| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Pengorbanan yang kita lakukan selama Prapaskah mempersiapkan kita untuk merayakan sukacita Paskah

Anda mungkin pernah mendengar arahan Yesus ini diucapkan saat abu yang diberkati diletakkan di dahi Anda pada hari Rabu Abu. 

Masa Prapaskah adalah waktu pertobatan ketika kita bersiap untuk merayakan sukacita Paskah – 40 hari di mana kita dipanggil untuk memeriksa kembali hidup kita dan hubungan kita dengan Kristus. Ini adalah waktu untuk bertanya: Apakah Kristus benar-benar menjadi pusat hidup saya? Bagaimana saya telah berdosa terhadap Tuhan dan umat-Nya? Apa yang perlu saya ubah?

Pertobatan seperti itu merupakan aspek yang diperlukan dari kehidupan Kristen. Ini juga merupakan pendahuluan penting bagi Sakramen Rekonsiliasi, yang khususnya tepat pada masa Prapaskah. Jika Anda tidak merayakan sakramen ini hari ini, masih ada kesempatan. Semua paroki menawarkan pengakuan, dan banyak yang memiliki kesempatan khusus selama Prapaskah.

Masa Prapaskah 40 hari mengenang 40 hari Kristus di padang pasir saat Dia bersiap untuk memulai pelayanan publiknya. Selama waktu itu, Dia berpuasa dan berdoa. Demikian pula, komunitas Kristiani telah lama merayakan masa Prapaskah dengan doa, puasa, dan sedekah. Melalui pendisiplinan penyangkalan diri ini, kita mengosongkan diri untuk memberi ruang bagi Kristus. Gereja saat ini hanya memiliki beberapa persyaratan dalam hal ini: Setiap orang yang berusia 14 tahun atau lebih wajib berpantang pada Rabu Abu, Jumat Agung, dan semua hari Jumat Prapaskah. Setiap orang yang berusia antara 18 dan 59 tahun wajib berpuasa pada hari Rabu Abu dan Jumat Agung.

Bagian kedua dari instruksi Kristus pada awal pelayanan-Nya adalah “percaya kepada Injil” atau “kabar baik.” Apa kabar baiknya? “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.” (Yohanes 3:16). Itulah yang kita persiapkan untuk merayakan Paskah. Seperti yang dikatakan Katekismus Gereja Katolik, “Karena itu Hari Raya Paskah bukan saja salah satu pesta di antara yang lain, mclainkan "pesta segala pesta", "perayaan segala perayaan", sebagaimana Ekaristi adalah Sakramen segala Sakramen (Sakramen agung). Santo Athanasius menamakan pesta Paska "Minggu agung" (ep. fest. 1), sebagaimana pekan suci di dunia timur dinamakan "pekan agung". Misteri kebangkitan, di mana Kristus mengalahkan kematian, meresapi zaman kita yang lama dengan kekuatannya yang besar, sampai segala sesuatu ditaklukkan kepada Kristus.(KGK 1169).

Karena masa Prapaskah yang khusyuk dan reflektif, kita tidak menyanyikan Alleluya selama masa ini. Beberapa gereja bahkan mengadakan upacara “mengubur Alleluya”. Kepulangannya yang menggembirakan adalah salah satu sorotan dari Vigili Paskah karena, seperti yang diingatkan St. Agustinus kepada kita, “Kita adalah umat Paskah, dan Alleluya adalah nyanyian kita.”

 

 

Credit: valokuvaus/istock.com

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy