| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 05 Maret 2023 Hari Minggu Prapaskah II

 

Minggu, 05 Maret 2023
Hari Minggu Prapaskah II
   
Apabila kita tetap tabah mengakui dan mencintai Tuhan, kita mendapat kemenangan yang Ia peroleh, dan menerima ganjaran yang Ia janjikan. (St. Leo Agung)
  
Antifon Pembuka (Mzm 27:8-9)

Kepada-Mu, ya Tuhan, hatiku berkata, "Kucari wajah-Mu." Wajah-Mu kucari, ya Tuhan, janganlah memalingkan muka daripadaku.
 
Tibi dixit cor meum, quæsivi vultum tuum, vultum tuum Domine requiram: ne avertas faciem tuam a me.

(Antifon ini dapat diulangi sesudah tiap ayat dari Mazmur 84)

         
Doa Pagi
 
Ya Allah, Engkau menghendaki agar kami mendengarkan Putra-Mu yang terkasih. Semoga Engkau berkenan menggerakkan hati kami dengan Sabda-Mu dan memurnikan mata batin kami agar dapat memandang kemuliaan-Mu dengan sukacita. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
   
Bacaan dari Kitab Kejadian (12:1-4a)
    
"Panggilan Abraham, bapa Umat Allah."
   
Di negeri Haran Tuhan bersabda kepada Abram, “Tinggalkanlah negerimu, sanak saudaramu dan rumah bapamu ini, dan pergilah ke negeri yang akan Kutunjukkan kepadamu. Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur; dan engkau akan menjadi berkat. Aku akan memberkati orang-orang yang memberkati engkau, dan akan mengutuk orang-orang yang mengutuk engkau. Dan segala kaum di muka bumi akan menerima berkat karena engkau.” Maka berangkatlah Abram sesuai dengan sabda Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.  
 
     

Orang Kudus hari ini: 04 Maret 2023 St. Kasimirus

 

Fr Lawrence Lew, O.P. | Flickr CC BY-NC-ND 2.0

Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati St. Kasimirus dari Polandia. St Kasimirus adalah Pangeran Kerajaan Kerajaan Polandia dan Lituania, yang dikenal karena kesalehan dan pengabdiannya yang besar kepada Tuhan, serta amal dan kepeduliannya kepada yang membutuhkan dan yang miskin di kerajaan sejak usia dini.

Sabtu, 04 Februari 2023 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

 


Sabtu, 04 Februari 2023
Hari Biasa Pekan I Prapaskah

Neraka yang sekarang ini jarang dibicarakan orang sesungguhnya tersedia dan abadi untuk mereka yang menutup hatinya kepada Yesus. (Paus Benediktus XVI)


Antifon Pembuka (Mzm 19:8)

Sempurnalah hukum Tuhan dan menyegarkan jiwa. Benarlah kesaksian Tuhan, hikmat bagi orang sederhana.

Doa Pagi 
     
Allah Bapa yang kekal dan kuasa, arahkanlah hati kami kepada-Mu, agar patuh setia berbakti kepada-Mu. Semoga kami selalu mencari Engkau dan mengamalkan karya cinta kasih.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
            
Bacaan dari Kitab Ulangan (26:16-19)
  
"Engkau akan menjadi umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu."
    
Di padang gurun seberang Sungai Yordan Musa berbicara kepada bangsanya, “Pada hari ini Tuhan, Allahmu, memerintahkan engkau melakukan ketetapan dan peraturan; lakukanlah semuanya itu dengan setia, dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu. Pada hari ini engkau telah menerima janji dari Tuhan: Ia akan menjadi Allahmu, dan engkau pun akan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya, dan berpegang pada ketetapan, perintah serta peraturan-Nya, dan mendengarkan suara-Nya. Dan pada hari ini pula Tuhan telah menerima janji dari padamu bahwa engkau akan menjadi umat kesayangan-Nya, seperti yang dijanjikan-Nya kepadamu, dan bahwa engkau akan berpegang pada segala perintah-Nya. Ia pun akan mengangkat engkau di atas segala bangsa seperti telah dijanjikan-Nya, untuk menjadi terpuji, ternama dan terhormat. Maka engkau akan menjadi umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu, seperti yang dijanjikan-Nya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Jumat, 03 Maret 2023 Hari Biasa Pekan I Prapaskah -- Hari Pantang

Jumat, 03 Maret 2023
Hari Biasa Pekan I Prapaskah -- Hari Pantang

"Allah telah mencipta kita tanpa kita, tetapi ia tidak mau menyelamatkan kita tanpa kita" (Agustinus, semi. 169,11,13). Supaya mendapat belas kasihan-Nya kita harus mengakui kesalahan kita: "Jika kita berkata bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita. Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan" (1 Yoh 1:8-9). (Katekismus Gereja Katolik, 1847)

Antifon Pembuka (Mzm 25 (24):17-18)

Tuhan, lepaskanlah aku dari deritaku. Indahkanlah kehinaan dan kesusahanku dan hapuskanlah segala dosaku.

Set me free from my distress, O Lord. See my lowliness and suffering, and take away all my sins.


Doa Pagi 
    
Allah Bapa Maharahim, dalam masa tobat ini kami mempersiapkan diri untuk merayakan Paskah. Berilah kami rahmat-Mu, agar usaha kami berguna bagi kemajuan rohani kami. 
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
   
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (18:21-28)
   
  
"Adakah Aku berkenan kepada kematian orang fasik? Bukankah kepada pertobatannya Aku berkenan supaya ia hidup?"
   
Beginilah Tuhan Allah berfirman, "Jikalau orang fasik bertobat dari segala dosa yang dilakukannya, dan berpegang pada segala ketetapan-Ku serta melakukan keadilan dan kebenaran, ia pasti hidup, ia tidak akan mati. Segala durhaka yang dibuatnya tidak akan diingat-ingat lagi, ia akan hidup karena kebenaran yang dilakukannya. Adakah Aku berkenan kepada kematian orang fasik? firman Tuhan Allah. Bukankah kepada pertobatannya Aku berkenan, supaya ia hidup? Jikalau orang benar berbalik dari kebenarannya dan melakukan kecurangan seperti segala kekejian yang dilakukan orang fasik, apa ia akan hidup? Segala kebenaran yang dilakukan tidak akan diingat-ingat lagi. Ia harus mati karena ia berubah setia, dan karena dosa yang dilakukannya. Tetapi kamu berkata: Tindakan Tuhan tidak tepat! Dengarlah dulu, hai kaum Israel! Apakah tindakan-Ku yang tidak tepat, ataukah tindakanmu yang itdak tepat. Kalau orang benar berbalik dari kebenarannya dan melakukan kecurangan sehingga ia mati, ia harus mati karena kecurangan yang dilakukannya. Sebaliknya, kalau orang fasik bertobat dari kefasikan yang dilakukannya, dan ia melakukan keadilan dan kebenaran, ia akan menyelamatkan nyawanya. Ia insyaf dan bertobat dari segala durhaka yang dibuatnya, maka ia pasti hidup, ia tidak akan mati.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kamis, 02 Maret 2023 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

 


Kamis, 02 Maret 2023
Hari Biasa Pekan I Prapaskah

“Apabila kamu ingin hidup menurut peraturan yang ditentukan oleh Allah, kamu harus mengikuti teladan-Nya, karena menurut citra-Nya kamu diciptakan.” – St. Asterius dari Amasea

Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 5:2-3)

Tuhan, Rajaku dan Allahku, kabulkanlah doaku, indahkanlah keluh-kesahku, dengarkanlah suara permohonanku.

To my words give ear, O Lord; give heed to my sighs. Attend to the sound of my cry, my King and my God.

Doa Pagi

Allah Bapa, asal segala kebaikan, semoga dengan bantuan rahmat-Mu kami selalu memikirkan dan melakukan yang baik. Sebab kami tidak dapat hidup tanpa Engkau.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                         
         
Bacaan dari Kitab Ester (4:10a.10c-12.17-19)
   
"Padaku tidak ada seorang penolong selain Engkau, ya Tuhan."
     
Di kala bahaya maut menyerang, Ratu Ester pun berlindung pada Tuhan. Ia mohon kepada Tuhan, Allah Israel, katanya, “Ya Tuhan, Raja kami, Engkaulah yang tunggal. Tolonglah aku yang seorang diri ini. Padaku tidak ada seorang penolong selain Engkau, sebab bahaya maut mendekati diriku. Sejak masa kecilku telah kudengar dalam keluarga bapaku, bahwa Engkau, ya Tuhan, telah memilih Israel dari antara sekalian bangsa, dan nenek moyang kami telah Kaupilih dari antara sekalian leluhurnya, supaya mereka menjadi milik abadi bagi-Mu; dan telah Kaulaksanakan bagi mereka apa yang telah Kaujanjikan. Ingatlah, ya Tuhan, dan sudilah menampakkan diri-Mu di waktu kesesakan kami. Berikanlah kepadaku keberanian, ya Raja para allah dan Penguasa sekalian kuasa! Taruhlah perkataan sedap di dalam mulutku terhadap singa itu, dan ubahlah hatinya sehingga menjadi benci kepada orang-orang yang memerangi kami, supaya orang itu serta semua yang sehaluan dengannya menemui ajalnya. Tetapi selamatkanlah kami ini dengan tangan-Mu, dan tolonglah aku yang seorang diri ini, yang tidak mempunyai seorang pun selain Engkau, ya Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Pada hari aku berseru, Engkau menjawab aku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 138:1-2a,2bc-3,7c-8; R:3a)
1. Aku hendak bersyukur kepada-Mu dengan segenap hati, di hadapan para dewata aku akan bermazmur bagi-Mu. Aku hendak sujud ke arah bait-Mu yang kudus.
2. Aku memuji nama-Mu, oleh karena kasih-Mu dan oleh karena setia-Mu, sebab Kaubuat nama-Mu, dan janji-Mu melebihi segala sesuatu. Pada hari aku berseru, Engkau pun menjawab aku, Engkau menambahkan kekuatan dalam jiwaku.
3. Tuhan, tangan kanan-Mu menyelamatkan daku, Engkau akan menyelesaikan segalanya bagiku! Ya Tuhan, kasih setia-Mu kekal abadi, janganlah Kautinggalkan buatan tangan-Mu!

Bait Pengantar Injil, do = es, 4/4, PS 966
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Sang Raja kemuliaan kekal.
Ayat. (Mzm 51:12a,14a)
Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu.
      
  

5 cara mengendalikan amarah


Kemarahan ada di sekitar kita baik di lingkungan keluarga maupun kerja. Emosi kemarahan itu sendiri bukanlah hal yang buruk. St. Thomas Aquinas melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa tidak menanggapi sesuatu dengan amarah bisa menjadi kejahatan karena terkadang nalar menuntut kemarahan atas ketidakadilan dan dosa.

Tapi kemarahan adalah emosi yang sangat mudah berubah dan berbahaya; orang Kristiani harus berhati-hati untuk mengarahkan dengan cara yang sehat. St. Agustinus memperingatkan bahwa "kemarahan yang biasanya dipupuk terhadap siapa pun menjadi kebencian" dan "kita harus berjaga-jaga agar kebencian terhadap siapa pun tidak menguasai hati."

Itulah mengapa sangat mengganggu bahwa begitu banyak orang Kristen dengan mudah memaafkan tampilan kemarahan yang tidak ramah dengan menunjuk pada contoh Yesus membalikkan meja di Bait Allah dan St. Nikolaus yang meninju Arius di Konsili Nicea (yang kemungkinan besar bahkan tidak pernah terjadi). Faktanya, dari semua dosa yang mematikan, murka tampaknya merupakan dosa yang dianggap paling tidak serius oleh kebanyakan orang Kristen.

Masa Prapaskah adalah waktu yang tepat untuk menerapkan praktik-praktik yang menjauhkan kita dari amarah yang murka dan menuju kedamaian dan kasih Kristus.

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat meninggalkan kemarahan yang tidak sehat di masa Prapaskah ini:

1. Jangan bermandikan amarah orang lain. Orang-orang tertentu tertarik pada kontroversi, dan ini tidak apa-apa jika tidak mengarah pada dosa. Tetapi serangan memecah belah yang terus-menerus terhadap orang atau kelompok lain tidak membantu dan tidak membawa kita ke kesucian. Adalah baik untuk mengikuti dunia, tetapi tidak melalui orang-orang yang dipenuhi amarah atau sumber berita yang dengan sengaja mendorong kita ke dalam kemarahan yang tidak sehat. Lebih baik mendapatkan berita dari sumber yang memiliki reputasi baik, mendengarnya di meja makan, atau melewatkannya sama sekali. Kita benar-benar tidak perlu mengetahui setiap berita buruk.

2. Alihkan kemarahan Anda untuk mengubah diri Anda sendiri. St. Klemens dari Roma menulis bahwa kemarahan yang benar adalah ketika “seseorang marah terhadap dirinya sendiri, dan menuduh dirinya sendiri atas kesalahan yang telah dilakukannya.” Dengan kata lain, lebih baik marah pada dosa-dosa Anda sendiri! Biarkan kemarahan Anda pada peristiwa di dunia menjadi motivasi bagi Anda untuk mengendalikan apa yang dapat Anda kendalikan dengan rahmat Tuhan, perilaku Anda sendiri. 

Credit: Tambako The Jaguar /flickr (cc)

Prapaskah: Kembali kepada Tuhan

 Gereja Katolik memiliki banyak tanda dan simbol. Kita membuat Tanda Salib setiap kali kita berdoa, beribadah, memasuki gereja, dan sebagainya. Kita memakai simbol iman kita di telinga dan di leher kita; menggantungnya di dinding rumah, tempat kerja kita dan menggantungnya dari kaca spion kita. Kita bangga selama setahun dengan daun palma yang kita bawa pulang dari gereja pada Minggu Palma, dan kita sangat berhati-hati untuk mendapatkan noda abu hitam berbentuk salib di dahi kami pada Misa Rabu Abu.

Abu itu adalah tanda pertobatan kita. Ini adalah tanda bahwa kita berniat sekali lagi, selama 40 hari Masa Prapaskah ini, untuk mengubah hidup kita, meninggalkan jalan dunia, dan kembali ke jalur Kerajaan Allah.

“Sebab dahulu kamu sesat seperti domba”
ratap Santo Petrus dalam 1 Pet. 2:25, “ tetapi sekarang kamu telah kembali kepada gembala dan pemelihara jiwamu.”

Dosa menarik kita ke berbagai arah, tetapi semuanya membawa maut. Apa pun yang kita peroleh di dunia ini—uang, kekuasaan, kepemilikan, kesenangan, dominasi, pengaruh, kenyamanan, keamanan—semuanya akan berakhir cepat atau lambat. Tidak ada yang bisa kita bawa setelah kematian. Tetapi melalui kematian kita memasuki kehidupan kekal dan Kerajaan Allah! Yesus Kristus menyerahkan segalanya di dunia ini agar Dia dapat memperoleh segalanya di dunia yang akan datang.

“Bertobatlah, karena Kerajaan Surga sudah dekat,” kata Yesus dalam Matius 4:17.
 

Rabu, 01 Maret 2023 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

 

Rabu, 01 Maret 2023
Hari Biasa Pekan I Prapaskah
 
"Tuhan sekarang tidak begitu lama menderita dalam menghadapi kamu sehingga Dia akan gagal untuk adil dalam menghukum. Jangan katakan kemudian: 'Besok aku akan bertobat, besok aku akan menyenangkan Tuhan, dan semua yang akan aku lakukan hari ini dan kemarin aku akan diampuni.' Apa yang kamu katakan itu benar: Tuhan telah menjanjikan pengampunan jika kamu kembali kepada-Nya. Tapi apa yang Dia tidak janjikan adalah bahwa kamu akan memiliki hari esok untuk mencapai pertobatanmu." (kutipan dari Komentar Mazmur 144:11)
      
Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 25 (26):6.3.22)

Ya Tuhan, ingatlah akan kerahiman dan kerelaan-Mu yang abadi. Janganlah musuh bergembira atas kami. Ya Allah, bebaskanlah kami dari segala penindasan

Remember your compassion, O Lord, and your merciful love, for they are from of old. Let not our enemies exult over us. Redeem us, O God of Israel, from all our distress.


Doa Pagi

Allah Bapa Maha Pengasih, perhatikanlah umat yang menyerahkan diri kepada-Mu. Semoga kami mampu menguasai raga kami dengan berpantang dan meningkatkan semangat kami dengan karya amal.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
    
Bacaan dari Nubuat Yunus (3:1-10)
   
  
"Penduduk Niniwe berbalik dari tingkah lakunya yang jahat."
   
Tuhan berfirman kepada Yunus, "Bangunlah dan berangkatlah ke Niniwe, kota besar itu. Sampaikanlah kepadanya seruan yang Kufirmankan kepadamu." Maka bersiaplah Yunus, lalu pergi ke Niniwe, sesuai dengan firman Allah. Niniwe adalah sebuah kota yang mengagumkan besarnya, tiga hari perjalanan luasnya. Mulailah Yunus masuk ke dalam kota sehari perjalanan jauhnya, lalu berseru, "Empat puluh hari lagi, maka Niniwe akan ditunggangbalikkan." Orang Niniwe percaya kepada Allah, lalu mereka mengumumkan puasa, baik orang dewasa maupun anak-anak, mengenakan kain kabung. Setelah kabar sampai pada raja kota Niniwe, turunlah raja dari singgasananya; ditanggalkannya jubahnya, diselubungkannya kain kabung, lalu duduklah ia di atas abu. Lalu atas perintah raja dan para pembesarnya orang memaklumkan dan mengatakan di Niniwe demikian, "Manusia dan ternak, lembu sapi dan kambing domba tidak boleh makan apa-apa, tidak boleh makan rumput dan tidak boleh minum air. Haruslah semuanya, manusia dan ternak, berselubung kain kabung dan berseru dengan keras kepada Allah; dan haruslah masing-masing berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, dan dari kekerasan yang dilakukannya. Siapa tahu, mungkin Allah akan berbalik dan menyesal, serta berpaling dari murka-Nya yang bernyala-nyala itu, sehingga kita tidak binasa." Ketika Allah melihat perbuatan mereka itu, yakni bagaimana mereka berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, maka menyesallah Allah atas malapetaka yang telah dirancangkan-Nya terhadap mereka; dan Ia pun tidak jadi melakukannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Ujud Kerasulan Doa Bulan Maret 2023

 

 

 Allah, Bapa kami, kepada-Mu kupersembahkan hari ini.
Kuhunjukkan semua doa, pikiran, perkataan, tindakan maupun suka dukaku hari ini dalam kesatuan dengan Putera-Mu Yesus Kristus, yang senantiasa mempersembahkan Diri-Nya dalam Ekaristi bagi keselamatan dunia. Kiranya Roh Kudus, yang menjiwai Yesus, juga menjadi pembimbing dan kekuatanku hari ini sehingga aku siap sedia menjadi saksi kasih-Mu.
Bersama Santa Maria, Bunda Yesus dan Gereja, secara khusus aku berdoa bagi ujud-ujud Bapa suci dan para rasul doa Gereja Indonesia untuk bulan […] ini:
 

MARET 2023

Ujud Gereja Universal: Para korban pelecehan – Kita berdoa untuk mereka yang menjadi korban tindak pelecehan kekerasan oleh anggota-anggota Gereja, semoga mereka mendapatkan bantuan konkret dari dalam Gereja sendiri atas kesakitan dan penderitaannya.


Ujud Gereja Indonesia: Menggereja dengan perjumpaan – Kita berdoa, semoga warga gereja bangkit untuk hadir dan aktif secara fisik dalam ibadat-ibadat gerejani dan perayaan Ekaristi, sehingga hidup menggereja dapat dihayati sebagai perjumpaan, kehadiran, dan persaudaraan sosial yang nyata.

 

 

Martin Jernberg/Unsplash | CC0

 

Pengorbanan yang kita lakukan selama Prapaskah mempersiapkan kita untuk merayakan sukacita Paskah

Anda mungkin pernah mendengar arahan Yesus ini diucapkan saat abu yang diberkati diletakkan di dahi Anda pada hari Rabu Abu. 

Masa Prapaskah adalah waktu pertobatan ketika kita bersiap untuk merayakan sukacita Paskah – 40 hari di mana kita dipanggil untuk memeriksa kembali hidup kita dan hubungan kita dengan Kristus. Ini adalah waktu untuk bertanya: Apakah Kristus benar-benar menjadi pusat hidup saya? Bagaimana saya telah berdosa terhadap Tuhan dan umat-Nya? Apa yang perlu saya ubah?

Pertobatan seperti itu merupakan aspek yang diperlukan dari kehidupan Kristen. Ini juga merupakan pendahuluan penting bagi Sakramen Rekonsiliasi, yang khususnya tepat pada masa Prapaskah. Jika Anda tidak merayakan sakramen ini hari ini, masih ada kesempatan. Semua paroki menawarkan pengakuan, dan banyak yang memiliki kesempatan khusus selama Prapaskah.

Selasa, 28 Februari 2023 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

 

Selasa, 28 Februari 2023
Hari Biasa Pekan I Prapaskah
      

“Semoga masa Prapaskah bagi setiap orang Kristen menjadi masa ketika pengalaman akan kasih Allah yang diberikan kepada kita dalam Kristus diperbarui, kasih yang harus kita berikan kembali kepada sesama kita setiap hari, khususnya bagi mereka yang paling menderita dan membutuhkan kasih.” — Paus Benediktus XVI
       
Antifon Pembuka (Mzm 90 (89):1-2)

Tuhan, Engkaulah pelindung kami turun-menurun. Dari awal mula sampai akhirat, Engkau mendampingi kami.

O Lord, you have been our refuge, from generation to generation; from age to age, you are.


Doa Pagi


Allah Bapa, kerinduan kami, pandanglah umat-Mu ini. Semoga dalam menjalani masa tobat, hati kami selalu bergembira karena rindu akan Dikau.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
      
Bacaan dari Kitab Yesaya (55:10-11)
  
  
"Firman-Ku akan melaksanakan apa yang Kukehendaki."
  
Beginilah firman Tuhan, “Seperti hujan dan salju turun dari langit dan tidak kembali ke sana, melainkan mengairi bumi, membuatnya subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, memberikan benih pada penabur dan roti kepada orang yang mau makan, demikianlah firman yang keluar dari mulut-Ku: Ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 27 Februari 2023 St. Gregorius dari Narek, Abas dan Pujangga Gereja

Saudara-saudari yang dicintai oleh Tuhan, hari ini Gereja memperingati St. Gregorius dari Narek, seorang Kepala Biara dan Pujangga Gereja yang suci. St Gregorius dari Narek adalah seorang biarawan, teolog, dan hamba Tuhan yang hebat, yang hidupnya benar-benar mewujudkan iman dan kasih Kristiani yang agung. Dia mendedikasikan sebagian besar hidupnya dalam pelayanan kepada Tuhan, mengikuti Dia dengan sepenuh hati dan menghabiskan banyak waktu untuk menulis banyak karya hebat yang menginspirasi banyak orang di seluruh Gereja Armenia tempat dia menjadi bagiannya. Dia menjalani kehidupan yang suci dan saleh, memberikan waktu dan usahanya semata-mata untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar dan untuk kebaikan orang lain, dan tidak menuruti keinginan-keinginannya sendiri, tidak seperti banyak orang lain pada masanya.

Senin, 27 Februari 2023 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

 

Senin, 27 Februari 2023
Hari Biasa Pekan I Prapaskah
  
”Sementara orang lain menderita kekurangan, janganlah kita bekerja untuk menimbun dan menumpuk harta.” (St. Gregorius dari Nazianze)
 

Antifon Pembuka (Mzm 123 (122) :2-3)

Sebagaimana mata seorang hamba tertuju kepada tuannya, demikian pula mata kita terarah kepada Allah, agar Ia mengasihi kita. Sayangilah kami, ya Tuhan, sayangilah kami.

Like the eyes of slaves on the hand of their lords, so our eyes are on the Lord our God, till he show us his mercy. Have mercy on us, Lord, have mercy.

Doa Pagi

Allah Bapa Penyelamat orang berdosa, bukalah hati kami untuk menerima ajaran-Mu. Semoga kami bertobat dari dosa dan memperoleh manfaat dari matiraga kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
  
Bacaan dari Kitab Imamat (19:1-2.11-18)
   
"Engkau harus mengadili sesamamu dengan kebenaran."
      
Tuhan berfirman kepada Musa, “Berbicaralah kepada segenap jemaat Israel, dan katakan kepada mereka: Kuduskanlah kamu, sebab Aku, Tuhan Allahmu, kudus. Janganlah kamu mencuri, janganlah kamu berbohong dan janganlah berdusta seorang kepada sesamanya. Janganlah kamu bersumpah dusta demi nama-Ku, supaya engkau jangan melanggar kekudusan nama Allahmu; Akulah Tuhan. Janganlah engkau memeras sesamamu manusia, dan janganlah merampas; janganlah kautahan upah seorang pekerja harian sampai besok harinya. Janganlah kaukutuki orang tuli, dan di depan orang buta janganlah kautaruh batu sandungan; engkau harus takut akan Allahmu; Akulah Tuhan. Janganlah kamu berbuat curang dalam peradilan; janganlah membela orang kecil secara tidak wajar, dan janganlah engkau terpengaruh oleh orang-orang besar, tetapi engkau harus mengadili sesamamu dengan kebenaran.Janganlah engkau pergi kian ke mari menyebarkan fitnah di antara orang-orang sebangsamu; janganlah engkau mengancam hidup sesamamu manusia; Akulah Tuhan. Janganlah engkau membenci saudaramu di dalam hati, tetapi engkau harus berterus terang menegur sesamamu, dan janganlah engkau mendatangkan dosa kepada dirimu karena dia. Janganlah engkau menuntut balas, dan janganlah menaruh dendam terhadap orang-orang sebangsamu, melainkan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri; Akulah Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy