Paus Fransiskus: Orang-orang cacat harus memiliki akses ke sakramen, kehidupan paroki Katolik

 

Foto: Vatican Media


Oleh Hannah Brockhaus

Vatican City, 3 Des, 2020 / 06:05 am MT (CNA) .- Para penyandang disabilitas harus memiliki akses ke sakramen dan, sebagai murid misionaris, kemampuan untuk menjadi peserta penuh dan aktif dalam kehidupan paroki Katolik mereka, Paus Fransiskus berkata Kamis.

“Sebelumnya, saya dengan tegas menegaskan kembali hak penyandang disabilitas untuk menerima sakramen, seperti semua anggota Gereja lainnya,”
katanya dalam pesan untuk Hari Internasional Penyandang Disabilitas 3 Desember.

"Semua perayaan liturgi di paroki harus dapat diakses"
oleh orang cacat, lanjutnya, "sehingga, bersama dengan saudara dan saudari masing-masing dapat memperdalam, merayakan, dan menghidupi iman mereka."

“Saya tegaskan kembali kebutuhan untuk menyediakan sarana yang sesuai dan dapat diakses untuk menyebarkan iman,”
katanya. “Tidak ada yang boleh dikecualikan dari kasih karunia sakramen ini.”

Fransiskus menekankan bahwa, berdasarkan baptisan mereka, orang-orang cacat dipanggil untuk menjadi murid misionaris sama seperti setiap orang yang dibaptis lainnya. Dia mendorong paroki untuk memasukkan mereka tidak hanya sebagai "penerima" pelayanan pastoral, tetapi juga sebagai "subjek aktif."

"Semua yang dibaptis, apa pun posisi mereka di Gereja atau tingkat pengajaran mereka dalam iman, adalah agen penginjilan,"
katanya, mengutip nasihat apostolik tahun 2013 "Evangelii gaudium".

Paus juga mendesak agar perhatian khusus diberikan kepada mereka yang belum menerima sakramen inisiasi Kristen, dengan mengatakan "mereka harus disambut dan dimasukkan dalam program katekese dalam persiapan sakramen ini."

Meskipun dibutuhkan upaya untuk melibatkan semua orang secara penuh, sesuai dengan bakat dan bakat mereka masing-masing, ia mengatakan “partisipasi aktif para penyandang disabilitas dalam karya katekese dapat sangat memperkaya kehidupan seluruh paroki.”

“Justru karena mereka telah dicangkokkan ke dalam Kristus dalam baptisan,” t
ulis Paus, “mereka berbagi dengannya, dengan cara mereka sendiri, misi imamat, profetik, dan kerajaan untuk menginjili melalui, dengan dan di dalam Gereja.”

Ia menambahkan, ia berharap agar sumber daya katekese disediakan secara gratis bagi mereka yang membutuhkan, juga dengan memanfaatkan teknologi, yang menjadi semakin penting selama pandemi.

Paus Fransiskus mengatakan bahwa dia juga ingin para imam, seminaris, religius, katekis, dan pekerja pastoral menerima pelatihan rutin tentang disabilitas dan inklusi.

“Saya percaya, di komunitas paroki, semakin banyak penyandang disabilitas yang bisa menjadi katekis, untuk menyebarkan iman secara efektif, juga dengan kesaksian mereka sendiri",
katanya.

“Umat paroki harus peduli untuk mendorong umat beriman bersikap ramah terhadap penyandang disabilitas,”
jelasnya.

“Menciptakan paroki yang dapat diakses sepenuhnya tidak hanya membutuhkan penghapusan penghalang arsitektural, tetapi di atas semua itu, membantu umat paroki untuk mengembangkan sikap dan tindakan solidaritas dan pelayanan terhadap penyandang disabilitas dan keluarganya. Tujuan kita seharusnya tidak lagi berbicara tentang 'mereka', melainkan tentang 'kita'. ”


Tema Hari Penyandang Disabilitas Internasional tahun ini adalah "Membangun Kembali dengan Lebih Baik: Menuju Dunia yang inklusif, dapat diakses, dan Berkelanjutan pasca-COVID-19."

Paus Fransiskus berkata "penting pada hari ini, untuk mempromosikan budaya kehidupan yang terus-menerus menegaskan martabat setiap orang dan bekerja terutama untuk membela pria dan wanita penyandang disabilitas, dari segala usia dan kondisi sosial."

Merujuk pada perumpamaan tentang rumah yang dibangun di atas batu dan pasir, dia berkata "inklusi harus menjadi 'batu' pertama untuk membangun rumah kita."

Dalam masyarakat, “inklusi harus menjadi 'batu' untuk membangun program dan inisiatif lembaga sipil yang dimaksudkan untuk memastikan bahwa tidak ada seorang pun, terutama mereka yang berada dalam kesulitan terbesar, yang tertinggal,” katanya.

 

Sumber: CNA