Seri Alkitab: INJIL MARKUS 5:18-21

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 263

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 5:18-21

Mrk. 5:18
Pada waktu Yesus naik lagi ke dalam perahu, orang yang tadinya kerasukan setan itu meminta, supaya ia diperkenankan menyertai Dia.

Cumque ascenderet navem, qui daemonio vexatus fuerat, deprecabatur eum, ut esset cum illo.

Syalom aleikhem.
Karena diminta meninggalkan daerah Gerasa oleh penduduk di sana, Tuhan Yesus (dan para murid-Nya) pergi dari sana. Orang yang telah disembuhkan dari kerasukan ingin ikut Tuhan Yesus.

Mrk. 5:19
Yesus tidak memperkenankannya, tetapi Ia berkata kepada orang itu: “Pulanglah ke rumahmu, kepada orang-orang sekampungmu, dan beritahukanlah kepada mereka segala sesuatu yang telah diperbuat oleh Tuhan atasmu dan bagaimana Ia telah mengasihani engkau!”

Et non admisit eum, sed ait illi: “ Vade in domum tuam ad tuos et annuntia illis quanta tibi Dominus fecerit et misertus sit tui ”.

Tuhan tak memperkenankan orang itu ikut serta-Nya. Sebaliknya, orang itu diberi sabda khusus, yaitu agar orang itu pulang ke tempat asalnya dengan tujuan mewartakan apa yang telah dilakukan Sang Kristus baginya. Orang itu diminta bercerita kepada orang-orang di tempat asalnya bagaimana Tuhan Yesus telah melepaskannya dari kuasa roh-roh jahat yang banyak jumlahnya.

Ungkapan “telah mengasihani” artinya ‘melakukan tindakan dan kebaikan yang besar’, bukan hanya mengenai perasaan iba. Kata kerja ini dalam bahasa Yunani tak pernah digunakan untuk menunjukkan suasana hati belaka, melainkan untuk perbuatan.

Mrk. 5:20
Orang itu pun pergilah dan mulai memberitakan di daerah Dekapolis segala apa yang telah diperbuat Yesus atas dirinya dan mereka semua menjadi heran.

Et abiit et coepit praedicare in Decapoli quanta sibi fecisset Iesus, et omnes mirabantur.

Orang itu taat kepada Tuhan Yesus, lalu menjadi pewarta di Dekapolis. Penduduk Dekapolis umumnya bukan orang Yahudi. Orang itu memberitakan perbuatan dahsyat Tuhan kepada orang-orang yang belum mengenal Allah di sana. Bahasa sekarang, orang itu jadi “misionaris”. Selanjutnya dijelaskan bagaimana tanggapan orang-orang Dekapolis atas warta yang dibawa si misionaris, yaitu bahwa penduduk Dekapolis heran, artinya ‘kagum dan terpana sehebat-hebatnya’.

Mrk. 5:21
Sesudah Yesus menyeberang lagi dengan perahu, orang banyak berbondong-bondong datang lalu mengerumuni Dia. Sedang Ia berada di tepi danau,

Et cum transcendisset Iesus in navi rursus trans fretum, convenit turba multa ad illum, et erat circa mare.

Tuhan telah berada di seberang dari Gerasa, artinya di tepi bagian barat Danau Galilea, tempat yang biasa dikunjungi Tuhan, dan orang-orang di sana pun sudah sangat mengenal siapa Beliau. Tak heran, mereka langsung datang seperti yang sudah-sudah. Tempat kejadian adalah di tepi danau, jadi masih dekat dengan danau.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring