Paus saat Angelus: Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda mendorong kita di jalan pertobatan

Dalam Doa Malaikat Tuhan Hari Raya SP. Maria Dikandung Tanpa Noda, Paus Fransiskus mendesak umat Kristiani untuk mengikuti jalan pertobatan, karena kita menemukan harapan dalam rahmat khusus yang Maria terima dari Tuhan.
 

Foto: Vatican Media


Oleh Devin Watkins

Paus Fransiskus mendoakan Doa Malaikat Tuhan pada hari Selasa, saat Gereja menandai Hari Raya SP. Maria Dikandung Tanpa Noda.

Dalam katekese menjelang doa Maria, Paus merenungkan bagaimana Maria menawarkan kepada kita rasa pendahuluan akan berkat hidup kekal.

“Dia juga diselamatkan oleh Kristus,” katanya, “tetapi dengan cara yang luar biasa, karena Tuhan ingin agar ibu dari Putra-Nya tidak tersentuh oleh kesengsaraan dosa sejak dia dikandung.”

Perawan Maria yang Terberkati, tambah Paus, "bebas dari noda dosa" sepanjang hidupnya, karena "tindakan tunggal Roh Kudus agar selalu tetap dalam hubungan yang sempurna dengan Putranya Yesus."

 
'Penuh rahmat'


Paus Fransiskus mengatakan setiap manusia diciptakan oleh Tuhan untuk kepenuhan kekudusan, seperti yang dikatakan Santo Paulus dalam Bacaan Kedua liturgi hari itu (Ef 1:3-6.11-12).

“Apa yang Maria miliki sejak awal, akan menjadi milik kita pada akhirnya,”
katanya, “setelah kita melewati 'mandi' pemurnian rahmat Tuhan.”

 
'Tuhan sertamu'

Paus mengatakan bahkan orang yang paling tidak bersalah "ditandai oleh dosa asal dan berjuang dengan semua kekuatan mereka untuk melawan konsekuensinya."

Dia mencatat bahwa orang pertama yang kita yakini masuk surga adalah "penjahat: salah satu dari dua yang disalibkan bersama Yesus."

Ini, kata dia, merupakan tanda bahwa kasih karunia Tuhan dipersembahkan kepada semua orang.

  
'Diberkatilah engkau'


Paus Fransiskus melanjutkan untuk memperingatkan orang Kristen untuk "berhati-hati".

Tidak ada gunanya menjadi pintar - terus-menerus menunda evaluasi serius atas kehidupan seseorang, mengambil keuntungan dari kesabaran Tuhan. ”

Dia berkata tidak ada waktu seperti sekarang untuk memanfaatkan hari ini.

 
'Doakanlah kami yang berdosa ini'


Kita harus melakukannya, katanya, bukan dalam arti duniawi menikmati setiap saat yang berlalu, tetapi dalam pengertian Kristiani.

“Mengatakan 'tidak' pada kejahatan dan 'ya' kepada Tuhan, untuk sekali dan untuk selamanya berhenti memikirkan diri kita sendiri, menyeret diri kita ke dalam kemunafikan dan untuk menghadapi realitas kita sendiri sebagaimana adanya - inilah diri kita - untuk menyadari bahwa kita memiliki tidak mencintai Tuhan dan sesama seperti yang seharusnya kita miliki. "


Begitu kita telah mengambil kesempatan untuk mengenali kegagalan kita, kita harus mengakuinya, katanya, dalam Sakramen Rekonsiliasi dan kemudian berusaha untuk memperbaiki kerusakan yang telah kita lakukan terhadap orang lain.

 
'Sekarang dan waktu kami mati'

Perjalanan pertobatan yang sulit ini, pungkas Paus, adalah jalan kita untuk menjadi "suci" dan "tak bernoda".

“Kecantikan Bunda kita yang tidak tercemar tidak ada bandingannya, tetapi pada saat yang sama itu menarik kita,” katanya. "Mari kita mempercayakan diri kita padanya dan berkata 'tidak' pada dosa dan 'ya' pada Rahmat untuk selamanya.”

 

Sumber: Vatican News