Ia membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci.

Kamis, 09 April 2015
Hari Kamis dalam Oktaf Paskah


Kis. 3:11-26; Mzm. 8:2a,5,6-7,8-9; Luk. 24:35-48 

Ia membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci.

Tuhan kita bukanlah Tuhan yang jauh tetapi Tuhan yang amat dekat dengan kita. Ia berkenan ditemui oleh siapa pun yang mencari-Nya. Ia senantiasa hadir dan menyertai kita sepanjang hari, kendati tanpa kita sadari dan kita kenali. Kita harus meluangkan waktu secara khusus untuk menyadari kehadiran-Nya, misalnya dengan membaca dan merenungkan Kitab Suci. Kitab Suci merupakan sarana yang amat penting bagi kita untuk semakin mengenal Tuhan. Kitab Suci bukan hanya tulisan yang berbicara tentang Tuhan, tetapi Tuhan sendiri yang berbicara kepada kita. Maka, St. Hirominus mengatakan, "Tidak mengenal Kitab Suci, berarti tidak mengenal Kristus". Namun, untuk mengenal Tuhan melalui Kitab Suci, seringkali juga tidak mudah mengingat ada bagian-bagian tertentu dalam Kitab Suci yang sulit kita mengerti. Untuk itulah, kita secara mutlak membutuhkan rahmat Tuhan dalam membaca dan merenungkan Kitab Suci. Rahmat itu kita butuhkan untuk membuka pikiran kita sehingga kita mergerti apa yang kita baca dan renungkan. Dengan kata lain, Kitab Suci haruslah kita baca dan kita renungkan selalu dalam doa, sebagaimana ditegaskan oleh Origenes bahwa "Hanya mereka yang berdoa tanpa putus-putusnya dapat berharap untuk sampai pada pemahaman akan Sabda Tuhan".  

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami semakin mampu menjadikan Kitab Suci sebagai sarana untuk semakin mengenal dan mengimani-Mu. Amin. -agawpr-

Kamis, 09 April 2015 Hari Kamis dalam Oktaf Paskah

Kamis, 09 April 2015
Hari Kamis dalam Oktaf Paskah

Kita perlu menjadi Katolik lebih dahulu dan selalu. Yesus Kristus adalah pusat dari kehidupan kita dan Gereja adalah ibu dan guru kita. Segala hal yang kita lakukan harus mengalir dari itu. – Charles J. Chaput, OFM. Cap., Uskup Agung Philadelphia


Antifon Pembuka (Keb 10:20-21)

Ya Tuhan, kami semua memuji kejayaan tangan-Mu; sebab kebijaksanaan telah membuka mulut orang bisu, dan membuat kanak-kanak patah lidah, alleluya.

They praised in unison your conquering hand, O Lord, for wisdom opened mouths that were mute and gave eloquence to the tongues of infants, alleluia.
    

Selama Oktaf Paskah Madah Kemuliaan diucapkan atau dinyanyikan.
   
Doa Pagi

Allah Bapa Mahakuasa, Engkau telah mempersatukan berbagai bangsa dalam iman akan nama-Mu. Kami telah Kaulahirkan kembali dalam air pembaptisan. Semoga kami tetap bersatu, baik dalam iman maupun dalam karya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (3:11-26)
    
 
"Yesus, Pemimpin kepada hidup, yang telah kamu bunuh; tetapi Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati."
          
Petrus dan Yohanes menyembuhkan seseorang yang lumpuh. Ketika orang lumpuh yang disembuhkan itu tetap mengikuti Petrus dan Yohanes, seluruh orang banyak yang sangat keheranan datang mengerumuni mereka di serambi yang disebut Serambi Salomo. Petrus melihat orang banyak itu lalu berkata, “Hai orang Israel, mengapa kamu heran tentang kejadian itu? Dan mengapa kamu menatap kami seolah-olah kami membuat orang ini berjalan karena kuasa atau kesalehan kami sendiri? Allah Abraham, Ishak dan Yakub, Allah nenek moyang kita telah memuliakan hamba-Nya, yaitu Yesus yang kamu serahkan dan tolak di depan Pilatus, walaupun Pilatus berpendapat bahwa Ia harus dilepaskan. Kamu telah menolak Yang Kudus dan Benar, dan malah menghendaki seorang pembunuh sebagai hadiahmu. Demikianlah Yesus, Pemimpin kepada hidup, telah kamu bunuh! Tetapi Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati; dan tentang hal itu kami adalah saksi. Karena kepercayaan dalam nama Yesuslah, maka Nama itu telah menguatkan orang yang kamu lihat dan kamu kenal ini; kepercayaan itulah yang telah memberi kesembuhan kepada orang ini di depan kamu semua. Hai saudara-saudara, aku tahu bahwa kamu telah berbuat demikian karena ketidaktahuan, sama seperti semua pemimpinmu. Tetapi dengan jalan demikian Allah telah menggenapi apa yang telah difirmankan dahulu dengan perantaraan nabi-nabi-Nya, yaitu bahwa Mesias yang diutus-Nya harus menderita. Karena itu sadarlah dan bertobatlah, supaya dosamu dihapuskan, agar Tuhan mendatangkan waktu kelegaan, dan mengutus Yesus, yang dari semula diuntukkan bagimu sebagai Kristus. Kristus itu harus tinggal di surga sampai waktu pemulihan segala sesuatu, seperti yang difirmankan Allah dengan perantaraan nabi-nabi-Nya yang kudus di zaman dahulu. Bukankah telah dikatakan Musa: Tuhan Allah akan membangkitkan bagimu seorang nabi dari antara saudara-saudaramu, sama seperti aku! Dengarkanlah Dia dalam segala sesuatu yang akan dikatakannya kepadamu. Dan akan terjadi, bahwa semua orang yang tidak mendengarkan nabi itu, akan dibasmi dari umat kita. Dan semua nabi yang pernah berbicara, mulai dari Samuel, dan sesudah dia, telah bernubuat tentang zaman ini. Kamulah yang mewarisi nubuat-nubuat itu dan mendapat bagian dalam perjanjian yang telah diadakan Allah nenek moyang kita, ketika Ia berfirman kepada Abraham: Oleh keturunanmu semua bangsa di muka bumi akan diberkati. Dan bagi kamulah pertama-tama Allah membangkitkan Hamba-Nya dan mengutus-Nya kepada kamu, supaya Ia memberkati kamu dengan memimpin kamu masing-masing kembali dari segala kejahatanmu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = d, 2/4, PS 832
Ref. Betapa megah nama-Mu Tuhan di seluruh bumi.
Ayat. (Mzm 8:2ab.5.6-7.8-9; Ul: 2b)
1. Ya Tuhan, Allah kami, apakah manusia sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?
2. Kauciptakan dia hampir setara dengan Allah, Kaumahkotai dengan kemuliaan dan semarak. Kauberi dia kuasa atas buatan tangan-Mu; segala-galanya telah Kautundukkan di bawah kakinya.
3. Domba, sapi dan ternak semuanya, hewan di padang dan margasatwa; burung di udara dan ikan di laut, dan semua yang melintasi arus lautan.

Bait Pengantar Injil, la = g, 3/4, PS 519
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mzm 118:24)
Inilah hari yang dijadikan Tuhan, marilah kita bersorak-sorai dan bersukacita karenanya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (24:35-48)
    
"Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari yang ketiga."
       
Dua murid yang dalam perjalanan ke Emaus ditemui oleh Yesus yang bangkit, segera kembali ke Yerusalem. Mereka menceritakan kepada saudara-saudara apa yang telah terjadi di tengah jalan, dan bagaimana mereka mengenali Yesus pada waktu Ia memecah-mecahkan roti. Sementara mereka bercakap-cakap tentang hal itu, Yesus tiba-tiba berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata, “Damai sejahtera bagi kamu!” Mereka terkejut dan takut, karena menyangka bahwa mereka melihat hantu. Akan tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Mengapa kamu terkejut, dan apa sebabnya timbul keragu-raguan di dalam hatimu? Lihatlah tangan dan kaki-Ku: Aku sendirilah ini! Rabalah Aku dan lihatlah, karena hantu kan tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada pada-Ku.” Sambil berkata demikian Ia memperlihatkan tangan dan kaki-Nya kepada mereka. Dan ketika mereka belum juga percaya karena girang dan masih heran, berkatalah Yesus kepada mereka, “Adakah padamu makanan di sini?” Lalu mereka memberikan kepada-Nya sepotong ikan goreng. Ia mengambilnya dan memakannya di depan mata mereka. Yesus berkata kepada mereka, “Inilah perkataan yang telah Kukatakan kepadamu ketika Aku masih bersama-sama dengan kamu, yakni bahwa harus digenapi semua yang ada tertulis tentang Aku dalam kitab Taurat Musa, kitab nabi-nabi dan dan kitab Mazmur.” Lalu Yesus membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci. Kata-Nya kepada mereka, “Ada tertulis demikian: Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari yang ketiga. Dan lagi: Dalam nama-Nya berita tentang pertobatan dan pengampunan dosa harus disampaikan kepada segala bangsa, mulai dari Yerusalem. Kamu adalah saksi dari semuanya ini.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan

  
Seorang anak pergi merantau dan bertahun-tahun belum bisa pulang ke kampung halamannya karena kesulitan dalam masalah ekonomi. Namun, dalam tahun tahun berikutnya ia menjadi orang sukses dan memiliki kemampuan ekonomi yang mencukupi. Maka, dia berpikir tidak ingin seperti cerita mitos Malin Kundang, menjadi anak durhaka. Ia pun pulang ke kampung halamannya, kembali ke rumah untuk bertemu dengan orang tua yang melahirkan, mendidik dan membesarkannya. Sungguh pertemuan itu sangat mengharukan dan membahagiakan karena anak yang dicintai pulang ke rumah, dan anak pun demikian merasa bahagia dapat kembali berjumpa.Dalam keharuan itu ada kebahagiaan yang luar biasa. Apalagi jalinan kekerabatan tetap ada di antara mereka.

Hari ini merupakan pengalaman luar biasa bagi murid-murid yang bertemu Yesus. Kebahagiaan yang tidak diduga sebelumnya. Yesus datang melawati murid-murid-Nya. Meskipun murid-murid awalnya ketakutan, tetapi setelah tahu, mereka pun merasakan perasaan yang luar biasa indah, mengharukan, membahagiakan dan merupakan pengalaman yang tak terungkap dengan kata-kata saja. Relasi cinta murid dengan gurunya akan bertahan sampai selama-lamanya.

Yesus gembalaku, engkau peduli dengan melawati hatiku. Semoga engkau tetap berkenan mengunjungi hatiku dan menilik hidupku agar lebih mengarah kepada kehendak-Mu dan hanya engkaulah tujuan dan harapanku. Amin. 
      
Antifon Komuni (1Ptr 2:9)
 
Hai umat Tuhan, wartakanlah kebijaksanaan Tuhan, yang telah memanggil kalian dari kegelapan ke dalam cahaya yang menakjubkan. Alleluya.
   
O chosen people, proclaim the mighty works of him, who called you out of darkness into his wonderful light, alleluia.
        
Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian

Terbukalah mata mereka dan merekapun mengenal Dia

Rabu, 08 April 2015
Hari Rabu dalam Oktaf Paskah


Kis. 3:1-10; Mzm. 105:1-2,3-4,6-7,8-9; Luk. 24:13-35 

"Terbukalah mata mereka dan merekapun mengenal Dia"

Kendati tidak mudah untuk dikenali dan disadari, Yesus senantiasa hadir dan menyertai kita setiap saat. Itulah pengalaman dua murid Emaus. Mereka berjalan sepanjang 7 mil (Luk 24,13). Waktu yang dibutuhkan kira-kira 1 hari. Kemungkinan mereka berangkat dari Yerusalem masih pagi dan sampai di Emaus sudah menjelang malam (Luk 24,29). Sepanjang perjalanan 1 hari itu, Yesus hadir dan menyertai mereka, tanpa mereka kenali dan sadari, meskipun mereka bisa merasakan daya-Nya yang mengobarkan (Luk 24,32). Yesus tidak hanya menyertai mereka dalam perjalanan pada siang hari tetapi pada malam harinya juga berkenan untuk singgah di rumah mereka. Hal ini semakin menegaskan bahwa Yesus senantiasa menyertai kita setiap saat, sepanjang hari. Namun, baru pada malam hari itulah, setelah mereka istirahat dan meluangkan waktu untuk duduk bersama Yesus, mereka bisa menyadari dan mengenali-Nya. Demikianlah, adalah suatu kepastian bahwa Yesus senantiasa hadir dan menyertai kita sepanjang hari. Namun, untuk menyadari kehadiran-Nya itu, kita perlu meluangkan waktu secara khusus baginya: secara istimewa tentunya dalam Ekaristi, di mana Ia mengambil roti, mengucap berkat, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada kita, namun juga kapan pun pada saat kita meluangkan waktu untuk hening, berdoa dan membaca serta merenungkan sabda Tuhan.
 
Doa: Tuhan, bukalah mata kami untuk semakin mampu merasakan dan menyadari kehadiran dan penyertaan-Mu dalam hidup kami sehari-hari. Amin. -agawpr-

Rabu, 08 April 2015 Hari Rabu dalam Oktaf Paskah

Rabu, 08 April 2015
Hari Rabu dalam Oktaf Paskah

“Jika engkau mengikuti kehendak Allah, engkau tahu bahwa biarpun ada serba macam hal mengerikan yang terjadi atas dirimu, namun engkau tidak akan kehilangan tempat perlindungan terakhir. Engkau tahu bahwa fondasi dunia ini adalah kasih sehingga biarpun tak ada seorang manusia pun yang dapat atau bersedia membantumu, engkau tetap dapat berjalan maju, seraya mempercayai Ia yang mengasihimu.” – Joseph Ratzinger (Paus Benediktus XVI)

Antifon Pembuka (Bdk. Mat 25:34)

Marilah, hai kamu yang diberkati Bapa-Ku. Terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan, alleluya.

Come, you blessed of my Father; receive the kingdom prepared for you from the foundation of the world, alleluia.
      
 
Selama Oktaf Paskah Madah Kemuliaan diucapkan atau dinyanyikan.
        
Doa Pagi

Allah Bapa sumber sukacita kami, setiap tahun Engkau menggembirakan kami dengan perayaan Kebangkitan Kristus. Semoga perayaan yang kami langsungkan ini membimbing kami menuju sukacita abadi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (3:1-10)
    
"Apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Dalam nama Yesus Kristus, berjalanlah!"
             
Pada suatu hari menjelang waktu sembahyang, yaitu pukul tiga petang, naiklah Petrus dan Yohanes ke Bait Allah. Di situ ada seorang laki-laki yang lumpuh sejak lahirnya sehingga ia harus diusung. Tiap-tiap hari orang itu diletakkan dekat pintu gerbang Bait Allah, yang bernama Gerbang Indah, untuk meminta sedekah kepada orang yang masuk ke dalam Bait Allah. Ketika orang itu melihat, bahwa Petrus dan Yohanes hendak masuk ke Bait Allah, ia meminta sedekah. Mereka menatap dia dan Petrus berkata, “Lihatlah kepada kami.” Lalu orang itu menatap mereka dengan harapan akan mendapat sesuatu dari mereka. Tetapi Petrus berkata, “Emas dan perak tidak ada padaku! Tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!” Lalu Petrus memegang tangan kanan orang itu dan membantu dia berdiri. Seketika itu juga kuatlah kaki dan mata kaki orang itu. Ia melonjak berdiri lalu berjalan kian kemari dan mengikuti Petrus dan Yohanes ke dalam Bait Allah; ia berjalan dan melompat-lompat serta memuji Allah. Ketika seluruh rakyat melihat dia berjalan sambil memuji Allah, mereka mengenali dia sebagai orang yang biasanya duduk meminta sedekah di Gerbang Indah Bait Allah. Maka mereka takjub dan tercengang tentang apa yang telah terjadi padanya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Biarlah bersukahati orang-orang yang mencari Tuhan.
Ayat. (Mzm 105:1-2.3-4.6-7.8-9; Ul: 7a.8a)
1. Bersyukurlah kepada Tuhan, serukanlah nama-Nya, maklumkanlah perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa. Bernyanyilah bagi Tuhan, bermazmurlah bagi-Nya; percakapkanlah segala perbuatan-Nya yang ajaib!
2. Bermegahlah dalam nama-Nya yang kudus, biarlah bersukahati orang-orang yang mencari Tuhan. Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya, carilah selalu wajah-Nya!
3. Hai anak cucu Abraham, hamba-Nya, hai anak-anak Yakub, pilihan-Nya, Dialah Tuhan, Allah kita, ketetapan-Nya berlaku di seluruh bumi.
4. Selama-lamanya Ia ingat akan perjanjian-Nya, akan firman yang diperintahkan-Nya kepada seribu angkatan; akan perjanjian yang diikat-Nya dengan Abraham, dan akan sumpah-Nya kepada Ishak.

Bait Pengantar Injil, do = f, PS 959
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mzm 118:24)
Inilah hari yang dijadikan Tuhan, marilah kita bersorak-sorai dan bersukacita karenanya.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (24:13-35)
   
"Mereka mengenali Yesus pada waktu Ia memecah-mecahkan roti."
      
Pada hari Sabat sesudah Yesus dimakamkan, dua orang dari murid-murid Yesus pergi ke sebuah kampung bernama Emaus, yang terletak kira-kira tujuh mil jauhnya dari Yerusalem, dan mereka bercakap-cakap tentang segala sesuatu yang telah terjadi. Ketika mereka sedang bercakap-cakap dan bertukar pikiran, datanglah Yesus sendiri mendekati mereka, lalu berjalan bersama-sama dengan mereka. Tetapi ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga mereka tidak dapat mengenali Dia. Yesus berkata kepada mereka, “Apakah yang kamu percakapkan sementara kamu berjalan?” Maka berhentilah mereka dengan muka muram. Seorang dari mereka, namanya Kleopas, menjawab-Nya, “Adakah Engkau satu-satunya orang asing di Yerusalem, yang tidak tahu apa yang terjadi di situ pada hari-hari belakangan ini?” Kata-Nya kepada mereka, “Apakah itu?” Jawab mereka, “Apa yang terjadi dengan Yesus orang Nazaret! Dia adalah seorang nabi, yang berkuasa dalam pekerjaan dan perkataan di hadapan Allah dan di depan seluruh bangsa kami. Tetapi imam-imam kepala dan pemimpin-pemimpin kami telah menyerahkan Dia untuk dihukum mati, dan mereka telah menyalibkan-Nya. Padahal kami dahulu mengharapkan, bahwa Dialah yang datang untuk membebaskan bangsa Israel. Tetapi sementara itu telah lewat tiga hari, sejak semuanya itu terjadi. Dan beberapa perempuan dari kalangan kami telah mengejutkan kami: Pagi-pagi buta mereka telah pergi ke kubur, dan tidak menemukan mayat-Nya. Lalu mereka datang dengan berita, bahwa telah kelihatan kepada mereka malaikat-malaikat, yang mengatakan bahwa Yesus hidup. Dan beberapa teman kami telah pergi ke kubur itu dan mendapati bahwa memang benar yang dikatakan perempuan-perempuan itu, tetapi Yesus sendiri tidak mereka lihat.” Lalu Ia berkata kepada mereka, “Hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu, sehingga kamu tidak percaya akan segala sesuatu yang telah dikatakan para nabi! Bukankah Mesias harus menderita semuanya itu untuk masuk ke dalam kemuliaan-Nya?” Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi. Sementara itu mereka mendekati kampung yang mereka tuju. Ia berbuat seolah-olah hendak meneruskan perjalanannya. Tetapi mereka mendesak-Nya dengan sangat, “Tinggallah bersama-sama dengan kami, sebab hari telah menjelang malam dan matahari hampir terbenam.” Lalu masuklah Ia untuk tinggal bersama-sama dengan mereka. Waktu duduk makan dengan mereka, Ia mengambil roti, mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada mereka. Ketika itu terbukalah mata mereka dan mereka pun mengenali Dia. Tetapi Yesus lenyap dari tengah-tengah mereka. Kata mereka seorang kepada yang lain, “Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita?” Lalu bangunlah mereka dan langsung kembali ke Yerusalem. Di situ mereka mendapati kesebelas murid. Mereka sedang berkumpul bersama teman-teman mereka. Kata mereka kepada kedua murid itu, “Sungguh, Tuhan telah bangkit, dan telah menampakkan diri kepada Simon.” Lalu kedua orang itu pun menceriterakan apa yang terjadi di tengah jalan, dan bagaimana mereka mengenali Yesus pada waktu Ia memecah-mecahkan roti.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan

 
Bepergian sendirian bukanlah hal yang menyenangkan. Perjalanan bersama sahabat dalam suasana akrab tentu lebih menyenangkan. Dalam perjalanan semacam itu, kita bisa berbagi pengalaman, berbagi beban hidup, maupun berbagi berkat. Hal itulah yang dialami oleh dua murid dari Emaus. Mereka berjalan berdua, saling berbagi beban hati, saling menguatkan dan saling berbagi rencana langkah selanjutnya. Perjalanan itu semakin menyenangkan dengan kehadiran seseorang di tengah perjalanan mereka. Orang Asing yang tidak lain adalah Yesus sendiri semakin meneguhkan mereka setelah menghadapi peristiwa yang menggoncangkan diri mereka. Ketertarikan akan pribadi Orang Asing itulah yang membuat mereka berani mengundang-Nya untuk singgah bahkan menginap di tempat tujuan mereka. Peristiwa itu ternyata membuat mereka menimba berkat dari kehadiran Yesus di tengah mereka.

Keberanian mengundang orang asing bukan sesuatu yang lazim, apalagi pada zaman sekarang. Ada banyak ketakutan yang membuat orang tidak mudah menerima kehadiran orang asing di dekat kita. Berbagai peristiwa kejahatan diawali dari adanya orang asing yang tidak dikenal yang kemudian menjadi sumber kejahatan. Kita mudah mengalami fobia terhadap orang asing. Pengalaman dua murid di Emaus mengajar kita bagaimana sikap terbuka menerima kehadiran orang lain menjadi jalan mendapatkan berkat dari Allah sendiri. Yesus pernah menggambarkan diri-Nya sebagai orang asing yang mendapat tumpangan. Orang yang memberikan tumpangan itu sangat berkenan kepada-Nya dan mendapat ganjaran kehidupan kekal.

Kewaspadaan terhadap pelaku kejahatan memang perlu. Namun demikian, kewaspadaan itu jangan sampai menutup hati kita untuk peduli pada orang lain yang membutuhkan bantuan kita. Jangan sampai membuat kita tidak berani ambil peduli pada sesama yang menderita. Keberanian semacam ini diperlukan supaya kita bisa menikmati saat-saat tinggal bersama Yesus dan menimba berkat dari-Nya. Tinggal bersama Yesus berarti tinggal bersama orang yang tidak memiliki tempat untuk meletakkan kepala, tinggal bersama orang kecil, lemah, menderita, tersingkirkan, dan difabel. Semangat Paskah hendaknya membuat kita berani bangkit dengan kehidupan baru bersama Yesus. (SSM/Inspirasi Batin 2015)

Antifon Komuni (Bdk. Luk 24:35)

Para murid mengenali Tuhan Yesus dalam pemecahan roti, alleluya.

The disciples recognized the Lord Jesus in the breaking of the bread, alleluia.

Doa Malam

Allah Bapa Mahapengasih, dampingilah kami dalam mencari kedamaian; kuatkanlah kami berkat sabda-Mu dan semoga di dalam diri kami cinta kasih tetap jaya melawan segala paksaan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
   
Rencana ilahi untuk mendatangkan keselamatan melalui kematian keji "orang benar, hamba-Ku" (Yes 53:11) Bdk. Kis 3:14., sudah dimaklumkan lebih dahulu dalam Kitab Suci, sebagai misteri penebusan yang mencakup segala sesuatu, artinya sebagai tebusan, yang membebaskan manusia dari perhambaan dosa Bdk. Yes 53:11-12; Yoh 8:34-36.. Dalam sebuah pengakuan iman, yang tentangnya Ia berkata, bahwa Ia "telah menerimanya" sendiri (1 Kor 15:3), santo Paulus mengakui: "Kristus telah wafat untuk dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci - (ibid.) Bdk. juga Kis 3:18; 7:52; 13:29; 26:22-23.. Wafat Yesus yang menebuskan terutama memenuhi nubuat mengenai hamba Allah yang menderita Bdk. Yes 53:7-8 dan Kis 8:32-35.. Yesus sendiri menjelaskan arti kehidupan-Nya dan kematian-Nya dalam terang kata-kata hamba Allah ini Bdk. Mat 20:28.. Setelah kebangkitan-Nya Ia memberi penjelasan tentang Kitab Suci ini kepada murid-murid Emaus Bdk. Luk 24:25-27. dan sesudah itu kepada para Rasul sendiri Bdk. Luk 24:44-45. (Katekismus Gereja Katolik, 601)