Paus Fransiskus menyerukan 'vaksin untuk semua orang'

 

Paus Fransiskus memberikan berkat Natal 'Urbi et Orbi' pada 25 Desember 2020. Kredit: Vatican Media

 

 Kota Vatikan, 25 Des, 2020 / 05:30 MT (CNA) .- Pada hari Jumat, Paus Fransiskus memberikan berkat tradisional Natal "Urbi et Orbi", ia menyerukan agar vaksin virus corona disediakan bagi orang-orang yang paling membutuhkan di dunia.

Paus membuat seruan khusus kepada para pemimpin untuk memberikan akses kepada orang miskin untuk mendapat vaksin melawan virus yang telah merenggut lebih dari 1,7 juta nyawa di seluruh dunia pada 25 Desember.

Ia berkata: “Hari ini, di saat kegelapan dan ketidakpastian tentang pandemi ini, berbagai cahaya harapan muncul, seperti penemuan vaksin. Tetapi agar lampu-lampu ini menerangi dan membawa harapan bagi semua, vaksin harus tersedia untuk semua. Kita tidak dapat membiarkan berbagai bentuk nasionalisme menutup diri untuk mencegah kita hidup sebagai keluarga manusia yang sesungguhnya. ”

“Kita juga tidak bisa membiarkan virus individualisme radikal menguasai kita dan membuat kita acuh tak acuh terhadap penderitaan saudara dan saudari lainnya. Saya tidak dapat menempatkan diri saya di atas orang lain, membiarkan hukum pasar dan paten lebih diutamakan daripada hukum kasih dan kesehatan umat manusia. "

“Saya meminta semua orang - para pemimpin pemerintah, bisnis, organisasi internasional - untuk membina kerja sama dan bukan persaingan, dan mencari solusi untuk semua orang: vaksin untuk semua, terutama untuk yang paling rentan dan membutuhkan di semua wilayah di planet ini. Sebelum yang lainnya: yang paling rentan dan membutuhkan! ”


Pandemi tersebut memaksa paus untuk memutuskan kebiasaan untuk muncul di balkon tengah yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus untuk menyampaikan berkatnya "Kepada Kota dan Dunia". Untuk menghindari pertemuan besar orang, dia berbicara di Aula Doa di Istana Apostolik. Sekitar 50 orang hadir, mengenakan masker dan duduk di kursi merah di sepanjang sisi aula.

Dalam pesannya, yang disampaikan pada siang hari waktu setempat dan disiarkan langsung di internet, paus menggunakan ensiklik terbarunya, "Fratelli tutti," yang menyerukan persaudaraan yang lebih besar antara orang-orang di seluruh dunia.

Dia mengatakan bahwa kelahiran Yesus memungkinkan kami untuk “saling memanggil saudara dan saudari” dan berdoa agar Bayi Kristus menginspirasi tindakan kemurahan hati di tengah pandemi virus corona.

“Semoga Bayi Betlehem membantu kita, kemudian, menjadi murah hati, mendukung dan membantu, terutama terhadap mereka yang rentan, yang sakit, mereka yang menganggur atau mengalami kesulitan karena dampak ekonomi dari pandemi, dan perempuan yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga selama bulan-bulan penguncian ini,”
katanya.

Sambil berdiri di depan mimbar transparan di bawah permadani kelahiran Yesus, dia melanjutkan: “Dalam menghadapi tantangan yang tidak mengenal batas, kita tidak dapat mendirikan tembok. Kita semua berada di perahu yang sama. Setiap orang adalah saudara laki-laki atau perempuan saya. Pada setiap orang, saya melihat tercermin wajah Tuhan, dan pada mereka yang menderita, saya melihat Tuhan memohon bantuan saya. Saya melihatnya dalam keadaan sakit, miskin, pengangguran, terpinggirkan, migran dan pengungsi: saudara dan saudari semuanya! ”

Paus kemudian fokus pada negara-negara yang dilanda perang Suriah, Irak, dan Yaman, serta hotspot lainnya di seluruh dunia.

Dia berdoa untuk mengakhiri konflik di Timur Tengah, termasuk perang saudara Suriah, yang dimulai pada 2011, dan perang saudara Yaman, yang meletus pada 2014 dan telah merenggut sekitar 233.000 nyawa, termasuk lebih dari 3.000 anak-anak.

“Pada hari ini, ketika firman Tuhan menjadi seorang anak, mari kita alihkan pandangan kita kepada banyak, terlalu banyak, anak-anak di seluruh dunia, terutama di Suriah, Irak dan Yaman, yang masih membayar mahal harga perang,”
katanya di aula bergema.

“Semoga wajah mereka menyentuh hati nurani semua pria dan wanita yang berkehendak baik, sehingga penyebab konflik dapat diatasi dan upaya yang berani dapat dilakukan untuk membangun masa depan perdamaian.”


Paus, yang berencana mengunjungi Irak pada Maret, berdoa untuk pengurangan ketegangan di seluruh Timur Tengah dan Mediterania Timur.

“Semoga Bayi Yesus menyembuhkan luka orang-orang Suriah yang terkasih, yang selama satu dekade telah dilanda perang dan konsekuensinya, sekarang diperburuk oleh pandemi,”
katanya.

“Semoga Dia menghibur rakyat Irak dan semua yang terlibat dalam upaya rekonsiliasi, dan khususnya bagi Yazidi, yang dengan berat dicobai oleh perang tahun-tahun terakhir ini.”


“Semoga Dia membawa perdamaian ke Libya dan memungkinkan fase baru negosiasi untuk mengakhiri semua bentuk permusuhan di negara ini.”


Paus juga mengimbau untuk "dialog langsung" antara Israel dan Palestina.

Dia kemudian berbicara kepada orang-orang Lebanon, kepada siapa dia menulis surat penghiburan pada Malam Natal.

“Semoga bintang yang bersinar terang di malam Natal ini memberikan arahan dan semangat kepada masyarakat Lebanon, sehingga dengan dukungan masyarakat internasional tidak putus asa di tengah kesulitan yang mereka hadapi saat ini,”
ujarnya.

“Semoga Pangeran Perdamaian membantu para pemimpin negara untuk mengesampingkan kepentingan parsial dan berkomitmen dengan keseriusan, kejujuran dan transparansi untuk memungkinkan Lebanon melakukan proses reformasi dan bertahan dalam panggilannya  kebebasan dan hidup berdampingan secara damai. "


Paus Fransiskus juga berdoa agar gencatan senjata akan diadakan di Nagorno-Karabakh dan Ukraina timur.

Dia kemudian beralih ke Afrika, berdoa untuk orang-orang di Burkina Faso, Mali dan Niger, yang menurutnya menderita "krisis kemanusiaan yang parah yang disebabkan oleh ekstremisme dan konflik bersenjata, tetapi juga oleh pandemi dan bencana alam lainnya".

Dia mengimbau diakhirinya kekerasan di Ethiopia, tempat konflik pecah pada November di wilayah Tigray utara.

Dia meminta Tuhan untuk menghibur penduduk wilayah Cabo Delgado di Mozambik utara, yang menghadapi serangan teroris yang gencar.

Dia berdoa agar para pemimpin Sudan Selatan, Nigeria, dan Kamerun akan "mengejar jalur persaudaraan dan dialog yang telah mereka lakukan."

Paus Fransiskus, yang merayakan ulang tahunnya yang ke 84 minggu lalu, diwajibkan untuk menyesuaikan jadwal Natal tahun ini karena meningkatnya kasus virus corona di Italia.

Kurang dari 100 orang hadir di Basilika Santo Petrus pada Kamis malam saat ia merayakan Misa Tengah Malam. Liturgi dimulai pada pukul 19.30. waktu setempat karena pada jam 10 malam. jam malam diberlakukan di seluruh Italia untuk membatasi penyebaran virus.

Dalam pidatonya "Urbi et Orbi", paus menyoroti penderitaan yang disebabkan oleh virus di Amerika.

“Semoga Sabda Bapa yang Kekal menjadi sumber harapan bagi benua Amerika, khususnya yang terkena dampak virus corona yang semakin memperparah penderitaannya, yang sering diperburuk oleh dampak korupsi dan peredaran narkoba,”
ujarnya.

“Semoga Dia membantu meredakan ketegangan sosial baru-baru ini di Chili dan mengakhiri penderitaan rakyat Venezuela.”


Paus mengakui korban bencana alam di Filipina dan Vietnam.

Dia kemudian memilih kelompok etnis Rohingya, ratusan ribu di antaranya terpaksa melarikan diri dari Negara Bagian Rakhine Myanmar pada 2017.

“Saat saya memikirkan Asia, saya tidak bisa melupakan orang-orang Rohingya: semoga Yesus, yang terlahir miskin di antara orang miskin, membawa harapan di tengah penderitaan mereka,” katanya.

Paus menyimpulkan: "Pada hari perayaan ini, saya memikirkan secara khusus semua orang yang menolak untuk membiarkan diri mereka dikuasai oleh kesulitan, tetapi sebaliknya bekerja untuk membawa harapan, penghiburan dan bantuan kepada mereka yang menderita dan mereka yang sendirian."

“Yesus lahir di kandang, tetapi dipeluk oleh cinta Perawan Maria dan St. Yusuf. Melalui kelahirannya dalam daging, Putra Allah menguduskan cinta keluarga. Pikiranku saat ini beralih ke keluarga: kepada mereka yang tidak dapat berkumpul hari ini dan mereka yang terpaksa tetap di rumah. ”

“Semoga Natal menjadi kesempatan bagi kita semua untuk menemukan kembali keluarga sebagai tempat lahir kehidupan dan iman, tempat penerimaan dan cinta, dialog, pengampunan, solidaritas persaudaraan dan kegembiraan bersama, sumber kedamaian bagi seluruh umat manusia.”


Setelah menyampaikan pesannya, paus membacakan Angelus. Mengenakan stola merah, dia kemudian memberikan restunya, yang disertai kemungkinan indulgensi pleno.

Indulgensi paripurna membebaskan semua hukuman sementara karena dosa. Mereka harus disertai dengan pelepasan penuh dari dosa, serta pengakuan sakramental, resepsi Komuni Kudus, dan doa untuk niat paus jika memungkinkan.

Akhirnya, Paus Fransiskus memberikan ucapan selamat Natal kepada mereka yang hadir di aula dan menonton di seluruh dunia melalui internet, televisi, dan radio.

“Saudara dan saudari yang terkasih,”
katanya. “Saya memperbarui harapan saya untuk Natal yang bahagia kepada Anda semua yang terhubung dari setiap bagian dunia melalui radio, televisi, dan sarana komunikasi lainnya. Saya berterima kasih atas kehadiran spiritual Anda pada hari yang ditandai dengan kegembiraan ini. "

“Di zaman sekarang, di mana suasana Natal mengajak orang-orang untuk menjadi lebih baik dan lebih bersahabat, marilah kita tidak lupa mendoakan keluarga dan komunitas yang hidup di tengah begitu banyak penderitaan. Tolong juga terus doakan aku. "

 Sumber: CNA