Yesus membagi-bagikan roti kepada orang banyak yang duduk di situ, sebanyak mereka kehendaki.

Jumat, 17 April 2015
Hari Biasa Pekan II Paskah

  
Kis. 5:34-42; Mzm. 27:1,4,13-14; Yoh. 6:1-15.

Seorang dari murid-murid-Nya, yaitu Andreas, saudara Simon Petrus, berkata kepada-Nya: "Di sini ada seorang anak, yang mempunyai lima roti jelai dan dua ikan; tetapi apakah artinya itu untuk orang sebanyak ini?"

Andreas adalah salah satu dari 4 murid yang dipanggil Yesus pertama kali (Petrus, Andreas, Yohanes dan Yakobus). Namun, dalam perjalan waktu, Yesus seringkali hanya mengajak Petrus, Yohanes dan Yakobus dalam saat-saat dan pewahyuan khusus-Nya, misalnya ketika Yesus membangkitkan anak Yairus, saat transfigurasi di atas gunung, saat berdoa di taman Getzemani, dll. Andreas seolah-olah tereliminasi dari peran dan keterlibatan khusus bersama Yesus. Meskipun demikian, dengan membaca Injil hari ini, kita dapat melihat bahwa Andreas justru mempunyai peran istimewa dalam mukjizat penggandaan roti. Dialah yang membawa seorang anak kecil yang mempunyai 5 roti dan 2 ikan kepada Yesus sehingga Ia mengucap berkat atasnya serta menggandakan dan membagi-bagikan kepada banyak orang. Kita masing-masing pun diberi tugas untuk berperan seperti Andreas ini: membimbing dan membawa anak cucu kita untuk datang kepada Tuhan dan mempersembahkan apa yang mereka miliki (bakat, talenta, dll) agar Tuhan memberkatinya dan membagikannya untuk pelayanan bagi banyak orang.

Doa: Tuhan, mampukanlah kami untuk membimbing anak cucu kami datang dan mempersembahkan apa yang mereka miliki kepada-Mu. Amin. -agawpr-