| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Makna Simbolisme Abu pada hari Rabu Abu

 

Rabu Abu dalam Ritus Roma Gereja Katolik, tidak mengherankan, difokuskan pada pengenaan abu pada semua umat beriman yang menghadiri Misa atau ibadat. Upacara ini relatif singkat, namun kaya akan simbolisme yang terkadang terlupakan.

Pertama-tama, abu yang digunakan biasanya dibuat di gereja paroki melalui pembakaran daun palem. Cabang-cabang daun palem ini diberkati pada Minggu Palem tahun sebelumnya, yang menghubungkan awal Prapaskah dengan akhir Prapaskah, saat kita mengingat Sengsara, wafat dan kebangkitan Yesus Kristus. Masa pertobatan dimulai dengan penyaliban dan diakhiri dengan penyaliban. 

 
Fr Lawrence Lew, O.P | Flickr CC BY-NC-ND 2.0



Kedua, doa yang digunakan oleh imam untuk membubuhkan abu di dahi seseorang dimaksudkan untuk mengingatkan kita akan kefanaan kita dan konsekuensi dari dosa asal Adam dan Hawa. Doa, “Ingatlah bahwa engkau adalah debu dan engkau akan kembali menjadi debu,” adalah kutipan langsung dari kitab Kejadian 3:19 ketika Tuhan memberikan hukumannya kepada Adam dan Hawa setelah mereka makan dari Pohon Baik dan Jahat.

    "dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu, sampai engkau kembali lagi menjadi tanah, karena dari situlah engkau diambil; sebab engkau debu dan engkau akan kembali  menjadi debu."  (Kejadian 3:19) Adam dan Hawa kemudian diasingkan dari Taman Eden dan tidak diizinkan kembali, dijatuhi hukuman seumur hidup fana.

Selain itu, abu digunakan oleh banyak orang di sepanjang Perjanjian Lama sebagai tanda pertobatan mereka, meminta Tuhan untuk mengasihani mereka. Dalam kitab Yudit, “Semua laki-laki, perempuan dan anak Israel yang diam di Yerusalem, meniarap di depan Bait Allah, menaburi kepalanya dengan abu dan membentangkan kain kabungnya di hadapan Tuhan.” (Yudit 4:11). Setelah itu, “Seruan mereka didengarkan oleh Tuhan yang dengan kasihan memandang kesesakan mereka. Beberapa hari lamanya umat di seluruh Yudea berpuasa dan juga di Yerusalem di hadapan Bait Suci Tuhan Yang Mahakuasa.” (Yudit 4:13).

Yang paling terkenal ketika nabi Yunus berkhotbah di kota Niniwe, “Setelah sampai kabar itu kepada raja kota Niniwe, turunlah ia dari singgasananya, ditanggalkannya jubahnya, diselubungkannya kain kabung, lalu duduklah ia di abu.” (Yunus 3:6).

Setiap kali ketika orang-orang menaburkan abu, bertobat dari dosa-dosa mereka dan berseru kepada Tuhan memohon belas kasihan, Tuhan mendengar tangisan mereka dan menyelamatkan mereka dari kehancuran.

Simbolisme pertobatan inilah mengapa, dalam versi Ritus Romawi saat ini, kata-kata yang diucapkan saat penaburan abu mungkin merupakan perintah Yesus untuk “Bertobatlah, dan percayalah kepada Injil.”

Paus St Yohanes Paulus II juga merangkum kedalaman makna di balik abu.

     “Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam hatiku.” Kita mendengar permohonan ini bergema di hati kita, sementara dalam beberapa saat kita akan mendekati altar Tuhan untuk menerima abu di dahi kami sesuai dengan tradisi yang sangat kuno. Tindakan ini dipenuhi dengan kiasan spiritual dan merupakan tanda penting dari pertobatan dan pembaharuan batin. Dianggap dalam dirinya sendiri, itu adalah ritus liturgi yang sederhana, tetapi sangat mendalam karena makna pertobatannya: dengan itu Gereja mengingatkan manusia, orang percaya dan pendosa, akan kelemahannya dalam menghadapi kejahatan dan terutama ketergantungan totalnya pada keagungan Allah yang tak terbatas."

Abu adalah simbol yang kaya dalam Gereja Katolik, salah satunya menghubungkan kita dengan tradisi alkitabiah yang panjang untuk berseru kepada Tuhan memohon belas kasihan, menunjukkan kepadanya pembaharuan batin kita melalui tanda lahiriah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy