Kamu akan berdukacita, tetapi dukacitamu akan berubah menjadi sukacita

Jumat, 15 Mei 2015
Hari Biasa Pekan VI Paskah 

Kis. 18:9-18; Mzm. 47:2-3,4-5,6-7; Yoh. 16:20-23a.

"Kamu akan berdukacita, tetapi dukacitamu akan berubah menjadi sukacita"

Realita hidup di dunia ini memang tidak membebaskan kita dari dukacita. Kita pernah kehilangan barang atau lebih-lebih orang yang kita kasihi. Kita pernah mengalami masalah atau persoalan hidup yang pelik. Kita pernah mendapat perlakuan tidak baik dari orang lain, bahkan dari sahabat, saudara atau anggota keluarga sendiri. Pada saat sekolah atau kuliah, kita juga pernah menghadapi materi pelajaran yang sangat sulit kita pahami dan pada saat ujian kita pun menghadapi kesulitan yang tak terpecahkan, bahkan membuat kita tidak lulus. Kita pernah gagal dalam usaha dan mungkin pernah juga ditolak saat mengajukan lamaran kerja. Inilah berbagai macam realitas hidup yang seringkali membuat kita harus berdukacita. Namun, semua itu tentu tidak membuat kita patah semangat, apalagi sampai putus asa. Selalu ada harapan baru dalam diri kita. Apalagi Tuhan sendiri yang menjadi sumber pengharapan kita yang tertinggi. Pada saat yang tepat, kalau kita tetap dan terus berusaha serta menggantungkan perngharapan kita pada Tuhan, Ia akan menganugerahkan kepada kita sukacita yang sejati.

Doa: Tuhan, semoga kami tidak pernah kehilangan harapan pada saat kami mengalami kesulitan dan berdukacita, sebab Engkau telah menjadikan diri-Mu sumber pengharapan bagi kami. Amin. -agawpr-