Jumat, 09 Agustus 2019 Hari Biasa Pekan XVIII

Jumat, 09 Agustus 2019
Hari Biasa Pekan XVIII
 
“Ketika anda menerima kehendak Allah dalam setiap aspek kehidupan anda, anda akan menemukan bahwa Allah memberikanmu kekuatan, keberanian, dan martabat yang bergema sampai ke surga. Hal ini bergema sampai ke surga karena mereka tidak berada jauh darinya. Surga segera berada di dalam hati anda” – Mother Angelica

   
Antifon Pembuka (Mzm 77:13.15)

Aku hendak menyebut-nyebut segala karya-Mu dan merenungkan segala perbuatan-Mu. Engkaulah Allah yang melakukan keajaiban. Engkau telah menyatakan kuasa-Mu di antara para bangsa. 
  
Doa Pembuka
 
Allah yang Mahakuasa, Engkaulah sumber dan asal segala yang baik. Bangkitkanlah dalam diri kami kasih akan Dikau dan tambahkanlah iman kami. Semoga Engkau memupuk benih-benih yang baik dalam diri kami dan memeliharanya sampai menghasilkan buah. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepan-jang masa. Amin.
     
Bacaan dari Kitab Ulangan (4:32-40)
     
   
"Allah mengasihi leluhurmu dan memilih keturunan mereka."
    
Dalam perjalanan di padang gurun Musa berkata kepada bangsa Israel, “Cobalah tanyakan, dari ujung langit ke ujung langit, tentang zaman dahulu, sebelum engkau ada, sejak saat Allah menciptakan manusia di atas bumi, apakah pernah terjadi sesuatu yang demikian besar, atau apakah pernah terdengar sesuatu seperti ini? Pernahkah suatu bangsa mendengar suara Allah, yang bersabda dari tengah-tengah api, seperti yang kaudengar dan engkau tetap hidup? Atau pernahkah suatu allah mencoba datang mengambil baginya suatu bangsa dari tengah-tengah bangsa lain dengan cobaan, dengan tanda-tanda dan mukjizat-mukjizat serta peperangan, dengan tangan yang kuat dan lengan perkasa, dan dengan kedahsyatan yang besar, seperti yang dilakukan Tuhan, Allahmu, bagimu di Mesir, di depan matamu? Engkaulah yang diperkenankan melihat semuanya itu supaya engkau tahu, bahwa Tuhanlah Allah, dan tiada allah lain kecuali Dia. Dari langit Ia membiarkan engkau mendengar suara-Nya, untuk mengajar engkau. Di bumi Ia memperlihatkan kepadamu api-Nya yang besar, dan dari tengah-tengah api itu engkau telah mendengar sabda-sabda-Nya. Karena Ia mengasihi leluhurmu dan memilih keturunan mereka, maka Ia sendiri telah membawa engkau keluar dari Mesir dengan kekuatan-Nya yang besar. Ia akan menghalau dari hadapanmu bangsa-bangsa yang lebih besar dan lebih kuat daripadamu. Ia akan membawa engkau masuk ke dalam negeri mereka, dan memberikan negeri itu kepadamu, menjadi milik pusakamu, seperti yang terjadi sekarang ini. Sebab itu ketahuilah pada hari ini dan camkanlah, bahwa Tuhanlah Allah di langit di atas dan di bumi di bawah, tiada yang lain. Berpeganglah pada ketetapan dan perintah-Nya yang kusampaikan kepadamu pada hari ini, supaya baiklah keadaanmu dan keadaan anak-anakmu di kemudian hari. Maka engkau akan hidup lama di tanah yang diberikan Tuhan Allahmu kepadamu untuk selama-lamanya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku hendak mengingat karya-karya Tuhan.
Ayat. (Mzm 77:12-13.14-16.21; Ul: 12a)
1. Aku hendak mengingat perbuatan-perbuatan Tuhan, ya, aku hendak mengingat keajaiban-keajaiban-Mu dari zaman purbakala. Aku hendak menyebut-nyebut segala pekerjaan-Mu, dan merenungkan perbuatan-perbuatan-Mu.
2. Ya Allah, jalan-Mu adalah kudus! Allah manakah yang begitu besar seperti Allah kami? Engkaulah Allah yang melakukan keajaiban; Engkau telah menyatakan kuasa-Mu di antara bangsa-bangsa.
3. Dengan lengan-Mu Engkau telah menebus umat-Mu, bani Yakub dan bani Yusuf. Engkau telah menuntun umat-Mu seperti kawanan domba, dengan perantaraan Musa dan Harun Kautuntun mereka.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 5:10)
Berbahagialah yang dikejar-kejar karena taat kepada Tuhan, sebab bagi merekalah Kerajaan Allah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (16:24-28)
    
"Setiap orang akan dibalas setimpal dengan perbuatannya."
    
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Setiap orang yang mau mengikuti Aku, harus menyangkal diri, memikul salibnya, dan mengikuti Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, akan kehilangan nyawanya. Tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya. Apa gunanya bagi seseorang jika ia memperoleh seluruh dunia, tetapi kehilangan nyawanya? Apakah yang dapat diberikannya sebagai ganti nyawanya? Sebab Anak Manusia akan datang dalam kemuliaan Bapa-Nya, diiringi malaikat-malaikat-Nya. Pada waktu itu Ia akan membalas setiap orang setimpal dengan perbuatannya. Aku berkata kepadamu: Sungguh, di antara orang-orang yang hadir di sini ada yang tidak akan mati sebelum mereka melihat Anak Manusia datang sebagai Raja dalam Kerajaan-Nya.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan

 
Yesus mengajukan syarat bagi orang yang ingin mengikuti-Nya, yaitu mengingkari diri, memanggul salib, dan mengikuti Dia. Mengingkari diri adalah memusatkan hidup bukan pada diri sendiri tetapi pada Tuhan. Syarat ini penting karena dalam kehidupan, kita seringkali punya rencana-rencana indah bagi usaha, karier, atau bahkan masa depan anak-anak kita, termasuk jodohnya kelak. Namun, kadang ada hal-hal di luar kita yang menghancurkan rencana-rencana itu. Hal ini bisa membuat kita frustasi dan putus asa, karena diri kitalah yang menjadi pusat dari ini semua. Maka, betapa pentingnya kita menjadikan Tuhan sebagai pusat hidup kita.
   
Menyangkal itu tidak selamanya negatif. Sehubungan dengan religiusitas, menyangkal dianggap sebagai salah satu tindakan yang sangat tidak terpuji. Orang tersebut dianggap tidak setia dan tidak berani menunjukkan sikap beriman pada religiusitasnya. Namun Yesus malah mengatakan bahwa syarat menjadi murid-Nya adalah berani menyangkal. Tetapi, yang disangkal bukan hal-hal yang datang dari luar diri, melainkan diri sendiri. Syarat ini dikatakan Yesus kepada murid-Nya, Petrus, saat ia menegur-Nya waktu mengatakan bahwa Ia akan pergi ke Yerusalem untuk menanggung banyak penderitaan dan bahkan kematian.
   
Ajakan Yesus menyangkal diri, memikul salib dan mengikuti Dia adalah cara bagaimana kita tetap bertahan dalam pelayanan meskipun tidak dihargai. Dengan demikian, kita tetap mengorbankan seluruh diri kita yaitu waktu, tenaga, pikiran, hati dan bahkan nyawa kita sendiri. Bentuk pelayanan yang seperti inilah yang bisa dikatakan pelayanan yang sungguh-sungguh murah hati dan tidak memperhitungkan perasaan dan kepentingan pribadi karena sebuah pelayanan yang murah hati tidak pernah menghitung-hitung untung dan rugi atau suka dan tidak suka.   (RENUNGAN PAGI) 


  
Antifon Komuni (Mat 16:24)

Siapa yang hendak menjadi pengikut-Ku, harus menyangkal diri, memanggul salibnya dan mengikuti Aku.
 
Doa Malam
  
Allah Bapa, terima kasih atas kemurahan hati-Mu atas kekuatan yang Kauberikan kepada kami untuk menyangkal, memanggul salib, dan mengikuti Engkau. Semoga permenungan hari ini membantu kami untuk membuka hati dan pikiran kami supaya dalam pelayanan kami bertekun dalam damai meskipun menghadapi berbagai kesulitan, tantangan, dan penolakan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.