Seri Alkitab INJIL MARKUS 6:34-36


Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:34-36

Mrk. 6:34
Ketika Yesus mendarat, Ia melihat sejumlah besar orang banyak, maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba yang tidak mempunyai gembala. Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka.

Et exiens vidit multam turbam et misertus est super eos, quia erant sicut oves non habentes pastorem, et coepit docere illos multa.

Syalom aleikhem.
Orang banyak yang berjalan kaki tiba lebih dulu di tempat Tuhan Yesus dan para murid-Nya mendarat. Oleh sebab itu, saat Tuhan turun dari perahu, sudah ada orang banyak di situ.

Ungkapan panjang dalam terjemahan “tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan” berasal dari satu kata kerja bahasa Yunani yang secara harafiah berbunyi “isi perut bergejolak”, suatu keadaan yang tak nyaman, rasa nyeri yang meliputi. Itulah keadaan diri Tuhan yang disebut tergerak hati-Nya. Melihat orang banyak menunggu-nunggu-Nya dan menumpukan harapan pada-Nya, hati Tuhan “nyeri”. Timbul belas kasih.

Frasa “seperti domba yang tidak mempunyai gembala” itu kiasan untuk menyebut orang-orang yang tak punya pelindung atau pemimpin. Malanglah nasib domba tanpa gembala: kebutuhan tak tercukupi, keselamatan tak terjaga, arah tak menentu, dsb. Kiasan ini umum dalam Perjanjian Lama.

Begitu mendarat, Tuhan mengajar orang banyak itu. Padahal, tujuan-Nya semula adalah menyingkir dari orang banyak supaya Beliau dan para murid-Nya dapat istirahat sejenak dan makan. Namun, apa terjadi? Belum sempat istirahat apalagi makan, orang banyak sudah menanti. Belas kasih-Nya mengalahkan segalanya, termasuk lelah dan lapar. Dalam kondisi lelah dan lapar, Tuhan melayani orang banyak. Itulah belas kasih.

Mrk. 6:35-36
Pada waktu hari sudah mulai malam, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya dan berkata: “Tempat ini sunyi dan hari sudah mulai malam. * Suruhlah mereka pergi, supaya mereka dapat membeli makanan di desa-desa dan di kampung-kampung di sekitar ini.”

Et cum iam hora multa facta esset, accesserunt discipuli eius dicentes: “ Desertus est locus hic, et hora iam est multa; * dimitte illos, ut euntes in villas et vicos in circuitu emant sibi, quod manducent ”.

Frasa “sudah mulai malam” berarti sudah sore, masih cukup terang, gelap pelan-pelan menyergap. Senja. Para murid menyampaikan pikiran yang masuk akal. Mereka ada di tempat sepi, jauh dari mana-mana, tak ada jaminan makanan yang cukup untuk orang sebanyak itu.

Maka, para murid minta kepada Tuhan agar Tuhan menyuruh orang banyak pergi beli makanan. Ya, supaya malam itu orang banyak bisa makan, dan besok pagi pun mereka punya persediaan yang cukup. Tujuan para murid baik, masuk akal: mumpung dunia masih terang, segera saja orang-orang mencari perbekalan.

Catatan kecil, “suruhlah mereka pergi” bukan berarti para murid minta Tuhan mengusir orang banyak, melainkan menyuruh mereka pergi sebentar untuk beli makanan, lalu boleh kembali ke situ bertemu Tuhan Yesus lagi.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring