Paus saat Audiensi: 'Jangan pernah merasa malu untuk berdoa di masa-masa sulit'

 

Paus Fransiskus pada Audiensi Umum mingguan (Vatican Media)


Dalam katekese pada Audiensi Umum mingguan, Paus Fransiskus mendesak setiap orang untuk mendengarkan seruan yang mengalir di dalam diri kita terutama di saat-saat sulit, yang menurutnya adalah doa permohonan.


Oleh Devin Watkins 09-12-2020

Paus Fransiskus melanjutkan katekese tentang berbagai aspek doa Kristen, pada Audiensi Umum Rabu, dengan fokus pada doa permohonan.

Dia mulai dengan mencatat bagaimana Yesus mengajar murid-murid-Nya Bapa Kami untuk berdoa bagi hal-hal yang besar dan yang rendah hati.

Dalam Doa Bapa Kami, kita memohon kepada Tuhan untuk hadiah tertinggi: "pengudusan nama-Nya di antara manusia, kedatangan-Nya, realisasi kehendak-Nya untuk kebaikan dalam hubungan dengan dunia."

Namun dengan doa yang sama kita juga meminta barang-barang sederhana, "makanan kami sehari-hari", yang menurut Paus menunjukkan "kesehatan, rumah, pekerjaan; dan juga Ekaristi, yang diperlukan untuk hidup di dalam Kristus. "

 
Doa secercah cahaya dalam kegelapan

Paus Fransiskus mengatakan doa permohonan adalah "sangat manusiawi".

Dia mengatakan di beberapa titik dalam kehidupan setiap orang ilusi kemandirian runtuh. “Manusia adalah doa, yang terkadang menjadi tangisan, seringkali ditahan.”

Kita semua mengalami kesepian atau kesedihan, katanya. Alkitab tidak segan-segan menunjukkan kemanusiaan pada titik terlemahnya, ketika penyakit, ketidakadilan, atau pengkhianatan tampaknya menang.

“Kadang-kadang tampaknya segalanya runtuh, bahwa kehidupan yang dijalani selama ini sia-sia. Dalam situasi yang tampaknya tanpa harapan ini, hanya ada satu jalan keluar: seruan, doa 'Tuhan, tolong aku!'. Doa dapat membuka secercah cahaya di kegelapan yang paling pekat. "

  
Paus melanjutkan dengan mengatakan bahwa semua ciptaan berbagi dalam doa permohonan.

“Setiap bagian ciptaan,”
katanya, “mengandung keinginan untuk Tuhan” dan merindukan pemenuhan.

 
Dari kedalaman


Paus mendesak umat Kristiani untuk tidak merasa malu ketika kita merasa perlu berdoa di saat-saat kegelapan kita, meski kita juga harus belajar berdoa di saat bahagia.

“Kita tidak boleh mencekik permohonan yang muncul dalam diri kita secara spontan,”
katanya. "Doa permohonan sejalan dengan penerimaan batas kita dan sifat kita sebagai makhluk."

Doa, tambah Paus, menampilkan dirinya kepada semua orang sebagai seruan dari dalam, bahkan jika kita berusaha untuk menekannya.
Menunggu tanggapan Tuhan

Akhirnya, Paus Fransiskus meyakinkan semua orang bahwa Tuhan akan menanggapi, seperti yang dijelaskan Alkitab dengan sangat jelas.

“Bahkan pertanyaan-pertanyaan kita yang gagap, bahkan yang masih ada di lubuk hati kita. Bapa mendengar mereka dan ingin memberi kita Roh Kudus, yang mengilhami setiap doa dan mengubah segalanya. "


Tugas kita, pungkasnya, adalah menunggu dengan sabar tanggapan Tuhan atas doa permohonan kita.

 

Sumber: Vatican News