Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.

Selasa, 14 April 2015
Hari Biasa Pekan II Paskah

 

Kis. 4:32-37; Mzm. 93:1ab,1c-2,5; Yoh. 3:7-15. 
  
Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.
 
Di atas kayu salib, Yesus ditinggikan. Namun, salib bukan hanya tempat dan saat Yesus ditinggikan seorang diri, tetapi juga kita, manusia yang percaya kepada-Nya, ikut ditinggilan. Sebab, dengan salib-Nya, Yesus menyelamatkan kita, mengangkat kita dari lembah dosa dan maut, membukakan pintu surga bagi kita dan menempatkan kita di tempat yang tinggi, yakni dalam Kerajaan Bapa di surga. Nah, untuk menyelamatkan dan meninggikan kita, Tuhan membentuk persekutuan orang-orang yang percaya kepada-Nya, yakni Gereja. Hal ini ditegaskan dalam Lumen Gentium 2 dan 3, bahwa "Atas keputusan kebijaksanaan serta kebaikan-Nya yang sama sekali bebas dan rahasia, Bapa yang kekal menciptakan dunia semesta. Ia menetapkan, bahwa Ia akan mengangkat manusia untuk ikut serta menghayati hidup Ilahi. ... Bapa menetapkan untuk menghimpun mereka yang beriman akan Kristus dalam Gereja kudus. ... Itulah pula yang diwartakan sebelumnya ketika Tuhan bersabda tentang wafat-Nya disalib: 'Dan apabila Aku ditinggikan dari bumi, Aku akan menarik semua orang kepada-Ku' (Yoh 12:32)". Untuk itu, marilah kita hayati persekutuan kita dalam Gereja seperti yang diteladankan oleh jemaat perdana: mereka sehati dan sejiwa, semua hidup dalam kasih karunia yang melimpah-limpah dan tidak ada seorangpun yang berkekurangan di antara mereka karena mereka saling berbagi satu sama lain (bac I).

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu untuk mampu menghayati persekutuan kami dalam Gereja-Mu yang satu, kudus, katolik dan apostolik. Amin. -agawpr-