| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Mengapa ada Pesta untuk Takhta St. Petrus?

 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita memperingati Pesta Takhta St. Para Rasul, dalam posisinya sebagai Wakil Allah sendiri di bumi, sebagai orang yang kepadanya Allah telah mempercayakan Gereja-Nya sendiri, seluruh kumpulan umat beriman, Gereja Allah, yang telah dibangun-Nya di atas dasar Batu Karang yang kokoh, iman Santo Petrus.

   

Fr Lawrence Lew OP CC



Sekarang, apa yang begitu penting tentang 'kursi' Rasul Petrus ini sehingga ada pesta khusus untuk memperingatinya? Kursi ini tidak merujuk pada kursi fisik apapun, meskipun di Basilika Santo Petrus memang ada kursi kayu yang dipasang di Basilika agung, di atas Altar Kursi, yang merupakan salah satu kursi sebenarnya yang digunakan St. Petrus pernah digunakan sebagai Uskup Roma. Pada suatu waktu diyakini bahwa kursi Santo Petrus yang sebenarnya terbungkus dalam patung yang dirancang oleh Bernini yang terletak di Basilika Santo Petrus. Namun, bukti arkeologi baru-baru ini mempertanyakan klaim itu.

Pesta ini mengacu pada otoritas spiritual yang diberikan kepada Santo Petrus oleh Yesus. Ada tradisi bahwa tanggal 22 Februari menandai peringatan hari ketika Yesus berkata kepada Petrus, “Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya” (Matius 16:18 ).
   
   Paus Benediktus XVI memberikan rangkuman yang luar biasa tentang dimensi spiritual Takhta Santo Petrus dalam Audiensi Umum tahun 2006:

“Jadi, apakah 'Kursi' Santo Petrus itu? Dipilih oleh Kristus sebagai 'batu karang' untuk membangun Gereja (bdk. Mat 16:18), ia memulai pelayanannya di Yerusalem… 'Takhta' pertama Gereja adalah Ruang Atas, dan kemungkinan besar sebuah tempat khusus disediakan untuk Simon Petrus di ruangan itu di mana Maria, Bunda Yesus, juga berdoa bersama para murid… Kemudian Petrus pergi ke Roma, pusat Kekaisaran… Jadi Takhta Roma, yang telah menerima penghargaan terbesar, juga memiliki kehormatan yang dipercayakan Kristus kepada Petrus untuk melayani semua Gereja partikular demi pembangunan dan kesatuan seluruh Umat Allah… Takhta Roma, setelah perjalanan Santo Petrus, kemudian diakui sebagai Takhta Penerus Petrus, dan 'cathedra' Uskupnya mewakili misi yang dipercayakan kepadanya oleh Kristus untuk menggembalakan seluruh kawanan-Nya… Merayakan 'Takhta' Petrus, oleh karena itu, seperti yang kita lakukan hari ini, berarti mengaitkannya dengan makna spiritual yang kuat dan mengakui itu sebagai tanda kasih Allah, Gembala Baik yang kekal, yang ingin mengumpulkan seluruh Gereja-Nya dan menuntunnya di jalan keselamatan.”



Arti kata kursi di sini lebih dalam dalam arti bahwa, kursi mengacu pada otoritas yang diberikan Tuhan kepada para Rasul-Nya, dan dalam hal ini, kepada Santo Petrus, otoritas khusus di atas semua Rasul dan murid lainnya, sebagai pemimpin mereka dan karena itu sebagai pemimpin seluruh Gereja Katolik, sebagai Wakil dari Kepala dan Pemimpin Gereja yang sejati, Kristus sendiri.

Setiap uskup Gereja memiliki kursi atau cathedra, kursi otoritas mereka, yang terletak di gereja yang disebut katedral justru karena adanya kursi ini. Dan masing-masing uskup telah diberi otoritas atas keuskupannya masing-masing, yang sesuai dengan kawanan umat Allah yang setia, dan otoritas itu disajikan di kursi otoritas, cathedra uskup.

Dan bagi Uskup Roma, mereka adalah penerus Santo Petrus, Uskup Roma yang pertama, yang kepadanya telah diberikan wewenang khusus, sebagaimana disebutkan dalam perikop Injil hari ini, khususnya bahwa Tuhan telah mempercayakan seluruh Gereja-Nya kepada kepedulian dan kepemimpinan Santo Petrus, yang namanya dalam bahasa Aram berarti 'Batu Karang', batu karang iman di mana Tuhan membangun fondasi Gereja-Nya. Pada akhirnya, kita merayakan sebuah kursi bukan karena benda materialnya, tetapi karena orang yang duduk di kursi itu dan otoritas spiritual yang diberikan kepadanya oleh Yesus Kristus.

Oleh karena itu, Takhta Santo Petrus yang dirayakan pada hari raya hari ini, memperingati otoritas ilahi yang telah diberikan kepada Gereja melalui pemimpinnya, Santo Petrus, sebagai yang ditugaskan, dengan bantuan dan dukungan dari semua Rasul lainnya dan para pemimpin Gereja, dengan tata kelola dan tuntunan arah Gereja, ke mana ia bergerak dan usahanya dalam penginjilan dan dalam keselamatan jiwa-jiwa.

Oleh karena itu hari ini kita diingatkan akan tantangan besar yang dihadapi Gereja, dalam banyak komitmen dan karya baiknya di dunia kita saat ini, dalam penginjilan umat Allah, penyebaran kebenaran Injil, dalam keselamatan jiwa-jiwa dan karya belas kasihan Tuhan, serta tentangan dan tantangan dari semua orang yang tidak ingin melihat pekerjaan Tuhan berhasil, terutama mereka yang berada di bawah kuasa dan pengaruh Iblis dan sesama penipu.

Dan di garis depan itu semua, adalah Paus, sebagai penerus Santo Petrus, sebagai Uskup Roma dan Paus Agung, Wakil Kristus, dari semua umat Allah yang setia. Tentu saja, Paus tidak sendirian dalam memikul semua beban jabatannya, karena pada intinya, Paus pada saat yang sama juga berbagi pelayanan keuskupannya dengan semua uskup, penerus para Rasul.

Oleh karena itu, Paus memimpin upaya para uskup Gereja Katolik, sebagai kepala para gembala yang telah ditunjuk Allah atas umat-Nya, untuk membimbing umat dan jiwa orang-orang terkasih Allah ke jalan yang benar, menuntun mereka ke jalan itu. terhadap Tuhan, sambil melawan godaan, kepalsuan, tekanan dan tantangan yang datang dari dunia, dari iblis dan semua kekuatan yang mencari kehancuran kita semua.

Dan dalam semua yang telah kita lihat di dunia kita saat ini dan di Gereja kita saat ini, karya Gereja, terutama karya pemimpinnya, Paus kita, dan Wakil Kristus jelas bukan pekerjaan yang mudah. Ada banyak tekanan, tantangan dan rintangan, satu demi satu, bertambah di jalan yang diambil Gereja, dalam perjalanannya melalui kesengsaraan dan pencobaan dunia saat ini.

Oleh karena itu, peran kita sebagai umat Kristiani, yaitu sebagai semua yang membentuk Tubuh Kristus, Gereja, sangatlah penting, karena masing-masing dari kita memiliki peran penting dalam bidang dan spesialisasi kita masing-masing, untuk mendukung Bapa Suci, Paus dan pemimpin kita, dalam upaya dan karya yang dia dorong melalui seluruh Gereja, di tengah semua pergolakan dan tantangan yang kita hadapi bersama sebagai seluruh Gereja dalam perjalanan iman ini.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu marilah kita semua bertumbuh dalam pengabdian dan komitmen kita kepada Allah sebagai orang Kristen, sebagai anggota Gereja-Nya, melalui kepatuhan kita terhadap hukum dan perintah-perintah yang ditetapkan oleh Gereja, dan mempercayakan diri kita pada kepemimpinan dan bimbingan Bapa Suci kita, Paus, Wakil Kristus. Marilah kita semua melakukan apa yang dapat kita lakukan untuk melayani Tuhan dengan lebih baik, dengan memanfaatkan dengan baik karunia dan talenta yang telah Dia percayakan kepada kita masing-masing.

Semoga Tuhan terus menjaga Gereja-Nya, terutama saat kita melewati saat-saat sulit dan tantangan, agar Gereja dapat terus bertahan melalui semua masa sulit ini, terutama untuk Paus, pemimpin kita, agar dia dapat terus dengan setia membawa pada misi dan karya yang dipercayakan kepadanya sejak zaman Santo Petrus, Paus pertama. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, dan semoga Dia terus mencintai Gereja tercinta-Nya, selamanya. Amin.

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy