para murid-Nya menyepi sejenak.

Mrk. 6:32
Maka berangkatlah mereka untuk mengasingkan diri dengan perahu ke tempat yang sunyi.

Et abierunt in navi in desertum locum seorsum.

Tuhan dan para murid-Nya memisahkan diri dari kumpulan orang banyak yang terus berdatangan tanpa henti, lalu pergi ke tempat yang sunyi. Frasa “dengan perahu” menyiratkan mereka melintasi danau (lagi); mereka pergi ke seberang danau. Nas tak menyebut jelas tempat manakah yang mereka tuju.

Mrk. 6:33
Tetapi pada waktu mereka bertolak banyak orang melihat mereka dan mengetahui tujuan mereka. Dengan mengambil jalan darat segeralah datang orang dari semua kota ke tempat itu sehingga mendahului mereka.

Et viderunt eos abeuntes et cognoverunt multi; et pedestre de omnibus civitatibus concurrerunt illuc et praevenerunt eos.

Sewaktu Tuhan dan para murid-Nya berangkat dengan perahu, orang banyak tahu. Terjemahan mengatakan “mengetahui tujuan mereka”. Sebenarnya, frasa “tujuan mereka” tak ada dalam nas Yunani, bandingkan dengan nas Latin yang menulis “cognoverunt” tanpa objek atau keterangan. Secara harafiah, nas berbunyi “orang banyak mengetahui”. Apa yang mereka ketahui? Kurang jelas.

Ada dua kemungkinan. Pertama, orang banyak mengetahui bahwa orang-orang yang berlayar adalah Tuhan dan para murid-Nya. Kedua, orang banyak mengetahui tempat tujuan Tuhan dan para murid-Nya. Persoalan lain, apakah orang banyak pada ayat ini sama dengan orang banyak pada ayat 31? Tak terlalu jelas juga.

Apapun tafsiran perihal itu, ada hal yang jelas: Tuhan bagai magnet bagi orang banyak. Terbukti, orang banyak datang lebih dulu ke tempat Tuhan datang. Orang banyak menebak kira-kira ke mana Tuhan pergi. Dengan berjalan kaki di sekitar danau – sementara Tuhan dan para murid-Nya lewat danau – orang banyak tiba lebih dulu. Ketika Tuhan dan para murid-Nya mendarat, sudah ada orang banyak menanti di tempat pendaratan. Cilukba!

Itu menunjukkan pengaruh Tuhan Yesus begitu besar dan luas dalam masyarakat di tempat Beliau melayani.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring