Minggu, 18 Agustus 2019 Hari Minggu Biasa XX

Minggu, 18 Agustus 2019
Hari Minggu Biasa XX
 
“Ekaristi adalah sungguh perjamuan sejati, di mana Kristus mempersembahkan diri-Nya sebagai santapan yang menguatkan kita.” (Paus Yohanes Paulus II, Ecclesia de Eucharistia, 16)
     

Bacaan ini berlaku di luar Indonesia, kecuali dinyatakan lain, periksa kembali penanggalan liturgi di wilayah anda, pastikan tidak ada edaran/aturan khusus. Untuk di Indonesia kecuali Keuskupan Agung Semarang berlaku bacaan Hari Raya SP. Maria Diangkat ke Surga, untuk wilayah Keuskupan Agung Semarang berlaku bacaan HR Kemerdekaan RI.
  
    
Antifon Pembuka (Mzm 84:10-11)

Ya Allah, Pelindung kami, pandanglah dan perhatikanlah wajah yang Engkau urapi. Lebih baik satu hari di pelataran-Mu daripada seribu hari di tempat lain.


Turn your eyes, O God, our shield; and look on the face of your anointed one; one day within your courts is better than a thousand elsewhere.

Protector noster aspice, Deus, et respice in faciem Christi tui: quia melior est dies una in atriis tuis super millia.
Mzm. Quam dilecta tabernacula tua, Domine virtutum! concupiscit, et deficit anima mea in atria Domini.
 
   
Doa Pembuka

Ya Allah, Engkau telah mengutus Putra-Mu kepada kami. Kami mohon, semoga pertentangan-pertentangan yang terjadi dalam rangka menanggapi kedatangan Putra-Mu itu, tidak menghancurkan kami tetapi justru semakin menguji kemurnian dan kesungguhan iman kami. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yeremia (38:4-6.8-10)
 
"Engkau telah melahirkan aku, seorang yang menjadi buah percederaan di seluruh negeri."
 
Setelah Yeremia bernubuat tentang malapetaka yang akan menimpa Israel, berkatalah para pemuka kepada Zedekia, raja Israel, “Baiklah orang ini dihukum mati! Sebab dengan mengatakan hal-hal seperti itu, ia melemahkan semangat prajurit-prajurit yang masih tinggal di kota ini dan melemahkan semangat segenap rakyat. Sungguh, orang ini tidak mengusahakan kesejahteraan untuk bangsa, melainkan kemalangan.” Raja Zedekia menjawab, “Baiklah, ia ada dalam kuasamu! Sebab raja tidak dapat berbuat apa-apa menentang kamu!” Maka mereka mengambil Yeremia, dan memasukkannya ke dalam perigi milik Pangeran Malkia yang ada di pelataran penjagaan itu; mereka menurunkan Yeremia dengan tali. Di perigi itu tidak ada air, tetapi hanya lumpur; maka terperosoklah Yeremia ke dalam lumpur itu. Maka keluarlah Ebed-Melekh dari istana raja, lalu berkata kepada raja, “Tuanku Raja, perbuatan orang-orang ini jahat dalam segala hal yang mereka lakukan terhadap Nabi Yeremia; mereka memasukkan dia ke dalam perigi; Yeremia kan mati kelaparan di tempat itu! Sebab tidak ada lagi roti di kota.” Lalu raja memberi perintah kepada Ebed-Melekh, orang Etiopia itu, katanya, “Bawalah tiga orang dari sini, dan angkatlah Nabi Yeremia dari perigi sebelum ia mati!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan re = a, 2/4, PS 810
Ref. Condongkanlah telinga-Mu kepadaku, bersegeralah bebaskan daku.
Ayat. (Mzm 40:2.3.4.18; Ul: 14b)
1. Aku sangat menanti-nantikan Tuhan; lalu Ia menjengukku dan mendengar teriakku minta tolong.
2. Ia mengangkat aku dari lubang kebinasaan, dan menarik aku dari lumpur rawa; lalu Ia menempatkan kakiku di atas wadas, dan memantapkan langkahku.
3. Ia memberikan nyanyian baru dalam mulutku untuk memuji Allah kita. Banyak orang akan melihatnya dan menjadi takut, lalu percaya kepada Tuhan.
4. Aku ini sengsara dan miskin, tetapi Tuhan memperhatikan daku. Engkaulah yang menolong dan meluputkan daku; ya Allahku, janganlah berlambat!

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (12:1-4)
 
"Marilah kita berlari dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita."
 
Saudara-saudara, kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita. Marilah kita menanggalkan semua beban dan dosa yang begitu merintangi kita, dan berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita. Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus. Dialah yang memimpin kita dalam iman, dan Dialah yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan! Dengan mengabaikan kehinaan Ia tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah. Ingatlah selalu akan Yesus yang tabah menanggung bantahan terhadap diri-Nya, bantahan hebat yang datang dari pihak orang-orang berdosa. Janganlah kamu menjadi lemah dan putus asa, sebab dalam pergumulanmu melawan dosa kamu belum sampai mencucurkan darah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 10:27)
Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka dan mereka mengikuti Aku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:49-53)
 
"Aku datang bukan untuk membawa damai melainkan pertentangan."
 
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Aku datang melemparkan api ke bumi, dan betapa Kudambakan agar api itu selalu menyala! Aku harus menerima pembaptisan, dan betapakah susah hati-Ku sebelum hal itu berlangsung! Kamu sangka Aku datang membawa damai ke bumi? Bukan! Bukan damai, melainkan pertentangan! Karena mulai sekarang akan ada pertentangan antara lima orang dalam satu rumah, tiga melawan dua dan dua melawan tiga. Mereka akan saling bertentangan, ayah melawan anaknya laki-laki dan anak laki-laki melawan ayahnya, ibu melawan anaknya perempuan, dan anak perempuan melawan ibunya, ibu mertua melawan menantunya perempuan dan menantu perempuan melawan ibu mertuanya.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
  
Pada hari Minggu Biasa XX, Gereja mendorong kita untuk memerangi kejahatan dengan mengikuti jejak Kristus yang datang untuk membawa “api” ke bumi untuk memurnikan, mengubah, dan menyelamatkan kita dari bahaya yang menimpa kita.

Dalam bacaan pertama, nabi Yeremia menderita ketidakadilan yang serius, dalam pesan yang ia khotbahkan. Dia menjadi orang yang berselisih untuk semua negeri tempat dia berkhotbah. Ini karena pesannya sangat tidak menyenangkan bagi para pemimpin. Jadi pilihan terbaik mereka adalah berkonspirasi dan menyingkirkannya.

Meskipun mereka berhasil untuk sementara waktu, tetapi Tuhan membuktikan bahwa Dia adalah Juruselamat yang kuat. Dia tidak membiarkan-Nya binasa. Alih-alih, pada waktu-Nya sendiri dan dengan cara-Nya sendiri, Allah datang menolongnya. Pemazmur bersaksi:
"Aku sangat menanti-nantikan Tuhan; lalu Ia menjengukku dan mendengar teriakku minta tolong." Allah kita selalu setia dan siap untuk membebaskan kita di saat-saat sulit. Ini khususnya, ketika kita adil dan tidak bersalah. Karena itu, kita tidak boleh menyerah bahkan jika kita dihancurkan.
 
Bacaan kedua dari surat kepada orang Ibrani mendorong kita untuk terus berlari. Kita harus “fokus kepada Yesus” Bacaan ini mendorong kita untuk meniru semangat Kristus, dan keberanian dalam menghadapi pertentangan dan di masa-masa sulit. Karenanya, dalam menghadapi pertentangan, kita bersikap tegas. Kekuatan dan energi yang kita butuhkan untuk melakukan semua ini pasti akan disediakan oleh Yesus Kristus sendiri.

Injil hari ini telah membuat banyak orang bertanya-tanya: Apa yang Yesus maksudkan dengan “api dan perpecahan di bumi” Ini memberikan fakta bahwa kita memanggil-Nya pangeran kedamaian, dan orang yang mempersatukan kita.

Sayangnya, beberapa fundamentalis Kristen telah menggunakan perikop ini dengan cara yang sangat harfiah dan negatif. Memang benar bahwa pesan Kristus tajam. Namun, seseorang membutuhkan terang dan bimbingan Roh Kudus untuk benar-benar memahami apa yang Tuhan ingin sampaikan kepada kita.

Injil hari ini mengingatkan kita akan beberapa peristiwa dalam Perjanjian Lama di mana api terjadi. Tuhan menggunakan api dan belerang untuk menghancurkan Sodom dan Gomora (Kejadian 19:24). Api dan hujan es digunakan untuk menghukum orang Mesir karena keras kepala mereka (Kel 9: 3). Nabi Elia memanggil api dari surga untuk menyambar habis limapuluh prajurit (2 Raja-Raja 1:9-17), dan Tuhan secara ajaib menurunkan api untuk membakar persembahan itu (bdk. 1Taw 21:26; 2Taw 7:1). Mukjizat itu membenarkan Elia selaku nabi Allah dan membuktikan bahwa hanya Tuhan Israel adalah Allah yang hidup yang harus mereka sembah.  (1Raj 18:38).

Apakah Yesus ingin menghancurkan kita dengan api yang sama ini? Tidak, api yang dibawa Yesus berbeda. Itu adalah api Roh Kudus, yang memurnikan jiwa kita dari kejahatan dan menyelamatkan kita. Karena itu, Santo Sirilus dari Alexandria menulis: "... Api yang dibawa Kristus adalah untuk keselamatan dan keuntungan manusia ... Api di sini adalah, pesan penyelamatan Injil, dan kuasa dari perintah-perintah-Nya" (Commentary on Luke, 1859, Khotbah 89 -98).

Karena itu, hari Minggu ini Yesus meyakinkan kita tentang kesediaannya untuk melanjutkan pekerjaan keselamatan yang dia mulai di dalam kita. Dia berencana untuk mencapai ini melalui pemurnian yang berkelanjutan. Api yang ingin dibawa-Nya adalah api yang sangat positif dan obyektif. Ini untuk pemurnian dan kebaikan kita sendiri. Ini dimaksudkan untuk memakan puing-puing dan hal-hal dari keterikatan yang tak terkendali, amoralitas, ketidakadilan dan korupsi dalam kehidupan kita, masyarakat dan dunia pada umumnya.

Akhirnya, Yang Baik Baru adalah penyebab perpecahan karena itu kontras dengan masyarakat yang tidak adil dan semua yang bertentangan dengannya. Karena itu, marilah kita memohon Kristus: "Tuhan, datanglah untuk membantu saya!"
(RENUNGAN PAGI)
   
Antifon Komuni (Mzm 130:7; PS 814)

Pada Tuhan ada kasih setia dan penebusan berlimpah

With the Lord there is mercy; in him is plentiful redemption.

Atau

Akulah roti kehidupan yang telah turun dari surga, Sabda Tuhan. Jika seseorang makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya. (Yoh 6:51-52)

I am the living bread that came down from heaven, says the Lord.
Whoever eats of this bread will live for ever. (Yoh 6:51-52)

Qui manducat carnem meam, et bibit sanguinem meum, in me manet, et ego in eo, dicit Dominus. (Yoh 6:57)
 
     
Sementara air melambangkan kelahiran dan kesuburan kehidupan yang dianugerahkan dalam Roh Kudus, api melambangkan daya transformasi perbuatan Roh Kudus. Nabi Elia, yang "tampil bagaikan api dan perkataannya bagaikan obor yang menyala" (Sir 48:1), dengan perantaraan doanya menarik api turun atas kurban di gunung Karmel Bdk. 1 Raj 18:38-39.- lambang api Roh Kudus yang mengubah apa yang Ia sentuh. Yohanes Pembaptis, yang mendahului Tuhan "dalam roh dan kuasa Elia" (Luk 1:17) mengumumkan Kristus sebagai Dia, yang "akan membaptis dengan Roh Kudus dan dengan api" (Luk 3:16). Mengenai Roh ini Yesus berkata: "Aku datang untuk melemparkan api ke bumi dan betapa Aku harapkan, api itu telah menyala" (Luk 12:49). Dalam "lidah-lidah seperti api" Roh Kudus turun atas para Rasul pada pagi hari Pentekosta dan memenuhi mereka (Kis 2:3-4). Dalam tradisi rohani, lambang api ini dikenal sebagai salah satu lambang yang paling berkesan mengenai karya Roh Kudus Bdk. Yohanes dari Salib, llama.. "Janganlah padamkan Roh" (1 Tes 5:19). --- Katekismus Gereja Katolik, 696