Seri Alkitab INJIL MARKUS 6:48-50

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 332

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 6:48-50

Mrk. 6:48
Ketika Ia melihat betapa payahnya mereka mendayung karena angin sakal, maka kira-kira jam tiga malam Ia datang kepada mereka berjalan di atas air dan Ia hendak melewati mereka.

Et videns eos laborantes in remigando, erat enim ventus contrarius eis, circa quartam vigiliam noctis venit ad eos ambulans super mare et volebat praeterire eos.

Syalom aleikhem.
Tuhan Yesus masih di bukit, para murid sudah di tengah danau dengan perahu. Tuhan melihat para murid mengalami kesulitan dalam perjalanan. Mungkinkah tengah malam buta Tuhan melihat dengan jelas dari atas bukit yang jaraknya jauh dari perahu para murid? Tentu Injil sedang bicara mengenai kuasa-Nya. Melihat di sini bukan harafiah dalam arti “dengan mata kepala sendiri”, melainkan “mengetahui”. Jarak dan waktu tak menghalangi kuasa-Nya.

Angin sakal itu apa? Kamus Besar Bahasa Indonesia menjelaskan: ‘angin yang bertiup dari arah haluan kapal (berlawanan dengan arah kapal)’. Terjemahan Latin menulis ventus contrarius, ‘angin yang melawan’. Para murid berjuang melawan angin. Maju sedikit saja sulit, bisa-bisa malah perahu terdesak mundur dan mundur lagi.

Istilah dalam bahasa Yunani yang diterjemahkan “jam tiga malam” berbunyi ‘waktu jaga keempat pada malam’. Latinnya quartam vigiliam noctis. Quartam itu ‘keempat’, vigiliam ‘berjaga’, noctis ‘malam’. Injil menyebut “kira-kira” (Latin: circa), jadi tak persis pada pukul tertentu.

Apa itu “waktu jaga” (Latin: vigilia)? Zaman itu, bangsa Yunani dan Romawi membagi waktu jaga pada malam (pukul 18 sampai pukul 6 pagi) menjadi empat, masing-masing berdurasi 3 jam. Waktu jaga I: pukul 18-21, II: 21-24, III: 00-03, IV: 03-06.

Secara harafiah memang Tuhan berjalan di atas air. Jadi, air itu bagai tanah keras, diinjak tak ambles. Itulah mujizat. Air bukan halangan bagi Tuhan untuk berjalan.

Ungkapan “hendak melewati” bermakna ganda: (1) Tuhan seakan-akan mau mendahului (menyalip); (2) Tuhan mau bergabung di atas perahu. Apapun tafsiran, inti sama: Tuhan mendekati mereka.

Mrk. 6:49-50
Ketika mereka melihat Dia berjalan di atas air, mereka mengira bahwa Ia adalah hantu, lalu mereka berteriak-teriak, * sebab mereka semua melihat Dia dan mereka pun sangat terkejut. Tetapi segera Ia berkata kepada mereka: “Tenanglah! Aku ini, jangan takut!”

At illi, ut viderunt eum ambulantem super mare, putaverunt phantasma esse et exclamaverunt; * omnes enim eum viderunt et conturbati sunt. Statim autem locutus est cum eis et dicit illis: “ Confidite, ego sum; nolite timere! ”.

Dalam pikiran para murid, mustahil manusia berjalan di atas air. Itulah alasannya mengapa mereka berteriak-teriak. Alkitab Bahasa Indonesia Masa Kini (BIMK) menerjemahkan dengan “menjerit-jerit ketakutan”. Apakah para murid ketakutan? Ya. Karena itu, pada ayat 50 dituliskan, Tuhan mengatakan “jangan takut”.

Kata Yunani yang diterjemahkan “hantu” berbunyi phantasma, begitu juga Latinnya. Kata ini diserap ke dalam bahasa Inggris phantasm yang artinya ‘sesuatu yang terlihat namun tak punya kenyataan jasmani’.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring