Seri Alkitab INJIL MARKUS 6:27-30


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 314

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:27-30

Mrk. 6:27
Raja segera menyuruh seorang pengawal dengan perintah supaya mengambil kepala Yohanes. Orang itu pergi dan memenggal kepala Yohanes di penjara.

et statim misso spiculatore rex praecepit afferri caput eius. Et abiens decollavit eum in carcere

Yang dimaksud “raja” adalah Herodes, sementara “pengawal” diterjemahkan dari istilah untuk menyebut algojo, yaitu orang yang melaksanakan hukuman mati. Setelah mendengar permintaan anak Herodias, Herodes langsung memberikan perintah kepada si algojo. Di penjara, kepala Yohanes dipenggal. Gugurlah dia.

Mrk. 6:28
Ia membawa kepala itu di sebuah talam dan memberikannya kepada gadis itu dan gadis itu memberikannya pula kepada ibunya.

et attulit caput eius in disco; et dedit illud puellae, et puella dedit illud matri suae.

Algojo membawa kepala Yohanes yang terpancung di atas semacam piring kepada Herodes. Herodes ke si gadis, lalu si gadis ke Herodias. Puaslah Herodias, dendamnya terbalaskan.

Mrk. 6:29
Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kuburan.

Quo audito, discipuli eius venerunt et tulerunt corpus eius et posuerunt illud in monumento.

Waktu itu, Yohanes punya banyak murid, bahkan sebelum Tuhan Yesus punya murid. Beberapa murid Tuhan, sebelumnya adalah murid Yohanes. Murid-murid Yohanes mendengar kabar bahwa Yohanes telah dihukum mati. Mereka datang ke penjara, mungkin secara resmi meminta kepada Herodes, sebagaimana kelak jenazah Tuhan Yesus diminta kepada Pilatus, agar murid-murid itu diizinkan mengurus jenazah Yohanes. Mereka memakamkan Yohanes secara layak. Apakah kepalanya ikut dimakamkan? Kiranya ya.

Mrk. 6:30
Kemudian rasul-rasul itu kembali berkumpul dengan Yesus dan memberitahukan kepada-Nya semua yang mereka kerjakan dan ajarkan.

Et convenientes apostoli ad Iesum renuntiaverunt illi omnia, quae egerant et docuerant.

Ayat ini seperti bicara perihal lain secara tiba-tiba, padahal tidak. Perhatikan Mrk. 6:7-11, Tuhan Yesus mengutus murid-murid-Nya menjadi rasul (utusan). Kemudian, lihat Mrk. 6:12-13, murid-murid melaksanakan perintah Tuhan. Murid-murid yang diutus itu disebut “rasul”, artinya ‘utusan’.

Dalam Injil Markus, istilah “rasul” digunakan khusus untuk menyebut dua belas murid yang dipilih secara istimewa oleh Tuhan (Mrk. 3:13-19). Kata “murid” dalam Injil Markus bermakna umum, yaitu semua orang yang mengikuti Tuhan ke mana-mana menjadi pengikut-Nya. Di antara murid-murid, ada orang-orang yang dipilih khusus, jumlahnya dua belas orang, inilah “rasul-rasul” (Mrk. 3:14). Ada perbedaan penggunaan kata “rasul” dan “murid” dalam seluruh Injil Markus.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring