Seri Liturgi: DALAM NAMA


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 316

Seri Liturgi
DALAM NAMA

Syalom aleikhem.
Tanpa menghitung Antifon Pembuka yang secara liturgis “semestinya” didaraskan oleh schola alias kor atau paduan suara, kata-kata pertama yang diucapkan dalam setiap Perayaan Ekaristi adalah “dalam nama”, lengkapnya “dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus”. Imam mengucapkannya, umat menjawab “amin”.

Perhatikan, tak dikatakan “nama-nama” (jamak), melainkan “nama” (tunggal). Bandingkan Inggrisnya: “in the name” yang singular; juga Latinnya “in nomine” yang tunggal pula. Dasar alkitabiahnya ada di Mat. 28:19, Tuhan Yesus bersabda mengenai pembaptisan yang harus dilakukan “dalam nama”. Kurban Misa pun “dalam nama”.

Pertama, “dalam nama” menggarisbawahi Credo: “aku percaya akan satu Allah”. Kalimat pertama dalam Misa adalah kalimat yang menyatakan keesaan Allah: “nama”, bukan “nama-nama”.

Kedua, keesaan Allah selalu dipahami dalam ketritunggalan-Nya. Lihat bahwa setelah “dalam nama” ada “Bapa dan Putra dan Roh Kudus”. Ketiganya adalah satu. Bapa dan Putra dan Roh Kudus adalah Allah yang esa yang mewahyukan diri dalam ketritunggalan.

Bapa adalah Allah, Putra adalah Firman Allah, Roh Kudus adalah Roh Allah. Tak mungkin Allah dan Firman-Nya dan Roh-Nya berpisah sedetik juga, esa dalam ketritunggalan. Itu mengapa Allah yang esa (unitas) dalam iman Kristen selalu Allah yang tritunggal (trinitas). Demikian isi ringkas padat kalimat pertama dalam Misa.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring