Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu minta kepada Bapa, akan diberikan-Nya kepadamu dalam nama-Ku.

Sabtu, 16 Mei 2015
Hari Biasa Pekan VI Paskah 
  
Kis. 18:23-28; Mzm. 47:2-3,8-9,10; Yoh. 16:23b-28.

Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu minta kepada Bapa, akan diberikan-Nya kepadamu dalam nama-Ku.

Sabda Tuhan ini mungkin mengusik kita. Bisa jadi, secara spontan kita berkata, "Ah yang bener, ... nyatanya aku minta ini dan itu tidak kunjung dikabulkan. Sudah sekian lama, aku mohon sembuh untuk diriku sendiri, untuk orangtuaku, untuk anakku, tetapi tak kunjung ada perkembangan, dll". Yah, memang jalan pemikiran Tuhan tidak selalu sama dengan jalan pemikiran kita. Apalagi, Yesus berkata bahwa sabda-Nya disampaikan dalam kiasan (ay.25). Tentu tidak mudah bagi kita untuk memahaminya secara tepat. Namun, yang pasti dan sungguh-sungguh pasti adalah bahwa Tuhan sangat mengasihi kita (ay.26). Namun, apakah kita sungguh-sungguh mengasihi Tuhan? Jangan-jangan kasih kita kepada-Nya belum sepenuhnya: masih ada keraguan atau masih ada hal-hal lain yang lebih kita kasihi daripada Tuhan. Rasanya, ini yang menghambat aliran rahmat Tuhan. Jadi bukan karena Tuhan tidak mau memberi tetapi karena kita sendiri yang belum siap atau belum layak menerimanya. Saya sendiri yakin bahwa Tuhan selalu mengabulkan doa dan permintaan kita. Entah langsung mengabulkannya, karena yang kita mohon sesuai dengan kehendak-Nya, entah menundanya karena kita belum siap atau layak menerimanya sehinngga Ia harus menunggu sampai kita siap (seperti anak di bawah 17 tahun minta mengendarai motor atau mobil, orangtua yang baik tentu tidak mengabulkannya), entah dengan menggantinya dengan hal yang menurut-Nya lebih baik dan lebih pas daripada yang kita minta.

Doa: Tuhan, berikanlah kami rahmat-Mu agar kami mampu untuk semakin mengasihi-Mu dan arahkanlah doa-doa permohonan kami agar kami hanya memohon yang sesuai dengan kehendak-Mu. Amin. -agawpr-