| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Hari Minggu Biasa III: Minggu Sabda Allah

Paus Fransiskus telah menetapkan Minggu III Masa Biasa sebagai “Minggu Sabda Allah”, "Sunday of the Word of God", merupakan undangan bagi umat Katolik di seluruh dunia untuk memperdalam apresiasi, cinta, dan kesaksian mereka yang setia kepada Tuhan dan kata-katanya.

Melalui surat kepausan "Aperuit Illis", hari Minggu ketiga Masa Biasa – yang tahun ini jatuh pada tanggal 26 Januari 2020 – akan dirayakan sebagai hari khusus yang diperuntukkan bagi "perayaan, pendalaman, dan penyebaran Sabda Allah."

“Mempersembahkan secara khusus suatu hari Minggu dalam Tahun Liturgi bagi Sabda Allah, pertama-tama memampukan Gereja untuk mengalami kembali tindakan dari Dia yang bangkit yang membuka juga bagi kita kekayaan Sabda-Nya agar kita mampu menjadi pewarta kekayaan tak terhingga itu di dunia ini,” kata Paus Fransiskus dalam dokumen "Aperuit Illis" yang menetapkan perayaan khusus hari Minggu Sabda Allah.

Keuskupan dan paroki diundang untuk menanggapi dengan inisiatif kreatif, sumber daya yang membantu dan upaya baru untuk membantu umat Katolik terlibat lebih dalam dengan Alkitab di gereja dan dalam kehidupan mereka.

Uskup Agung Rino Fisichella, Presiden Dewan Kepausan untuk Promosi Evangelisasi Baru, mengatakan penekanan pada pentingnya firman Allah diperlukan karena "mayoritas umat Katolik" tidak akrab dengan Kitab Suci yang kudus.

“Bagi banyak orang, satu-satunya saat mereka mendengar firman Allah adalah ketika mereka menghadiri Misa,” katanya kepada Vatican News, pada 30 September 2019, ketika dokumen kepausan, berjudul "Aperuit Illis" diterbitkan.

"Alkitab adalah buku yang paling banyak didistribusikan, tetapi mungkin juga yang paling tertutup debu karena tidak berada di tangan kita," kata uskup agung itu seperti dilansir dari catholicnews.com, hari Jumat (10/1).

Dengan surat apostolik ini, paus "mengundang kita untuk memegang firman Tuhan di tangan kita setiap hari sebanyak mungkin sehingga itu menjadi doa kita" dan sebagian besar dari pengalaman hidup seseorang.

Dalam suratnya, Paus Fransiskus menulis, “Hari yang diperuntukkan bagi Alkitab ingin bukan “satu kali setahun”, namun satu kali untuk seluruh tahun, agar kita merasa sungguh perlu menjadi bersahabat dan intim dengan Kitab Suci dan Dia yang bangkit, yang tidak berhenti membagikan Sabda dan Roti di dalam komunitas umat beriman.”

“Untuk itu kita perlu masuk dalam keyakinan tetap dengan Kitab Suci, jika tidak maka hati akan tetap dingin dan mata tetap tertutup, kita bagaikan terserang begitu banyak bentuk kebutaan," tulisnya.

Paus mengatakan, Kitab Suci dan sakramen-sakramen adalah tak terpisahkan di antara mereka. Ketika Sakramen-sakramen diperkenalkan dan diterangi oleh Sabda Allah, maka menjadi lebih jelas tujuan perjalanan di mana Kristus sendiri membuka pikiran kita dan hati bagi pengenalan karya penyelamatan-Nya.

“Kristus Yesus mengetuk pintu kita melalui Kitab Suci; jika kita mendengarkan dan membuka pintu akal budi dan hati, maka Ia masuk ke dalam hidup kita dan tinggal bersama kita,” kata Paus.

Paus Fransiskus mendesak para imam untuk lebih menyediakan waktu yang cukup untuk mempersiapkan homili, menciptakan homili setiap hari Minggu yang "berbicara dari hati" dan benar-benar membantu orang memahami Alkitab "melalui bahasa" yang sederhana dan sesuai.

“Homili merupakan peluang pastoral yang tidak boleh disia-siakan. Waktu homili ini adalah satu-satunya kesempatan yang mereka miliki untuk memahami keindahan firman Allah dan melihatnya diterapkan dalam kehidupan sehari-hari mereka," katanya.

Paus Fransiskus mendorong orang untuk membaca Konstitusi Dogmatis Konsili Vatikan II tentang Wahyu Ilahi, "Dei Verbum," dan nasihat kerasulan Paus Benediktus XVI tentang Alkitab, "Verbum Domini," yang ajarannya tetap "mendasar bagi komunitas kita."

“Komunitas-komunitas akan menemukan caranya sendiri untuk menghayati Hari Minggu itu sebagai hari raya. Namun akan penting bahwa dalam perayaan Ekaristi, Kitab Suci bisa ditahtakan, sehingga nampak bagi umat nilai normatif yang ada pada Sabda Allah,” katanya.

Paus mengatakan pada hari Minggu itu, dengan cara khusus, pentinglah memberi tekanan pada pewartaannya dan menyesuaikan homili untuk menonjolkan penghormatan yang diberikan kepada Sabda Tuhan. Pada Minggu ini para Uskup bisa merayakan upacara pelantikan Lektor atau membentuk (kelompok) pelayanan serupa, untuk memperlihatkan pentingnya pewartaan Sabda Allah dalam liturgi.

“Dengan cara yang sama, para pastor paroki bisa juga mencari bentuk-bentuk untuk memberikan Alkitab, atau salah satu dari Kitab, kepada seluruh umat sebagai cara menunjukkan pentingnya dalam kehidupan sehari-hari untuk terus membaca, mendalami, dan berdoa dengan dengan Kitab Suci, khususnya melalui praktik ‘lectio divina’,” kata paus.

Menurut Paus Fransiskus, Kitab Suci tidak boleh hanya menjadi warisan dari beberapa orang dan lebih-lebih bukan suatu koleksi kitab-kitab bagi sedikit orang-orang istimewa. Kitab Suci, terutama adalah milik umat yang berkumpul untuk mendengarkannya dan mengenal dirinya di dalam kata-kata itu.

“Sering, ditemukan kecenderungan usaha untuk memonopoli Teks Suci dengan membatasi bagi beberapa kalangan atau kelompok terpilih. Tidak boleh demikian. Alkitab adalah kitab milik Umat Tuhan yang, dalam mendengarkannya, bergerak dari ketercerai-beraian dan perpecahan menuju kesatuan. Sabda Allah menyatukan umat beriman dan menjadikannya satu bangsa,” katanya.

Paus mengatakan perayaan Hari Minggu Sabda Allah menyatakan suatu nilai ekumenis, karena Kitab Suci, bagi mereka yang mendengarkan, menunjukkan jalan untuk diikuti agar sampai pada kesatuan yang autentik dan kokoh.

“Hari Minggu Sabda Allah ini akan disatukan dalam suatu moment yang tepat pada tahun itu, ketika kita diundang untuk mempererat hubungan dengan umat Yahudi dan untuk berdoa bagi kesatuan umat kristiani,” katanya.

Dokumen kepausan, berjudul "Aperuit Illis" itu diterbitkan pada hari peringatan Santo Hieronimus, santo pelindung para sarjana Kitab Suci dan doktor gereja, yang berkata, "Ketidaktahuan akan Kitab Suci adalah ketidaktahuan akan Kristus."

Judul "Aperuit Illis" didasarkan pada sebuah ayat dari Injil Lukas 24:45, "Lalu ia membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci."

Paus mengatakan tidak mungkin untuk memahami Kitab Suci secara mendalam tanpa Tuhan yang membuka pikiran orang akan firman-Nya, namun "tanpa Kitab Suci, peristiwa-peristiwa misi Yesus dan gerejanya di dunia ini akan tetap tidak dapat dipahami."

Surat Apostolik Paus Fransiskus dalam bentuk “Motu proprio” yang diterbitkan pada 30 September 2019 itu dapat diakses melalui situs resmi Dokpen KWI. Untuk versi PDF terjemahan bahasa Indonesia Seri Dokumen Gerejawi “Aperuit Illis” dapat diunduh dengan klik link ini. 


Sumber: SATUHARAPAN

Seri Katekismus PENGADILAN KHUSUS SAAT KEMATIAN


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 306

Seri Katekismus
PENGADILAN KHUSUS SAAT KEMATIAN

Syalom aleikhem.
Bagi umat Kristen – Katolik adalah Kristen sejati – yang menyatukan kematiannya dengan wafat Tuhan Yesus, kematian bermakna: (1) pertemuan dengan-Nya; (2) masuk ke dalam kehidupan kekal.

Apa arti “menyatukan kematiannya”? Artinya, memelihara kesetiaan kepada Kristus selama hidupnya hingga ajalnya. Orang yang hidup dalam kesetiaan kepada Kristus hingga ajalnya dapat disebut menyatukan kematiannya dengan wafat Kristus. Hidupnya dalam Tuhan, matinya pun dalam Tuhan.

Bagi orang seperti itu, kematian bukan kehancuran, melainkan pertemuan dengan Tuhan Yesus. Ini diimani oleh Gereja Katolik melalui liturginya dalam Doa Penyerahan Jiwa: “Bertolaklah dari dunia ini, hai saudara dalam Kristus… engkau akan melihat Penebusmu dari muka ke muka.” Tak diragukan, kematian adalah perjumpaan dengan Tuhan; peristiwa yang membahagiakan, bukan mengerikan.

Hal kedua bagi orang setia, kematian adalah masuk ke dalam kehidupan kekal. Setelah kematian, bukan berarti hidup berakhir. Ada kehidupan yang tanpa akhir sesudah kematian. Orang setia akan hidup dalam kebahagiaan bersama Tuhan. Kematian adalah pintu masuknya atau langkah awalnya.

Tiga Bekal

Gereja Katolik punya tiga bekal bagi orang yang mendekati kematian atau berada dalam sakrat maut: (1) pengampunan atas nama Kristus melalui Sakramen Tobat atau Berkat Apostolik kalau orang sudah tak mungkin mengaku dosa; (2) meterai melalui Sakramen Pengurapan Orang Sakit; (3) makanan, yaitu Hosti Suci, Tubuh Kristus sendiri.

Jangan segan memintakan tiga bekal bagi orang yang menjelang kematiannya. Ketiganya adalah bekal perjalanan menuju keabadian.

Pengadilan Khusus

Persis sesudah kematiannya, orang langsung diadili. Bukan pada akhir zaman? Pada akhir zaman, memang akan ada pengadilan yang disebut “Pengadilan Terakhir”. Namun, pada saat kematian pun, orang sudah diadili. Pengadilan berlaku untuk semua orang terlepas dari apa agamanya, sukunya, dsb. Semua orang dihakimi persis sesudah (saat) kematiannya. Ini namanya “Pengadilan Khusus”.

Dengan jelas, Alkitab mengajarkannya. Beberapa nas dapat disebut sebagai dasar alkitabiah, di antaranya: perumpamaan mengenai Lazarus Si Miskin (Luk. 16:22), penyamun yang baik pada penyaliban Kristus (Luk. 23:43).

Pada saat kematiannya, dengan Pengadilan Khusus, setiap orang langsung diberi keputusan ia akan berada di mana: (1) langsung ke surga, kebahagiaan kekal; atau (2) ke surga melalui penyucian; atau (3) masuk ke pengutukan diri, yaitu neraka alias penderitaan abadi.

Dengan demikian, kita tahu bahwa pada saat kematian, kita sudah langsung tahu kita akan berada di mana karena ada Pengadilan Khusus yang keputusannya tak berubah hingga saat Pengadilan Terakhir dan sampai selama-lamanya.

** Penjelasan atas Katekismus Gereja Katolik (KGK) No. 1020-1022

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring

Minggu, 26 Januari 2020 Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)

Minggu, 26 Januari 2020
Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)
   
“Tuhan merendahkan diri-Nya supaya kita dapat datang mendekat kepada-Nya, supaya kita dapat memberikan cinta kita sebagai balasan bagi cinta-Nya, sehingga kehendak bebas kita dapat tunduk, tidak hanya pada pandangan akan kekuatan-Nya, tetapi juga pada kerendahan hati-Nya yang mengagumkan.” — St. Josemaria Escriva

  
Antifon Pembuka (Mzm 96:1.6)

Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan, bernyanyilah bagi Tuhan, hai segenap bumi. Keagungan dan semarak ada di hadapan-Nya, kekuatan dan kehormatan ada di tempat kudus-Nya.

O sing a new song to the Lord; sing to the Lord, all the earth. In his presence are majesty and splendor, strength and honor in his holy place. 
        
Doa Pembuka


Allah Yang Mahakuasa dan kekal, bimbinglah tingkah laku kami sesuai dengan kehendak-Mu. Semoga dalam nama Putra-Mu terkasih kami mampu menghasilkan banyak karya yang baik. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan dengan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa.

Bacaan dari Kitab Yesaya (8:23b-9:3)
 
"Di wilayah bangsa-bangsa lain orang telah melihat terang yang besar."
 
Kalau dahulu Tuhan merendahkan tanah Zebulon dan tanah Naftali, maka di kemudian hari Tuhan akan memuliakan jalan ke laut itu, yakni daerah seberang Sungai Yordan, wilayah bangsa-bangsa lain. Bangsa yang berjalan di dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; terang telah bersinar atas mereka yang diam di negeri kekelaman. Engkau, ya Tuhan, telah banyak menimbulkan sorak-sorai dan sukacita yang besar. Mereka telah bersukacita di hadapan-Mu, seperti orang bersukacita di waktu panen, seperti orang bersorak-sorai di waktu membagi-bagi jarahan. Sebab kuk yang menekan bangsa itu dan gandar yang di atas bahunya serta tongkat si penindas telah Kaupatahkan seperti pada hari kekalahan Midian.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah. 
 
        

Mazmur Tanggapan, do = d, 4/4, PS 865
Ref. Tuhan, Dikaulah penyelamatku.
Ayat. (Mzm 27:1.4.13-14; Ul: 1a)
1. Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapa aku harus takut. Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar.
2. Satu hal telah ku minta kepada Tuhan, satu inilah yang ku-ingini; diam di rumah Tuhan seumur hidupku, menyaksikan kemurahan Tuhan, dan menikmati bait-Nya.
3. Sungguh, aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang yang hidup! Nantikanlah Tuhan! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu!  
   
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1:10-13.17)
 
"Semoga kamu seia sekata, dan jangan ada perpecahan di antara kamu."
      
  Saudara-saudara, aku menasihati kamu demi nama Tuhan kita Yesus Kristus, supaya kamu seia sekata, dan jangan ada perpecahan di antara kamu. Sebaliknya, hendaklah kamu erat bersatu dan sehati sepikir. Sebab, Saudara-saudaraku, aku telah diberitahu oleh orang-orang dari keluarga Kloe bahwa ada perselisihan di antara kamu. Yang aku maksudkan ialah, bahwa kamu masing-masing berkata: Aku dari golongan Paulus. Atau: Aku dari golongan Apolos. Atau: Aku dari golongan Kefas. Atau: Aku dari golongan Kristus. Apakah Kristus terbagi-bagi? Adakah Paulus disalibkan demi kamu? Atau adakah kamu dibaptis dalam nama Paulus? Sebab Kristus mengutus aku bukan untuk membaptis, melainkan untuk memberitakan Injil. Dan itu pun bukan dengan hikmat perkataan, supaya salib Kristus jangan menjadi sia-sia.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah. 
 
       

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:23; 2/4)
Yesus memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius 4:12-23 (Singkat: 4:12-17)
 
"Yesus diam di Kapernaum supaya genaplah firman yang disampaikan oleh Nabi Yesaya."
 
Ketika mendengar bahwa Yohanes Pembaptis telah ditangkap, Yesus menyingkir ke Galilea. Ia meninggalkan Nazaret dan diam di Kapernaum, di tepi danau, di daerah Zebulon dan Naftali. Dengan demikian genaplah firman yang disampaikan oleh Nabi Yesaya: Tanah Zebulon dan tanah Naftali, jalan ke laut, daerah seberang Sungai Yordan, Galilea, wilayah bangsa-bangsa lain; bangsa yang diam dalam kegelapan telah melihat Terang yang besar, dan bagi mereka yang diam di negeri yang dinaungi maut telah terbit Terang. Sejak waktu itu Yesus memberitakan, “Bertobatlah, sebab Kerajaan Surga sudah dekat.” Ketika Yesus sedang berjalan menyusur Danau Galilea, Ia melihat dua orang bersaudara, yaitu Simon yang disebut Petrus, dan Andreas saudaranya. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka penjala ikan. Yesus berkata kepada mereka, “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia. Mereka pun segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Yesus. Setelah pergi dari sana, Yesus melihat pula dua orang bersaudara, yaitu Yakobus anak Zebedeus dan Yohanes saudaranya; bersama ayah mereka, Zebedeus, mereka sedang membereskan jala di dalam perahu. Yesus memanggil mereka, dan mereka segera meninggalkan perahu serta ayahnya, lalu mengikuti Yesus. Yesus pun berkeliling di seluruh Galilea; Ia mengajar dalam rumah-rumah ibadat dan memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan di antara bangsa itu.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan


  

Yesus adalah pribadi yang sadar akan panggilan-Nya untuk mewartakan pertobatan kepada bangsanya. Ketika Ia mendengar bahwa Yohanes ditangkap, Ia lalu menyingkir ke Galilea. Ia meninggalkan Nazaret dan diam di Kapernaum. Di sanalah Ia merenungkan kembali kehendak Allah dalam hidup-Nya.

Betapa penting dalam hidup, kita memiliki waktu untuk merenungkan kembali apa yang menjadi tujuan hidup kita. Tujuan hidup itulah yang akan mengarahkan diri kita, mengarahkan waktu dan energi diri kita pada sesuatu yang bernilai dalam hidup kita dan sesama.

Yesus menyadari bahwa tujuan hidup-Nya adalah mengajak orang untuk bertobat karena Allah hadir, Allah menyertai hidup kita. Maka, dia mengajak orang untuk bertobat. Dia begitu yakin akan penyertaan Allah dalam hidup kita. Keyakinan Yesus ini meneguhkan yang diungkapkan oleh pemazmur, “TUHAN adalah terang dan keselamatanku kepada siapa aku harus takut? TUHAN adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gemetar?” (Mzm. 27:4). Keyakinan inilah yang menggerakkan Yesus untuk memanggil para murid-Nya. Ia memanggil orang-orang yang bersedia menjadi teman-Nya dalam menyuarakan pertobatan itu.

Menarik kalau kita mencermati dialog Yesus dengan para murid-Nya. Ketika Yesus menyapa para murid-Nya dengan berkata, “Mari ikutlah Aku, dan kamu akan kujadikan penjala manusia” (Mat. 4:19). Panggilan Yesus kepada mereka begitu bermakna Pekerjaan mereka sebagai penjala ikan diangkat agung oleh Yesus, disempurnakan oleh Yesus menjadi 'penjala manusia”. Mereka dipanggil untuk menarik banyak orang agar mengikuti Yesus yang mewartakan pertobatan, untuk menjadi pribadi yang berkenan bagi TUHAN dan sesama.

Panggilan Yesus ini ditanggapi para murid dengan tulus ikhlas dan penuh iman, sehingga mereka rela meninggalkan orang tua mereka dan hal-hal penting dalam hidup mereka untuk mengikuti Yesus.
 
 Semoga semangat para rasul dalam menanggapi panggilan Yesus itu, juga kita miliki dan meneguhkan kita dalam menanggapi panggilan-Nya.  (FH/INSPIRASI BATIN 2020) 
 
           
 
Antifon Komuni (Mzm 34:6)

Tujukanlah pandanganmu kepada Tuhan maka wajahmu akan berseri-seri dan tidak akan malu tersipu-sipu.

Look toward the Lord and be radiant; let your faces not be ashamed.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati