| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Selasa, 24 September 2019 Hari Biasa Pekan XXV

Selasa, 24 September 2019
Hari Biasa Pekan XXV

“Kita mempercayakan hidup kita kepada Tuhan karena Dia tak pernah meninggalkan kita” (Paus Fransiskus)

Antifon Pembuka (Mzm 122:1-2)

Aku bersukacita, ketika orang berkata kepadaku: Mari kita pergi ke rumah Tuhan. Sekarang kakiku berdiri di pintu gerbangmu, hai Yerusalem.

Doa Pembuka


Allah Bapa, sumber iman kepercayaan, Engkau menghendaki kami mengimani sabda-Mu seutuhnya. Kami mohon, terangkanlah maksud segala sesuatu yang tertulis mengenai kehendak-Mu dan ajarilah kami menyesuaikan tingkah laku dan hidup kami dengan kehendak-Mu, bagi kedamaian. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Hati yang terbuka kepada orang lain menunjukkan kebesaran pribadi Raja Darius. Dunia ini membutuhkan orang-orang yang mau memperhatikan kelompok yang ada di sekitar kita.

 
Bacaan dari Kitab Ezra (6:7-8.12b.14-20)
   
"Mereka mentahbiskan rumah Allah dan merayakan Paskah."
    
Pada waktu itu Darius, raja Persia, memerintahkan kepada para bupati di derah seberang Sungai Efrat, sebagai berikut, “Jangan menghalangi pekerjaan membangun rumah Allah itu. Bupati dan para tua-tua orang Yahudi boleh membangun rumah Allah itu di tempatnya yang semula. Lalu aku telah mengeluarkan perintah tentang apa yang harus kalian perbuat terhadap para tua-tua Yahudi mengenai pembangunan rumah Allah itu. Dengan saksama dan tanpa bertangguh mereka harus diberi biaya dari penghasilan kerajaan yaitu dari upeti daerah seberang Sungai Efrat. Aku, Darius, yang mengeluarkan perintah ini; hendaklah dilakukan dengan saksama.” Maka para tua-tua orang Yahudi melanjutkan pembangunan rumah Tuhan dengan lancar, digerakkan oleh nubuat Nabi Hagai dan Nabi Zakharia bin Ido. Mereka menyelesaikan pembangunan menurut perintah Allah Israel dan menurut perintah Koresh, Darius dan Artahsasta, raja-raja negeri Persia. Maka selesailah rumah itu pada hari yang ketiga bulan Adar, yakni pada tahun yang keenam pemerintahan Raja Darius. Maka orang Israel, para imam, orang-orang Lewi dan orang-orang lain yang pulang dari pembuangan, merayakan pentahbisan rumah Allah dengan sukaria. Untuk pentahbisan rumah Allah itu mereka mempersembahkan lembu jantan seratus ekor, anak domba empat ratus ekor, dan domba jantan dua ratus ekor; juga kambing jantan sebagai kurban penghapus dosa bagi seluruh orang Israel, dua belas ekor, menurut bilangan suku Israel. Mereka juga menempatkan para imam pada golongan-golongannya, dan orang-orang Lewi pada rombongan-rombongannya, untuk melakukan ibadah kepada Allah yang diam di Yerusalem, sesuai dengan yang tertulis dalam Kitab Musa. Dan pada tanggal empat belas bulan pertama mereka yang pulang dari pembuangan itu merayakan Paskah. Para imam dan orang-orang Lewi bersama-sama mentahirkan diri sehingga tahirlah mereka sekalian. Demikianlah mereka menyembelih anak domba Paskah bagi semua orang yang pulang dari pembuangan, dan bagi saudara-saudara mereka, yakni para imam, dan bagi dirinya sendiri.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 844
Ref. 'Ku menuju ke altar Allah dengan sukacita.
Ayat. (Mzm 122.1-2.4-5.6-7;8-9; R:1)
1. Ku bersukacita waktu orang berkata kepadaku: Mari kita pergi ke rumah Tuhan. Sekarang kaki kami berdiri di gerbangmu, hai Yerusalem.
2. Kepadamu suku-suku berziarah, yakni suku-suku Tuhan, untuk bersyukur pada nama Tuhan sesuai dengan peraturan.
3. Berdoalah agar Yerusalem sejahtera "Damai bagi orang yang mencintai Engkau. "Semoga damai turun atas wilayahmu dan kesentosaan atas purimu."
4. Atas nama saudara dan sahabatku kuucapkan selamat kepadamu. Demi bait Tuhan Allah kita kumohonkan bahagia bagimu.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (Luk 11:28)
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan melakukannya.

Syarat yang diajukan Yesus untuk menjadi bagian dalam keselamatan Yesus tidaklah mudah. Yakni, mendengarkan apa yang Dia ajarkan dan melakukannya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (8:19-21)
   
"Ibu dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan sabda Tuhan dan melaksanakannya."
    
Pada suatu hari datanglah ibu dan saudara-saudara Yesus hendak bertemu dengan Dia. Tetapi mereka tidak dapat mencapai Dia karena orang banyak. Maka diberitahukan kepada Yesus, “Ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar dan ingin bertemu dengan Dikau.” Tetapi Yesus menjawab, “Ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan sabda Allah dan melaksanakannya.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

    
Ikatan persaudaraan kita diperluas, diperteguh dan diperdalam berkat rahmat pembaptisan yang kita terima. Lebih jauh, ikatan persaudaraan kita dalam Yesus dilandasi oleh kesediaan kita untuk mendengarkan Firman Allah dan melaksanakannya. Barangsiapa mendengarkan dan melaksanakan Firman Allah, maka ia akan menjadi saudara, saudari, Ibu dan Bapa bagi satu sama lain dalam nama dan kuasa Yesus sendiri.

Antifon Komuni (Luk 11:28)

Berbahagialah yang mendengarkan sabda Tuhan dan melaksanakannya.

Doa Malam

Allah Bapa Yang Mahamurah hati, jadikanlah kami seperti roti yang dibagi-bagi dan dibagikan. Kami mohon diberi Roh-Mu agar dapat dengan tulus ikhlas mempersembahkan diri demi kebahagiaan sesama dan kedamaian dunia. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

 
  RUAH

Seri Alkitab INJIL MARKUS 5:34-35

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 275

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 5:34-35


Mrk. 5:34
Maka kata-Nya kepada perempuan itu: “Hai anak-Ku, imanmu telah menyelamatkan engkau. Pergilah dengan selamat dan sembuhlah dari penyakitmu!”

Ille autem dixit ei: “ Filia, fides tua te salvam fecit. Vade in pace et esto sana a plaga tua ”.

Syalom aleikhem.
Dalam bahasa asli, kata “anak-Ku” tertulis “anak perempuan-Ku”. Ini bukan sebutan bagi relasi keluarga antara ayah dan putrinya, melainkan sebutan halus dan lembut dari seorang guru (nabi) kepada orang yang mengikutinya dan membutuhkan bantuannya. Dalam bahasa Indonesia kini, itu seperti sapaan “nak” kepada anak orang lain. “Iman(mu) telah menyelamatkan” bukan berarti iman bekerja automatis dari dirinya sendiri, melainkan bekerja karena ada kuasa Tuhan. Iman artinya percaya penuh kepada Allah, kepada Tuhan Yesus, bahwa Beliau sanggup membawakan keselamatan. Iman tak berdiri sendiri, melainkan terikat pada pribadi ilahi, yaitu Kristus Tuhan. Jika diuraikan lebih lugas, kalimat itu berbunyi: “Imanmu kepada-Ku….”

“Pergilah dengan selamat” adalah ungkapan yang biasa diucapkan orang Yahudi pada zaman itu, ucapan berisi harapan. Kata “selamat” di situ diterjemahkan dari kata Ibrani syalom yang artinya kurang-lebih ‘damai sejahtera’; dapat dijabarkan: ‘keadaan bebas dari situasi tertekan dan kuatir, dari penyakit dan dari bahaya; keadaan hati yang tenang, senang, aman, teduh; kecukupan segala sesuatu’. Kata syalom mencakup banyak hal yang baik sehingga tak selalu mudah diterjemahkan ke dalam bahasa lain.

Ketika Tuhan mengucapkan “sembuhlah…”, pada kenyataannya si perempuan sudah sembuh. Jadi, perkataan ini merupakan sabda penegas yang menyatakan bahwa kuasa Sang Mesias yang membuat penyakit itu hilang lenyap, bahwa iman kepada Mesias yang membawakan kesembuhan, dan bahwa Mesias adalah penguasa segala sesuatu. Kalimat terakhir ayat ini menyatakan besarnya kuasa Kristus atas alam semesta, bahkan penyakit pun tunduk kepada-Nya.

Mrk. 5:35
Ketika Yesus masih berbicara datanglah orang dari keluarga kepala rumah ibadat itu dan berkata: “Anakmu sudah mati, apa perlunya lagi engkau menyusah-nyusahkan Guru?”

Adhuc eo loquente, veniunt ab archisynagogo dicentes: “ Filia tua mortua est; quid ultra vexas magistrum? ”.

Tuhan Yesus masih berbicara dengan si perempuan ketika ada orang datang membawa berita. Ingatlah lagi konteks kisah ini, kembali lihat ayat 21-24. Tuhan dan Yairus diiringi orang banyak beramai-ramai menuju rumah Yairus, si kepala sinagoga (rumah ibadat Yahudi). Di tengah perjalanan, si perempuan “menyelip”. Ayat ini mengisahkan ada pembawa warta yang menyampaikan kabar kepada Pak Yairus bahwa anak perempuannya yang sakit, sudah mati. Perkataan “anakmu” menandakan bahwa ucapan ditujukan kepada Yairus. 

Ungkapan “apa perlunya…” adalah gaya bahasa yang lugasnya berbunyi: “Sudahlah, tak ada gunanya lagi”. Karena anak sudah mati, tamatlah sudah, inilah pikiran si pembawa warta. Tuhan Yesus tak perlu lagi melanjutkan perjalanan ke rumah Yairus karena sudah terlambat. Si anak keburu meninggal.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati