Seri Katekismus: (TIDAK) DAPAT DISELAMATKAN


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 252

Seri Katekismus
(TIDAK) DAPAT DISELAMATKAN

Syalom aleikhem.
Edisi lalu menulis tentang extra Ecclesia nulla salus (EENS). Jika pengertian anda mengenai itu belum tuntas, silakan ulangi baca edisi lalu supaya edisi ini tampak lebih jelas.

Ajaran EENS mengatakan hal-hal berikut: (1) keselamatan datang hanya dari Sang Kristus; (2) adanya kesatuan antara Kristus Sang Kepala dan Gereja Sang Tubuh; (3) Gereja perlu ada untuk keselamatan. Karena itu, Gereja yang Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik menegaskan bahwa andaikata ada orang yang benar-benar tahu bahwa Gereja Katolik didirikan oleh Yesus Kristus sebagai upaya yang perlu, namun orang itu tidak masuk ke dalamnya atau tinggal di dalamnya, ia tidak dapat disselamatkan. Hal ini diajarkan melalui KGK no. 846 dan Lumen Gentium (LG) no. 14.

Ada dua keadaan yang dijelaskan di atas: pertama, “masuk Gereja”; kedua, “tetap tinggal di Gereja”. Apa maksudnya? Masuk ke dalam Gereja artinya menerima baptisan seperti yang dikehendaki oleh Kristus dan diajarkan oleh Para Rasul melalui Gereja-Nya. Masuk Gereja artinya dibaptis. Tetap tinggal artinya tetap menjadi orang Katolik, tetap setia dalam baptisan itu. Orang yang tak mau masuk tak dapat diselamatkan. Orang yang tak mau tetap tinggal juga tak dapat diselamatkan.

Mengenai itu, KGK mencatatkan klausul “andaikata ada orang yang benar-benar tahu”. Pengetahuan alias pemahaman mengenai Gereja Katolik sebagai upaya yang diciptakan Tuhan Yesus sebagai sarana keselamatan menjadi syarat penting di sini. Siapakah orang yang benar-benar tahu? Ya, mereka yang mencari kebenaran dengan sungguh-sungguh tentu saja. By the way, pengetahuan yang dimaksud bukan sekadar pengetahuan kognitif, melainkan pengetahuan mendalam hingga tahap keyakinan dan lalu iman. “Benar-benar tahu” bermakna benar-benar mengimani bahwa Gereja Kristus itu perlu untuk keselamatan.

Bagi orang yang demikian, pilihannya ada dua. Pertama, jika orang itu belum anggota Gereja, ia haruslah masuk Gereja, yaitu dibaptis menjadi pengikut Kristus. Kedua, jika ia sudah anggota Gereja, haruslah ia tetap bertahan menjadi anggota Gereja dalam kesetiaan iman. Dan, Gereja Katolik mengajarkan, jika itu terpenuhi, ia dapat diselamatkan oleh Sang Kristus.

Tak Kenal Kristus

Di sisi lain, Gereja Katolik mengajarkan hal berikut juga: hal itu tidak berlaku bagi orang yang tanpa kesalahan sendiri tidak mengenal Kristus dan Gereja-Nya. Kutipan dari LG no. 16 kiranya membantu: “Sebab mereka yang tanpa bersalah tidak mengenal Injil Kristus dan Gereja-Nya, tetapi dengan hati tulus mencari Allah, dan berkat pengaruh rahmat berusaha melaksanakan kehendak-Nya yang mereka kenal melalui suara hati dengan perbuatan nyata, dapat memperoleh keselamatan kekal.”

Ajaran ini menyatakan bahwa orang yang tidak kenal Kristus dan Gereja-Nya dapat memperoleh keselamatan kekal. Kok bisa? Ajaran EENS perlu diingat lagi di sini: keselamatan datang dari Kristus. Jadi, orang yang tidak kenal Kristus itu selamat oleh karena Kristus yang menyelamatkan dia sebagai Juru Selamat.

Sabarlah, edisi berikutnya kita bahas lebih dalam persoalan ini agar menjadi makin jelas dan menyeluruh. Sementara, sekian.

** Uraian atas Katekismus Gereja Katolik (KGK) No. 846-847

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring