| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Kunci Prapaskah yang berbuah

Masa Prapaskah adalah waktu yang tepat dalam setahun untuk mengevaluasi kehidupan iman kita sendiri dan mempertimbangkan berbagai cara untuk memperbaikinya. Paus Benediktus XVI, dalam pesan terakhirnya untuk Prapaskah tahun 2013 , memberikan pemikirannya tentang apa kunci dari Prapaskah yang berhasil.

Benediktus menulis, “Perayaan Prapaskah… memberi kita kesempatan berharga untuk merenungkan hubungan antara iman dan cinta kasih: antara percaya kepada Allah – Allah Yesus Kristus – dan kasih, yang merupakan buah Roh Kudus dan yang membimbing kita. di jalan pengabdian kepada Tuhan dan sesama.”



Paus Benediktus XVI kemudian menjelaskan bagaimana iman menuntun pada kasih amal, yang merupakan tanggapan terhadap kasih Allah bagi kita.


             Seluruh kehidupan Kristen adalah tanggapan terhadap kasih Allah. Tanggapan pertama justru iman sebagai penerimaan, penuh dengan rasa takjub dan syukur, atas prakarsa ilahi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mendahului dan memanggil kita. Dan "ya" dari iman menandai awal dari kisah persahabatan yang cemerlang dengan Tuhan, yang mengisi dan memberi makna penuh bagi seluruh hidup kita. Tetapi tidaklah cukup bagi Allah bahwa kita hanya menerima kasih-Nya yang cuma-cuma. Dia tidak hanya mencintai kita, tetapi dia ingin menarik kita kepada dirinya sendiri, untuk mengubah kita sedemikian rupa sehingga membawa kita untuk berkata bersama Santo Paulus: “bukan lagi aku yang hidup, tetapi Kristus yang hidup di dalam aku”
(lih. Gal 2:20).
            

Dengan kata lain, “Iman: mengetahui kebenaran dan menaatinya (bdk. 1 Tim 2:4); kasih: 'berjalan' dalam kebenaran (lih. Ef 4:15).”

Sangat mudah untuk tetap fokus selama Prapaskah untuk memperkuat kehidupan doa kita, yang merupakan tujuan yang baik dan terpuji. Namun, Paus Benediktus XVI meminta kita untuk mengambil langkah selanjutnya dan menggunakan iman yang diperbarui itu dengan beramal terhadap sesama.

Seperti St Paulus mengatakan, "Sekalipun aku dapat berkata-kata dengan semua bahasa manusia dan bahasa malaikat, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama dengan gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing." (1 Korintus 13:1).  

Derma harus selalu ada dalam radar kita, dan kita tidak dapat menukarnya dengan kehidupan doa yang lebih baik. Kita harus membiarkan kehidupan doa kita mendorong derma kita, berusaha mengalahkan orang lain dalam kemurahan hati. Itulah kehidupan Kristiani dan kunci Prapaskah yang berbuah.

 

Image by João from Pixabay

 

 
Terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id,  Anda dapat membantu kami untuk pengeluaran rutin (internet, perpanjangan domain). 
Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS berikut: 
 

 
Sebagai informasi penerimaan iklan rutin tidak sebanding dengan pengeluaran rutin, pada awal masa Prapaskah kami memutuskan mengurangi iklan versi mobile bagian atas. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy