Jumat, 30 Agustus 2019 Hari Biasa Pekan XXI

Jumat, 30 Agustus 2019
Hari Biasa Pekan XXI
   
“… Allah Bapa dan Putra dan Roh Kudus adalah kesatuan ilahi yang erat, yang adalah satu dan sama esensinya, di dalam kesamaan yang tidak dapat diceraikan, sehingga mereka bukan tiga Tuhan, melainkan satu Tuhan: meskipun Allah Bapa telah melahirkan Putra, dan Putra lahir dari Allah Bapa, Ia yang adalah Putra, bukanlah Bapa, dan Roh Kudus bukanlah Bapa ataupun Putra, namun Roh Bapa dan Roh Putra; dan Ia sama (co-equal) dengan Bapa dan Putra, membentuk kesatuan Tritunggal. ” (St. Thomas Aquinas)            
    
Antifon Pembuka (Mzm 97:10, 12)

Terang terbit bagi orang benar; sukacita bagi orang tulus hati. Bersukacitalah dalam Tuhan, hai orang benar, muliakanlah nama-Nya yang kudus.  
  
   
Doa Pembuka

Allah Bapa, sumber segala harapan, semoga hati kami selalu terbuka untuk menerima sabda-Mu yang menjadi cahaya kehidupan kami, serta memberi pengharapan kepada siapa saja dalam bahaya maut. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
     
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Tesalonika (4:1-8)   
     
"Inilah kehendak Allah, yaitu supaya kamu semua kudus."
   
Saudara-saudara, demi Tuhan Yesus kami minta dan menasihati kalian: Kalian telah mendengar dari kami, bagaimana kamu harus hidup supaya berkenan kepada Allah. Hal itu memang sudah kalian turuti! Tetapi baiklah kalian melakukannya lebih bersungguh-sungguh lagi. Kalian tahu juga petunjuk-petunjuk mana yang telah kami berikan kepadamu atas nama Tuhan Yesus. Yang dikehendaki Allah adalah supaya kamu semua kudus. Ia menghendaki agar kalian menjauhi percabulan. Hendaknya kamu masing-masing hidup dengan isterinya sendiri, dalam kekudusan dan kehormatan, bukan dalam keinginan hawa nafsu, seperti orang-orang yang tidak mengenal Allah. Dalam hal-hal ini jangan ada orang memperlakukan saudaranya dengan tidak baik atau memperdayakannya. Sebab Tuhan akan membalas semuanya itu, sebagaimana dahulu telah kami katakan dan kami tegaskan kepadamu. Allah memanggil kita bukan untuk melakukan yang cemar, melainkan untuk melakukan apa yang kudus. Karena itu barangsiapa menolak ini, bukanlah menolak manusia, melainkan menolak Allah yang telah memberikan Roh Kudus-Nya juga kepadamu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 836
Ref. Bersukacitalah dalam Tuhan, hai orang benar.
atau Segala bangsa bertepuk tanganlah berpekiklah untuk Allah raja semesta.
Ayat. (Mzm 97:1.2b.5-6.10.11-12)

1. Tuhan adalah Raja. Biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Keadilan dan hukum adalah tumpuan takhta-Nya.
2. Gunung-gunung luluh laksana lilin di hadapan Tuhan, di hadapan Tuhan semesta alam. Langit memberitakan keadilan-Nya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya.
3. Hai orang-orang yang mengasihi Tuhan, bencilah kejahatan! Dia memelihara nyawa orang-orang yang dikasihi-Nya, dan akan melepaskan mereka dari tangan orang-orang fasik.
4. Terang sudah terbit bagi orang benar, dan sukacita bagi orang-orang yang tulus hati. Bersukacitalah karena Tuhan, hai orang-orang benar, dan nyanyikanlah syukur bagi nama-Nya yang kudus.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 21:36) 
Berjaga-jagalah dan berdoalah selalu, agar kalian layak berdiri di hadapan Anak Manusia.  
    

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (25:1-13)
   
   
"Lihatlah pengantin datang, pergilah menyongsong dia!"
  
Pada suatu hari Yesus mengucapkan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, “Hal Kerajaan Surga itu seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong pengantin. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana. Yang bodoh membawa pelita, tetapi tidak membawa minyak dalam buli-bulinya. Tetapi karena pengantin itu lama tidak datang-datang, mengantuklah mereka semua, lalu tertidur. Tengah malam terdengarlah suara berseru, ‘Pengantin datang! Songsonglah dia!’ Gadis-gadis itu pun bangun semuanya lalu membereskan pelita mereka. Yang bodoh berkata kepada yang bijaksana, ‘Berilah kami minyakmu sedikit, sebab pelita kami mau padam.’ Tetapi yang bijaksana menjawab, ‘Tidak, jangan-jangan nanti tidak cukup untuk kami dan untuk kalian. Lebih baik kalian pergi membelinya pada penjual minyak.’ Tetapi sementara mereka pergi membelinya, datanglah pengantin, dan yang sudah siap sedia masuk bersama dia ke dalam ruang perjamuan nikah. Lalu pintu ditutup. Kemudian datanglah juga gadis-gadis yang lain itu dan berkata, ‘Tuan, Tuan, bukakanlah kami pintu!’ Tetapi tuan itu menjawab, ‘Sungguh, aku berkata kepadamu, aku tidak mengenal kalian.’ Karena itu, berjaga-jagalah sebab kalian tidak tahu akan hari maupun saatnya.” 
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.  
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.  
        
Renungan
   
Injil Matius bab 25 adalah bagian dari yang disebut khotbah tentang kepenuhan Kerajaan Allah, yang meliputi Injil Matius bab 24-25. Ada lima khotbah besar dalam Injil Matius. Khotbah pertama terdapat pada bab 5-7 yang bisa diberi judul khotbah pernyataan Kerajaan Allah. Khotbah kedua, pada bab 10, berisi perutusan untuk mewartakan Kerajaan Allah. Khotbah ketiga, pada bab 13, berisi rahasia Kerajaan Allah, Khotbah keempat, pada bab 18 biasa disebut khotbah gerejawi, karena berisi pengajaran mengenai Gereja sebagai wujud Kerajaan Allah. Khotbah kelima, pada bab 24-25 berisi khotbah tentang Kerajaan Allah dan pemenuhannya. 

Injil Matius bab 25 ayat 13 berisi perumpamaan mengenai sepuluh gadis, lima yang disebut bijaksana dan lima yang lain disebut bodoh. Ada sekurang-kurangnya dua lapisan makna yang dapat kita gali dari perumpamaan seperti adanya sekarang ini. Manakah pesan awal dari perumpamaan ini? Untuk menjawab pertanyaan ini perlu diingat bahwa pada waktu itu orang-orang Yahudi pada umumnya tidak mengakui Yesus sebagai Sang Penyelamat. Padahal mereka adalah penerima janji yang pertama, "bangsa pilihan". Seharusnya seluruh sejarah mereka adalah persiapan untuk menyambut Sang Mesias, tetapi ternyata mereka tidak siap. Kalau demikian pada mulanya perumpamaan ini ditujukan untuk menunjukkan kesalahan orang Yahudi (pada zaman itu).

 Lapis kedua muncul ketika perumpamaan itu diterapkan untuk Gereja. Mempelai pria yang ditunggu-tunggu adalah Yesus, sementara Gereja dilambangkan dengan kesepuluh gadis yang sebagian bijaksana, sebagian lain tidak. Itulah kenyataan hidup orang beriman di dalam Gereja, sampai sekarang, ada yang bijaksana, ada yang bodoh - dalam arti yang seluas-luasnya dan dalam segala macam bentuknya. Semoga berkat rahmat Tuhan, kita dibantu untuk menjadi pribadi yang bijaksana.
(IS/INSPIRASI BATIN)
  
Antifon Komuni (Mat 24:42a.44)
 
Berjaga-jaga dan bersiapsiagalah sebab kalian tidak tahu kapan Putra Manusia datang.