Paus Fransiskus: Dalam masa Adven, mintalah karunia pertobatan kepada Tuhan



 

Kota Vatikan, 6 Des, 2020 / 06:40 MT (CNA) .- Kita harus meminta karunia pertobatan dari Tuhan untuk Adven ini, kata Paus Fransiskus dalam pidato Angelusnya hari Minggu.

Berbicara dari jendela yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus 6 Desember, paus menggambarkan Adven sebagai "rencana perjalanan pertobatan."

Tetapi dia mengakui bahwa pertobatan sejati itu sulit dan kita tergoda untuk percaya bahwa tidak mungkin meninggalkan dosa kita.

Dia berkata: “Apa yang dapat kita lakukan dalam kasus ini, ketika seseorang ingin pergi tetapi merasa dia tidak dapat melakukannya? Pertama-tama, ingatkan diri kita sendiri bahwa pertobatan adalah anugerah: tidak ada yang bisa bertobat dengan kekuatannya atau kekuatannya sendiri. ”

“Itu adalah anugerah yang Tuhan berikan kepadamu, dan karena itu kami perlu memintanya dengan paksa. Memohon kepada Tuhan untuk mengubah kita pada tingkat di mana kita membuka diri terhadap keindahan, kebaikan, kelembutan Tuhan. "

Dalam pidatonya, paus merenungkan pembacaan Injil hari Minggu, Markus 1:1-8, yang menggambarkan misi Yohanes Pembaptis di padang gurun.

“Dia mengungkapkan kepada orang-orang sezamannya sebuah rencana perjalanan iman yang mirip dengan yang diusulkan Adven kepada kita: bahwa kita mempersiapkan diri untuk menerima Tuhan pada hari Natal. Itinerary iman ini adalah itinerary pertobatan, ”
ujarnya.

Dia menjelaskan bahwa dalam istilah alkitab, pertobatan berarti perubahan arah.

“Dalam kehidupan moral dan spiritual, bertobat berarti mengubah diri dari kejahatan menjadi baik, dari dosa menjadi cinta kepada Tuhan. Itu adalah apa yang diajarkan oleh Pembaptis, yang di gurun Yudea sedang 'mengkhotbahkan baptisan pertobatan untuk pengampunan dosa' ”
katanya.

“Menerima baptisan adalah tanda lahiriah dan terlihat dari pertobatan mereka yang mendengarkan khotbahnya dan memutuskan untuk melakukan penebusan dosa. Baptisan itu terjadi dengan pencelupan di sungai Yordan, di dalam air, tetapi itu terbukti tidak berguna; itu hanya sebuah tanda dan tidak ada gunanya jika tidak ada kemauan untuk bertobat dan mengubah hidup seseorang. ”


Paus menjelaskan bahwa pertobatan sejati ditandai, pertama-tama, dengan melepaskan diri dari dosa dan keduniawian. Dia berkata bahwa Yohanes Pembaptis mewujudkan ini melalui kehidupannya yang “keras” di padang gurun.

“Pertobatan melibatkan penderitaan karena dosa-dosa yang dilakukan, keinginan untuk membebaskan diri Anda darinya, niat untuk mengeluarkannya dari hidup Anda selamanya. Untuk mengesampingkan dosa juga perlu untuk menolak segala sesuatu yang berhubungan dengannya, hal-hal yang berhubungan dengan dosa, yaitu, seseorang harus menolak mentalitas duniawi, penghargaan yang berlebihan untuk kenyamanan, penghargaan yang berlebihan untuk kesenangan, kesejahteraan, kekayaan, "
dia berkata.

Ciri kedua dari pertobatan, kata paus, adalah pencarian akan Tuhan dan Kerajaannya. Keterpisahan dari kenyamanan dan keduniawian bukanlah tujuan itu sendiri, jelasnya, “tetapi ditujukan untuk memperoleh sesuatu yang lebih besar, yaitu, Kerajaan Tuhan, persekutuan dengan Tuhan, persahabatan dengan Tuhan.”

Ia mengamati bahwa sulit untuk memutuskan belenggu dosa. Dia mengutip "ketidakkekalan, keputusasaan, kedengkian, lingkungan yang tidak sehat," dan "teladan buruk" sebagai hambatan bagi kebebasan kita.

“Kadang-kadang kerinduan yang kita rasakan terhadap Tuhan terlalu lemah dan tampaknya Tuhan hampir diam; janji penghiburannya tampak jauh dan tidak nyata bagi kita, ”
katanya.

Dia melanjutkan: “Dan seseorang tergoda untuk mengatakan bahwa tidak mungkin untuk benar-benar bertobat. Betapa sering kita mendengar keputusasaan ini! 'Tidak, saya tidak bisa melakukannya. Saya baru saja mulai dan kemudian saya kembali. 'Dan ini buruk. Tapi itu mungkin. Itu mungkin. "

Dia menyimpulkan: “Semoga Maria Yang Tersuci, yang akan kita rayakan lusa sebagai Yang Tak Bernoda, membantu kita untuk semakin memisahkan diri kita dari dosa dan keduniawian, untuk membuka diri kita kepada Tuhan, kepada Firman-Nya, untuk kasih-Nya yang memulihkan dan melindungi. "

Setelah mendaraskan Angelus, paus memuji para peziarah karena bergabung dengannya di Lapangan Santo Petrus meski hujan deras.

“Seperti yang Anda lihat, pohon Natal telah didirikan di alun-alun dan tempat kelahiran Yesus sedang didirikan,” katanya
, mengacu pada pohon yang disumbangkan ke Vatikan oleh kota Kočevje di tenggara Slovenia. Pohon itu, pohon cemara Norwegia yang tingginya hampir 92 kaki, akan menyala pada 11 Desember.

Paus berkata: “Hari-hari ini bahkan di banyak rumah, kedua tanda Natal ini dipersiapkan, untuk kegembiraan anak-anak… dan bahkan orang dewasa! Mereka adalah tanda-tanda harapan, terutama di masa sulit ini. ”

Dia menambahkan: “Mari kita tidak berhenti pada tanda, tetapi pergi ke artinya, yaitu, kepada Yesus, kepada kasih Allah yang telah Dia nyatakan kepada kita, untuk pergi ke kebaikan tak terbatas yang telah Dia buat bersinar di dunia . ”

“Tidak ada pandemi, tidak ada krisis, yang bisa memadamkan cahaya ini. Mari kita biarkan itu masuk ke dalam hati kita, dan mari kita bantu mereka yang paling membutuhkannya. Dengan cara ini Tuhan akan lahir baru di dalam kita dan di antara kita. "

 

 Sumber: CNA