| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Seri Katekismus: EENS

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 249

Seri Katekismus
EENS

Syalom aleikhem.
Para Bapa Gereja berulang kali mengulangi pernyataan “di luar Gereja tak ada keselamatan” yang tetap menjadi ajaran Gereja Katolik hingga kini. Ada beberapa isu dan pengajaran yang keliru yang mengatakan bahwa Gereja telah menghapus dan mengganti ajaran “di luar Gereja tak ada keselamatan” dengan ajaran lain.

Catat baik-baik, ajaran itu tetap menjadi ajaran Gereja yang Satu, Kudus, Katolik, dan Apostolik sejak dulu hingga sekarang. Rumusan itu bahkan tetap tercantum dalam KGK, kitab yang secara ringkas, padat, dan menyeluruh memaparkan ajaran Katolik.

Dalam bahasa Latin, ungkapan tersebut berbunyi “extra Ecclesia nulla salus”, sering disingkat EENS. Jangan lupa, ajaran mengenai EENS ini tak pernah dibatalkan oleh Gereja Katolik. Hanya saja – ingat, hanya saja – ajaran mengenai EENS perlu dipahami dengan benar, bukan dengan serampangan dan interpretasi acak-acakan. Jika tak dipahami dengan benar, orang bisa jatuh pada pemahaman yang keliru.

Tak sedikit orang, juga umat Katolik, memahami EENS sebagai ajaran yang simpelnya begini: “Kalau tak dibaptis Katolik, maka orang tak bisa masuk surga” atau “orang di luar Katolik pasti masuk neraka”. Oh no! Tidak demikian! Lalu, bagaimana? KGK no. 846 mengajar kita demikian: “Kalau dirumuskan secara positif, ia [ajaran mengenai EENS] mengatakan bahwa seluruh keselamatan datang dari Kristus sebagai Kepala melalui Gereja yang adalah Tubuh-Nya.

Ungkapan EENS yang dicetuskan oleh Gereja pada masa lalu perlu dipahami dalam ungkapan positif pada masa kini. Di bawah ini poin-poinnya.

Pertama, keselamatan datang dari Sang Kristus. Tak ada Juru Selamat lain yang dapat membuat orang masuk Kerajaan Allah, selain Junjungan kita, Tuhan Yesus Kristus. Keselamatan hanya datang dari Sang Kristus sebab segala kuasa di surga dan bumi telah diserahkan oleh Allah Sang Bapa kepada-Nya. Tak ada Penyelamat lain. Hanya Sang Kristus satu-satunya.

Kedua, Sang Kristus adalah Kepala dan Gereja adalah Tubuh-Nya. Kesatuan Kepala-Tubuh ini penting dipahami. Menerima Kristus berarti juga menerima Gereja-Nya. Zaman ini ada sementara orang menerima (ajaran) Tuhan Yesus, namun tak bisa menerima Gereja-Nya, sampai-sampai ada jargon: “Jesus yes, Church no!” Yesus ya, Gereja tidak! Dalam pandangan Katolik, menerima Kristus tak bisa berdiri sendiri, melainkan perlu “sepaket” dengan menerima Gereja-Nya. Gereja didirikan oleh Kristus sebagai sarana keselamatan, dan oleh Gereja, umat manusia mengenal Kristus.

Ketiga, keselamatan yang datang dari Sang Kristus itu disampaikan kepada umat manusia melalui Gereja-Nya. Hal ini menegaskan bahwa Gereja Kristus perlu ada untuk keselamatan umat manusia. Dalam Gereja itulah, Kristus hadir bagi umat manusia. Karena itu, orang perlu masuk Gereja, dalam arti dibaptis, supaya diselamatkan oleh Kristus. Demikianlah kiranya EENS perlu dipahami dengan benar. Semoga tiga poin ringkas di atas membantu.

** Ringkas-uraian atas Katekismus Gereja Katolik (KGK) No. 846

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring

Jumat, 02 Agustus 2019 Hari Biasa Pekan XVII

Jumat, 02 Agustus 2019
Hari Biasa Pekan XVII - Jumat Pertama Dalam Bulan

Allah berbicara kepada manusia melalui Sabda-Nya. Doa kita berbentuk kata-kata, baik yang dipikirkan maupun yang diucapkan. Tetapi yang terpenting ialah bahwa hati selalu hadir di depan Dia, kepada Siapa kita berbicara dalam doa. "Apakah doa kita dikabulkan, tidak bergantung pada banyaknya kata-kata, tetapi pada kesungguhan jiwa kita" (Yohanes Krisostomus, ecl. 2). ---- Katekismus Gereja Katolik, 2700

Antifon Pembuka (Mzm 81:10-11a)

Janganlah di antaramu ada allah lain dan janganlah menyembah allah asing. Akulah Tuhan Allahmu.


Doa Pembuka


Allah Bapa kekuatan kami, Engkaulah yang menentukan hari-hari hidup seseorang. Mampukanlah kami untuk merayakan dan menguduskan hari kebangkitan Putra-Mu dengan penuh kasih dan sukacita. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.


Bacaan dari Kitab Imamat (23:1.4-11.15-16.27.34b-37)
      
   
"Hari-hari Tuhan yang harus kalian rayakan dan kalian kuduskan."
   
Tuhan bersabda kepada Musa, "Inilah hari-hari raya yang ditetapkan Tuhan, hari-hari pertemuan kudus yang harus kalian maklumkan masing-masing pada waktunya yang tetap. Dalam bulan pertama, pada tanggal empat belas bulan itu, pada waktu senja, adalah Paskah bagi Tuhan. Dan hari yang kelima belas bulan itu adalah hari raya Roti Tidak Beragi. Tujuh hari lamanya kalian harus makan roti yang tidak beragi. Pada hari yang pertama kalian harus mengadakan pertemuan kudus. Janganlah kalian melakukan sesuatu pekerjaan berat. Kalian harus mempersembahkan kurban api-apian kepada Tuhan tujuh hari lamanya. Pada hari yang ketujuh haruslah ada pertemuan kudus, janganlah kalian melakukan suatu pekerjaan berat." Tuhan bersabda pula kepada Musa, "Berbicaralah kepada orang Israel dan katakanlah kepada mereka, 'Apabila kalian sampai ke negeri yang akan Kuberikan kepada kalian, dan kalian menuai hasilnya, maka kalian harus membawa seberkas hasil pertama dari penuaianmu kepada imam. Dan imam itu harus mengunjukkan berkas itu di hadapan Tuhan, supaya Tuhan berkenan akan kalian. Imam harus mengunjukkannya pada hari sesudah sabat. Kemudian kalian harus menghitung, mulai dari hari sesudah sabat itu, yaitu waktu kalian membawa berkas persembahan unjukan, haruslah genap tujuh minggu. Sampai pada hari sesudah sabat yang ketujuh harus kalian hitung lima puluh hari. Lalu kalian harus mempersembahkan kurban sajian yang baru kepada Tuhan. Akan tetapi tanggal sepuluh bulan ketujuh adalah Hari Perdamaian. Kalian harus mengadakan pertemuan kudus dan harus merendahkan diri dengan berpuasa dan mempersembahkan kurban api-apian kepada Tuhan. Hari yang kelima belas bulan ketujuh itu adalah hari raya Pondok Daun bagi Tuhan, tujuh hari lamanya. Pada hari yang pertama harus ada pertemuan kudus. Janganlah kalian melakukan suatu pekerjaan berat. Tujuh hari lamanya kalian harus mempersembahkan kurban api-apian dan pada hari yang kedelapan kalian harus mengadakan pertemuan kudus dan mempersembahkan kurban api-apian kepada Tuhan. Itulah hari raya Perkumpulan. Janganlah kalian melakukan suatu pekerjaan berat. Itulah hari-hari raya yang ditetapkan Tuhan, yang harus kalian maklumkan sebagai hari pertemuan kudus untuk mempersembahkan kurban api-apian kepada Tuhan, yaitu kurban bakaran dan kurban sajian, kurban sembelihan dan kurban-kurban curahan, setiap hari, sebanyak yang ditetapkan untuk hari itu."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
    
  
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Bersorak-sorailah bagi Allah, kekuatan kita.
Ayat. (Mzm 81:3-4.5-6ab.10-11ab)
1. Angkatlah lagu, bunyikanlah rebana, petiklah kecapi yang merdu, diiringi gambus. Tiuplah sangkakala pada bulan baru, pada bulan purnama, pada hari raya kita.
2. Sebab begitulah ditetapkan bagi Israel, suatu hukum dari Allah Yakub; hal itu ditetapkan-Nya sebagai peringatan bagi Yusuf, waktu Ia maju melawan tanah Mesir.
3. Janganlah ada di antaramu allah lain, dan janganlah engkau menyembah allah asing. Akulah Tuhan, Allahmu, yang menuntun engkau keluar dari tanah Mesir.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (1Ptr 1:25)
Sabda Tuhan tetap selama-lamanya. Itulah sabda yang diwartakan kepadaku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (13:54-58)
    
"Bukanlah Dia itu anak tukang kayu? Dari mana diperoleh-Nya semuanya itu?"
   
Pada suatu hari Yesus kembali ke tempat asal-Nya. Di sana Ia mengajar orang di rumah ibadat mereka. Orang-orang takjub dan berkata, "Dari mana diperoleh-Nya hikmat itu? Bukankah Dia itu anak tukang kayu? Bukankah ibu-Nya bernama Maria dan saudara-saudara-Nya: Yakobus, Yusuf, Simon dan Yudas? Dari mana diperoleh-Nya semuanya itu?" Lalu mereka kecewa dan menolak Dia. Maka Yesus berkata kepada mereka, "Seorang nabi dihormati di mana-mana kecuali di tempat asalnya sendiri dan di rumahnya." Karena ketidakpercayaan mereka itu, maka Yesus tidak mengerjakan banyak mukjizat di situ.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Yesus ditolak di kampung asalnya karena orang di Nazaret tahu baik anggota keluarga Yesus yang adalah orang-orang sederhana. Penilaian mereka tentang Yesus dibentuk oleh pandangan mereka tentang keluarga Yesus, dan bukan terutama pada pribadi Yesus, bukan terutama pada kata-kata dan perbuatan-Nya yang menggerakkan banyak orang. Pewartaan dan perbuatan-perbuatan ajaib yang dilakukan oleh di luar wilayah Nazareth membuat mereka merasa kagum terhadap Yesus, tetapi tidak banyak mengubah penilaian mereka tentang diri Yesus yang sebenarnya. Meskipun Yesus tinggal puluhan tahun bersama mereka, tetapi mata dan hati mereka tidak terbuka untuk menerima Yesus sebagai nabi dan Penyelamat. Karena itu mereka menolak Yesus. 
 
Ada bayi yang sejak dalam kandungan telah ditolak oleh orangtuanya dengan menggugurkan mereka. Juga ada anak yang setelah dilahirkan ditolak karena cacat dan tidak diinginkan atau karena kemiskinan dan rasa malu, dengan membuangnya ke tempat sampah, ke dalam jurang atau ke air sungai dan lautan lepas. Kedatangan dan kehadiran anak-anak ini dipandang lebih sebagai ancaman dan bukan sebagai hadiah yang menggembirakan hati. Pengalaman Yesus sendiri mengingatkan kita untuk mengakui dan menghargai serta menerima orang lain apa adanya, lalu memandang kehadiran mereka sebagai pemberian Tuhan, kedatangan mereka merupakan kesempatan bagi kita untuk memperoleh keselamatan.  (BBU/RENUNGAN HARIAN MUTIARA IMAN)
  

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati