Seri Alkitab INJIL MARKUS 4:8-10


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 221

Seri Alkitab
INJIL MARKUS 4:8-10

Syalom aleikhem.
Mrk. 4:8
Dan sebagian jatuh di tanah yang baik, ia tumbuh dengan suburnya dan berbuah, hasilnya ada yang tiga puluh kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang seratus kali lipat.”
Et alia ceciderunt in terram bonam et dabant fructum: ascendebant et crescebant et afferebant unum triginta et unum sexaginta et unum centum ”.

Ungkapan “tanah yang baik” dalam ayat ini berarti tanah yang subur (bdk. BIMK). Tanah subur dapat memberikan nutrisi yang baik bagi tanaman dan hasilnya adalah panen yang bagus seperti digambarkan dalam ayat ini. Kelipatan yang disebut adalah kelipatan dari jumlah benih yang ditebar. Seratus kali lipat, contohnya, adalah seratus kali beratnya dari jumlah benih yang ditebarkan, yaitu seratus kilogram kalau benihnya satu kilogram.

Mrk. 4:9
Dan kata-Nya: “Siapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar!”
Et dicebat: “ Qui habet aures audiendi, audiat ”.

Ayat ini diawali dengan “dan kata-Nya”. Maksudnya adalah perkataan Tuhan Yesus. Ini gaya bahasa yang berarti: sesudah itu – dalam hal ini, sesudah menceritakan perumpamaan – Beliau berkata. Ini semacam kata penutup perumpamaan atau kesimpulan. Dalam budaya Indonesia, ayat ini semacam pepatah atau peribahasa. Maknanya: sebaiknya orang mendengarkan perkataan Tuhan Yesus, suatu ajakan yang kuat untuk mendengarkan perkataan-Nya.

Mrk. 4:10
Ketika Ia sendirian, pengikut-pengikut-Nya dan kedua belas murid itu menanyakan Dia tentang perumpamaan itu.
Et cum esset singularis, interrogaverunt eum hi, qui circa eum erant cum Duodecim, parabolas.

Ungkapan “Ia sendirian” bukan berarti harafiah Tuhan Yesus seorang diri, melainkan sedang tidak dikerumuni orang banyak. Terbukti waktu itu bersama-Nya masih ada dua belas murid-Nya dan para pengikut-Nya. Ada pembedaan dua kelompok di sini. Dua belas murid adalah orang-orang yang secara khusus dipilih untuk menyertai Tuhan ke mana saja Beliau pergi. Pada bab-bab terdahulu, perihal ini sudah dijelaskan.

Siapa yang disebut “para pengikut-Nya”? istilah ini diterjemahkan dari bahasa asli yang berarti “mereka yang di sekitar-Nya” (bdk. Latin: qui circa eum), maknanya adalah beberapa pengikut lain di luar kelompok Dua Belas.

Jadi, waktu itu Tuhan Yesus sedang tidak dikelilingi orang banyak, melainkan hanya Dua Belas Rasul saja dan beberapa pengikut lain di luar Keduabelasan.

Sementara orang mengira bahwa murid Tuhan Yesus hanyalah dua belas orang saja. Tidak demikian. Dua belas orang yang kemudian disebut Para Rasul adalah bagaikan “tim inti”, dan di luar itu masih ada murid-murid lain. Tradisi awal menyatakan jumlah mereka tujuh puluh orang. Itu mengapa dalam Injil Lukas 10:1 ada nas mengenai tujuh puluh murid yang lain yang diutus berdua-dua. Inilah yang disebut “pengikut-pengikut-Nya” dalam ayat Mrk. 4:10 ini.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring