Orang yang makan roti-Ku, telah mengangkat tumitnya terhadap Aku.

Kamis, 30 April 2015
Hari Biasa Pekan IV Paskah
 


Kis. 13:13-25; Mzm. 89:2-3,21-22,25,27; Yoh. 13:16-20.

Orang yang makan roti-Ku, telah mengangkat tumitnya terhadap Aku.

Mengacu pada kiasan yang dipakai Daud terhadap Ahitofel (Mzm 41,10), kita dapat memaknai tindakan mengangkat tumit sebagai tindakan pengkhianatan. Dalam Mazmur tersebut, Daud berbicara tentang temannya yang berkhianat dengan mengatakan, ”[Ia] telah menaikkan tumitnya terhadap aku.” Oleh karena itu, kita dapat memaknai kata-kata Yesus dalam Injil hari ini sebagai ungkapan yang menunjuk pada tindakan pengkhiantan Yudas Iskariot. Ia, yang telah dipilih menjadi salah dari dari keduabelas murid-Nya dan setiap saat makan roti bersama-Nya, akan tampil sebagai pengkhianat. Hal ini terbukti dengan tindakannya yang menjual dan menyerahkan Yesus untuk disalibkan. Dalam arti tertentu, penghianatan Yudas ini, kadang juga kita lakukan. Setiap hari atau setiap Minggu, kita makan roti Ekaristi, yakni tubuh Kristus sendiri. Namun, kadang/sering terjadi, kita "menjual" Tuhan untuk sekedar mendapatkan kesenangan sesaat yang tidak seberapa. Kalau Yudas menjual Yesus seharga 30 dinar, yakni harga seorang budak, seringkali kita juga memperlakukan Tuhan sebagai "budak" yang kita suruh-suruh dan kita dikte untuk melakukan dan memberi ini dan itu sesuai dengan keinginan kita. Dengan berbuat dosa, kita pun menyerahkan Yesus untuk disalib, sebab salib yang dipanggul-Nya tidak lain adalah beban dosa-dosa kita. 

Doa: Tuhan, kasihanilah kami, orang yang tidak tahu diuntung ini. Engkau senantiasa menyediakan santapan bagi kami, tetapi dengan mudah kami sering menghianati-Mu. Maka, berilah kami rahmat pertobatan. Amin. -agawpr-