Seri Katekismus KUDIS KUDUS SEKALIGUS


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 231

Seri Katekismus
KUDIS KUDUS SEKALIGUS

Syalom aleikhem.
Judul di atas kiasan: kudis lambang adanya dosa, kudus suci. Apakah Gereja berdosa atau kudus? Tentu saja, Gereja Kristus itu kudus, tak dapat kehilangan kekudusannya sebab Kristus Sang Kepala adalah kudus dan menguduskan Gereja-Nya senantiasa. Dengan demikian, Gereja selalu kudus sebagai “Umat Allah yang kudus”, “persekutuan kudus”.

Namun, sekaligus ada ketidaksempurnaan dalam diri para anggota Gereja karena mereka pun berdosa, bahkan para pemimpin Gereja pun adalah orang (yang bisa) berdosa. Gereja menerima semua yang berdosa itu di dalam dirinya, tapi Gereja tak kehilangan kekudusan dengan melakukan itu sebab Kristus sendiri yang menguduskannya; Kristus yang suci, tanpa kesalahan, tanpa noda.

Dapat dikatakan, Gereja itu kudus meski di tengah-tengahnya terdapat orang berdosa, yaitu putra-putrinya sendiri, para anggota Gereja. Gereja tak bisa lain kecuali hidup dalam rahmat pengudusan Kristus dan dengan itu Gereja membagikan rahmat. Dosa-dosa memang menghalangi sinar kekudusan Gereja, tapi tak pernah bisa memadamkannya.

Konkretnya, kalau ada anggota-anggota Gereja yang berbuat dosa, Gereja pun tercemar karenanya, tapi tak pernah Gereja kehilangan martabatnya sebagai Mempelai Kristus dan sebagai Tubuh Mistik Kristus. Gereja menderita kalau ada anggotanya yang berdosa, juga Gereja membuat silih, memohonkan pertobatan dan pengampunan bagi para pendosa itu.

Di samping ada anggotanya yang berdosa, Gereja juga punya anggota-anggota yang hidup dalam kesucian. Ketika telah meninggal dunia, orang-orang benar yang hidup sesuai dengan rahmat dan firman Kristus itu digelari “santo-santa” a.k.a. “para kudus”.

Gereja menyatakan secara resmi dalam bimbingan Roh Kudus bahwa orang beriman tertentu telah menjadi orang kudus. Dengan itu, Gereja mengakui bahwa mereka telah menjalankan kebajikan-kebajikan sesuai dengan Injil dan telah setia kepada rahmat Allah selama hidup di dunia ini. Gereja, dengan itu, menguatkan harapan umat beriman yang masih berjuang bahwa para kudus adalah teladan dan perantara.

Sebagai teladan, para kudus telah menaati firman ilahi dan kita diajak mengikuti perbuatan mereka. Sebagai perantara, orang-orang kudus mendoakan umat beriman yang masih ada di bumi ini. Di antara para kudus, Santa Perawan Maria adalah yang paling sempurna, tanpa cacat atau kerut, dalam hal mengalahkan dosa. Dari dirinya terpancar kekudusan Gereja sepenuhnya.

** Ringkas-uraian atas Katekismus Gereja Katolik (KGK) No. 823 – 829

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring